Aku Si Plegmatis, Apa Kamu Juga?

Aku si plegmatis, apa kamu juga? 😀

Setelah melewati 1 bulan penuh suka-duka, akhirnya aku kembali. Dari kemaren pengen banget nulis, sampe udah ada 5 draft numpuk (gue cuma tulis judul and save as draft supaya ga lupa apa-apa aja yang mau gue tulis). Kebetulan lagi agak senggang, di hari Minggu yang diguyur hujan, gue pilih-pilih mana yaa yang gue tulis duluan. Dan sepertinya menarik buat bahas yang topik 1 ini, yaitu Plegmatis. Gue bukan mau bahas detail tentang 4 sifat dasar manusia ko, itu sih lu googling aje sendiri.


Beberapa Sabat lalu, di kebaktian Pemuda Advent, ada pembahasan tentang *eh apa ya judulnya lupa*, tapi intinya sih, di acara intinya ada test kepribadian. Ada 40 soal. Setelah gue isi-isi hasilnya tuh,

  • Plegmatis = 13
  • Melankolis = 11
  • Sanguinis = 9
  • Koleris = 7

Setelah gue udah 25 taun begini, gue baru ternyata gue ini Plegmatis. Malemnya gue coba telaah-telaah, googling sana sini, gue Plegmatis banget anaknya ternyata. Gue juga baru tau banyak di malem itu, Plegmatis itu kayak gimana maksudnya (selama ini gue gatau Plegmatis itu karakter yang seperti apa).

Dari beberapa sumber, gue ngedapetin kalau anak Plegmatis itu begini,

  • Cinta damai & gamau terlibat konflik. Yes gue banget. Gue males banget liat orang yang suka ngotot-ngotot, debat ini itu. Misal, gue punya temen yang cukup suka debat. Dan kalo udah ketemu dia dalam pembahasan debat, gue pasti akan mundur perlahan dan cari kelompok ngobrol yang haha-hihi.
  • Kalau ada mudah kenapa dipersulit, cenderung berusaha menemukan cara termudah. Yes, akal gue banyak banget. Baik akal baik, atau akal jahat wakakaka. Kalau ada shortcut, kenapa mesti pake cara ribet dan muter-muter.
  • Toleransi tinggi & baik di bawah tekanan. Dan ini membawa gue, ga care sama diri sendiri. Karena terlalu asik di bawah tekanan.
  • Tidak ambisius & tidak banyak bicara. Bicara yang dimaksud disini bukan bicara bawel-bawel biasa, tapi bicara means gede omong. Gue ga terlalu mudah kepancing sama omong kosong & tingkah laku gak penting orang lain. Bisa dibilang, itu orang mau jungkir balik ngapain kek, gue cukup sekedar nengok sambil ngangguk-ngangguk saying, “Ya ya ya.”
  • Kuat di bidang administrasi, ingin segalanya terorganisasi. Gue cukup seneng sama hal-hal yang terkait dokumentasi, rapi-rapi data, nyusun-nyusun sesuatu. Ga heran, orang ga bosen-bosen minta gue jadi seksi acara. Fuh. Tentang terorganisasi, gue suka banget bermain di Google Sheet, mencatat segala hal, baik keuangan gue, jadwal-jadwal organisasi, jadwal gue, jadwal orang, lalala. Semua tercatat rapi.
  • Penengah masalah, cenderung bijaksana & pendengar baik. Kalau misal ada orang yang berbicara trus kalian liat ada orang yang memperhatikan & asik mendengarkan, dialah si plegmatis. Itulah aku. Kadang gue sampe pusing mendengar banyak curhatan manusia. Gak jarang di waktu yang bersamaan gue chat dengan 3-4 anak, dan mereka membahas masalahnya masing-masing. Asal lu ceritanya privately, itu pasti amaaan. Tapi kalo ceritanya gue denger dari lelucon dan rame-rame, gue bakal terus jadiin itu bahan tertawaan hahaha. Mungkin karena hobi ngedenger, itu yang ngejadiin gue ga terlalu suka berdiskusi, lebih suka denger dan denger (lain hal kalau lagi rapat ya, gue pasti speak up).
  • Menyenangkan & penyabar dalam sebuah permasalahan. Sampe ada yang pernah bilang, “Lu ko ga kesel-kesel sih?” hahahaha 😀
  • Suka menunda-menunda, perlu dicambuk. Ini emak gue hapal abis. Sometimes, emak perlu neriakin gue berulang kali buat makan, atau ntah apalah. Misal juga, abis dari sebuah acara trus kan sampe rumah. Gue bisa anteng diem dirumah, tanpa ganti baju / mandi / apalah hanya karena keasikan duduk manis. Aduh, anak macam apa gue ini hahaha 😀 Tapi biasanya hal suka menunda-nunda ini terjadi yang kaitannya cuma sama diri gue sendiri (ga memberi pengaruh sama orang lain). That’s why, hobi gue yang suka catet to do list, itu solusi gue atas perpaduan dari pikun & suka menunda-nunda.
  • Sedikit egois. Ini agak kurang kena sih. Sebenernya sekarang ini gue lg mencoba belajar gimana caranya menjadi sedikit egois. Ku saking keseringan ngeiya-iyain permintaan tolong orang.
  • Khawatir & penakut. Gue suka was-was sendiri nih, sama apa yang akan terjadi di depan. Dalam hal-hal tertentu, gue suka takut kalo begini, takut kalo begitu. Padahal mah ya, kemaren baru ngotbahin tentang ga boleh khawatir hahaha. Makanya, gue suka berpegang sama hal-hal yang gue tahu akan berhasil. Suka takut yang namanya coba hal-hal baru. Ya masih dalam proses pembelajaran sih ini, supaya dikurang-kurangin sifat khawatir & penakutnya ini.
  • Sulit kompromi, a little bit keras kepala. Untuk beberapa hal tertentu, yang udah A tetep A, yang B tetep B.
  • Prosedural. Terkadang, gue suka melakukan segala sesuatu berdasarkan urutan dan prosedural. Seneng ngikutin yang namanya step by step.
  • Gak bosenan. Gue bisa nih tahan duduk berjam-jam ngelakuin hal yang sama dan berulang-ulang dari hari ke hari. Untuk menu makanan juga, gue ga bosenan banget. Gue bisa makan hal yang sama sampe beberapa hari ke depan hahaha 😀
  • Acuh tak acuh. Ini sifat yang gue rasa baru muncul beberapa taun ini di diri gue sih. Mungkin juga karena faktor usia. Gue suka ga peduli sama hal-hal yang gue rasa gak terlalu penting *aduh relatif banget ya kalimat gue hahaha* Misal kayak omongan-omongan orang yang ga penting, bisa dengan gampang gue abaikan. Peduli amat lu mau ngemeng apa dah *istilahnya gitu*. Contoh lain juga, beberapa minggu lalu gue cerita ke nyokap kalo gue baru bikin tabungan berjangka lagi. Trus nyokap nanya bunganya berapa, dan dengan santainya gue jawab gatau. Kalau yang lama bunganya berapa, dan sama gue jawab juga gatau. Trus nyokap gue cuma ketawa sambil ngomong pelan, “Heran kenapa anak gue begini amat.” Kan biasanya orang cari bank yang kasih bunga gede, gue kayak gak peduli dan gak ngurusin. Pokonya gue nabung aja, as simple as that.
BACA:   Andai Gue Bisa Dateng Sedikit Lebih Awal

Ternyata udah banyak banget celotehan gue. Sedikit lagi deh *teteup*.

Di salah 1 sumber juga dibilang gini, “Kebanyakan orang merasa tenang ketika berhadapan dengan orang plegmatis. Mereka tidak banyak menuntut dan menerima apa adanya. Mereka sangat berorientasi pada orang lain, sehingga mereka tidak akan pernah mau mengecewakan dan menyakiti orang lain.” => GUE BANGET MAK!

Katanya juga, pekerjaan yang cocok buat orang Plegmatis itu seperti guru, blogger, IT (pas beud).

Kalau dalam percintaan, ceunah mah setia, romantis & suka merancang momen spesial (ceile, tapi bener sih), orang yang cukup sabar, rela berkorban, dan selalu berusaha menyesuaikan diri dengan apa yang pasangan inginkan. Jeleknya, terkadang anak Plegmatis tidak mengatakan apa yang diinginkan. Plegmatis ingin bisa memiliki partner yang bisa merasakan apa yang mereka rasa dan mengetahui apa yang mereka pikir.

Dalam berorganisasi, sifat Plegmatis dapat dipercaya dan memiliki sifat peduli. Makanya gue ga gampang untuk bilang iya akan sesuatu kalau gue masih ada rasa ragu-ragu. Soalnya, gue ga suka kayak setengah-setengah berkontribusi.

Bagusnya setelah gue menyadari gue Plegmatis, bukan semakin men-state kalau gue anaknya emang gini nih, jadi mau gimana lagi. Nope. Tapi jadi coba cari solusi untuk kelemahan-kelemahan gue dan meningkatkan hal-hal positif yang udah ada.

Setelah gue bercerita panjang kali lebar, apa kamu termasuk Plegmatis juga? :)))) Don’t forget to subscribe! 😀

Sumber :




6 thoughts on “Aku Si Plegmatis, Apa Kamu Juga?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *