Pengalaman Liburan di Nusa Lembongan, Ceningan dan Penida (3D/2N)

Akhirnya ada waktu juga nyelesain tulisan tentang Bali & Jawa Trip. Sebelum semakin tertunda-tunda yakaaan. Dan permintaan temen-temen tentang itinerary & bajet selama disana juga udah semakin meningkat *asek asek* Postingan ini khusus untuk rangkaian perjalanan yang di Bali aja, tepatnya pengalaman liburan di Nusa Lembongan, Ceningan dan juga Penida.


BACA JUGA:


Trip kali ini terbentuk bukan karena nemu tiket promo, tapi emang udah direncanain dari taun lalu. Kurang lebih tiketnya 1.2 jt PP, dengan pembagian, Jakarta – Bali 720rb dan Jogja – Jakarta 480rb. Terbilang murah sih menurut gue dapet tiket segitu buat hari raya. Harga-harga di cerita gue kali ini, dikondisikan dengan keadaan saat hari raya  ya (baca: lebih mahal dari biasanya).

“Dan juga, karena ada banyak hal yang digunakan bersama, sebelum berangkat kita udah ngumpulin yang namanya cost sharing, supaya nanti di TKP ga ribet-ribet lagi ngumpulin duitnya. Yang termasuk dalem cost sharing itu biaya buat sewa-sewa motor, penginapan-penginapan dan beberapa HTM.”

Minggu, 3 Juli 2016

Jam 00:16 kami udah tiba di Denpasar, yeay Bali (again). Ini ke-3 kalinya gue flashpackeran ke Bali (tapi kali yang ke-5 ke Bali), tapi ga pernah bosen ya hahaha. Sesuai rencana, malem ini kami tidur di bandara. Kalau tidur di bandara, ini yang ke-2 kalinya gue tidur di bandara Bali haha, cuma kali ini gue ga tidur di tempat yang sama. Setelah muter-muter, akirnya kami nemuin spot yang (cukup) layak buat dijadiin tempat tidur. Lupa apa nama tempat makannya, tapi tempatnya sebelum Starbucks.

“Jangan lupa, kalau dari bandara tujuannya mau langsung nyebrang, langsunglah ambil duit disini. Karena di Nusa Lembongan, ga ada yang namanya ATM BCA, BNI, Mandiri. Seandainya ada kayak ATM BRI pun, itu langka untuk ditemukan. Disana juga ga ada Indomaret / Alfamart.”

Paginya sekitar jam 5an, kami mulai pesen jasa transportasi online. Eh ketinggalan, pas kami baru tiba di bandara, agak-agak syok tuh karena nemu banner yang intinya bertuliskan, “GoJek / Grab / Uber dilarang beroperasional di Bali”. Whaatt?! Tapi pas paginya kami coba search, eh dapet :)))) Tapi ya gitu, mereka agak ngumpet-ngumpet. Lumayan ber-6, dari Ngurah Rai ke Sanur 77rb sajaaa, plus tol 11rb :)))

Cie, mukanya masih putih
www.unai.edu

Jam 6an, kami udah di Sanur dan menikmati sunrise. Kami juga sempet sarapan disini. 1 bungkus nasi kelapa, isinya nasi, ayam suwir seiprit, kelapa, sayur apalah, dengan harga 8rb.

Kemaren itu gue agak kesulitan nemuin informasi perahu pertama yang berangkat dari Sanur ke Nusa Lembongan / Nusa Penida. Ada yang gue baca jem 7, jem 9, bahkan sempet nemu yang jem 6. Jadi begini kawan-kawan, dari Sanur itu ada banyak kapal yang memberangkatkan penumpang ke Nusa Lembongan / Nusa Penida. Dan dengan harga yang berbeda-beda tentunya. Mestinya kami bisa dapetin harga 75rb per orang. Tapi karena high season, harga melambung errr. Jadinya kami dapet tiket dengan harga 100rb per orang (gue bajetin 150rb).

Beli disini

Ini udah harga terbaik yang bisa kami dapetin (udah muter-muter coy). Normalnya, harga tiket 75rb per orang. Apalagi kalau bule-bule, aduh ampe kasian gue liatnya. Lebih digetok lagi harganya. Begitu amat ya ama turis, sedih. Dibilangnya sih kapal jalan jam 08:30, kenyataannya kapal jalan jam 08:45 dan kami tiba di Nusa Lembongan jam 09:15 (30 menit saja).

Di Nusa Lembongan ada 2 pelabuhan, di Jungut Batu dan Mushroom. Kapal kami kemaren itu brentinya di Jungut Batu. Tapi Jungut Batu ke Mushroom deket-deket aja ko. Pulaunya mini hahaha 😀

“Diluar pembahasan tentang pelabuhan, kata orang-orang sih, penginapan di Jungut Batu lebih murah daripada di Mushroom.”

Setibanya di Jungut Batu, hal pertama yang kami cari adalah motor. Kami sewa motor persis di tempat kami turun kapal. Namanya Pak Soeharto. 1 motornya kami dapet harga 100rb (dari siang ke siang). Disini rata-rata motornya udah include bensin full tank.  Tanpa pikir panjang, kami langsung ambil motor disitu. Mungkin kalo ga lagi high season dan juga niat tawar menawar, kayaknya bisa dapet harga yang lebih bagus. Tapi karena menurut kami masih masuk bajet jadi gas aja deh. Rencana pertama buat hari Minggu itu snorkling, kami juga sekalian nanya harga sama Pak Soeharto dan dia kasih harga 100rb per orang.

“Bajet kami buat motor itu 50rb per hari per orang dan 150rb untuk snorkling.”

Kami langsung melaju ke penginapan, di Jepun Bali Bungalow. Penginapannya ini udah kami book via booking.com.

Bapanya udah mau ‘usil’ tuh, mau bilang harganya naik karena lagi Lebaran. Tapi gue pura-pura bego aja, bilang udah book dengan harga sekian. Rada ngaco juga bapanya, masa dia ga simpen rekap catetan dari online kalau udah ada pemesan atas nama gue buat di tanggal segitu. Di booking.com harga untuk hostel ini 150rb per malam (untuk 2 orang) – penginapan paling murah yang gue temuin di booking.com. Karena kami ber-3, gue minta harga 225rb per kamar. Dan, deal hahaha 😀

“Untuk penginapan, setiap harinya gue bajetin 75rb per malem per orang.”

Gue juga tanya harga snorkling ke si penjaga hotel, gue lupa doi kasih harga berapa tapi pastinya lebih mahal daripada Pak Soeharto. Alhasil, kami langsung telepon Pak Soeharto dan nge-confirm untuk pake jasa snorklingnya. Selesai ganti baju buat snorkling, kami ngider-ngider dulu.

Jem 11 kami udah kembali lagi ke Jungut Batu buat snorkling. Ada 3 tempat yang kami datengin, Crystal Bay, Gamat Bay dan Mangrove Point. Tempat snorklingnya ga paten kayak gini ya, liat cuaca dan juga waktu. Kalo waktu itu kita bisa snorkling lebih pagi, ada 1 tempat yang mestinya bisa didatengin, tapi kalo siang ga bagus kesitu. Pokonya 1 paket snorklingnya itu, ada 3 tempat yang bisa dikunjungin. (Agak) apesnya, pelampungnya ga pelampung bagus. Jadi lumayan nguras tenaga snorkling kali ini. Belom lagi gue sempet narik-narik neng Tika hahaha 😀

  • Crystal Bay: Disini ombaknya gede banget, di destinasi pertama tenaga udah lumayan terkuras.
  • Gamat Bay: Ombaknya lebih baik, tapi viewnya biasa aja.
  • Mangrove Point: Ombaknya aman, dan viewnya keceeeee. Sayangnya disini cuma gue ama Cecil yang turun, yang lain udah pada cape. Kami suruh turun, bilang disini viewnya oke, eh pada ga turun hahaha.

Wajah-wajah happy :)))

Sekilas tentang daerah ini, disini kalo parkir motor, kuncinya bisa ditinggalin di motor. Aman, motor ga kemana-mana hahaha. Awalnya agak kaget dan takut-takut, tapi karena bapanya bilang tinggalin aja kunci gapapa, yauda kami tinggalin deh. Dan juga, emang motornya ga bisa dibawa kemana-mana sih. Pulaunya cuma sepetak, dan akses kapalnya pun cuma kapal penumpang.

Jem 2an kami selesai snorkling dan balik ke penginapan. Demi efisiensi waktu pas antri-antri mandi dan juga lapar yang udah memuncak, kami langsung beli nasi bungkus di warteg dan makan di penginapan. Harganya pun oke, cuma 15rb per porsi.

Selesai makan dan mandi, kami melaju ke Devil’s Tear buat ngeliat sunset.

Di perjalanan menuju Devil’s Tear

Enak yaa kalo tiap sore bisa nikmatin sunset begini, coba kalo di Jakarta. Keluar kantor mataharinya udah ngibrit ilang hahaha 😀

Malemnya kami ngidam indomie hahaha, dan tau apaa, susah banget asli nemuin indomie disini. Kami muter-muter dari  1 warung ke warung lainnya, nanya sana sini, pada ga jual indomie. Menurut mereka sih, bule ga terlalu doyan indomie. Dan juga yang biasa jualan indomie lagi pada mudik. Setelah lumayan cukup lama, akirnya kami nemuin tempat jual indomie. Muka kami langsung sumringah, dan mesennya pada dobel. Sampe ibu yang jualan geli, keketawaan, karena ngeliat kami rakus-rakus semua hahaha. Harga untuk indomie single 8rb dan nasi 3rb.

Begitu kenyang, kami balik ke hostel untuk istirahat. Karena malem sebelumnya kami ga tidur cukup, biar reload tenaga lagi dulu. Tapi, gue sama Icad dan Cecil kakinya agak panjang. Jadi kami jalan ngider-ngider dulu ke pantai yang deket hostel. Viewnya lumayan, banyak restoran juga, lagunya juga enak-enak. Cuma cuci mata bentar, kami balik dan tiduuuurr :))))

Senin, 4 Juli 2016

Guess what? Jem 6 pagi kami semua udah selesai mandi dan packing hahaha. Selesai renungan dan bla-bla-bla, jem 06:30 kami udah cus buat cari sarapan. Sarapan apa? Nasi kelapa hahaha, dengan harga 10rb per bungkus.

Nasi kelapa teruuuss

Hari ini kami ke Nusa Ceningan. Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan terhubung jembatan, biasa dikenal dengan nama Yellow Bridge.

Jadi, paginya kami explore Nusa Ceningan trus siangnya kami nyebrang ke Nusa Penida. Pelabuhan untuk nyebrangnya itu dari Yellow Bridge. Supaya ga bulak balik jauh lagi ke Nusa Lembongan (ke penginapan), kami udah langsung bawa tas dan cari warung deket Yellow Bridge buat nitip.

Destinasi di Nusa Ceningan antara lain,

  • Yellow Bridge
  • Dream Point
  • Blue Lagoon => T-O-P
  • Secret Beach
  • Le Pirates

Pertama, Yellow Bridge.

Di balik foto yang kece, ada orang-orang yang usaha banget ……. hahaha

Kedua, Dream Point.

Ketiga, Blue Lagoon.

Jem 09:15, kami udah di Secret Beach ini. Pantai ini adanya di dalem sebuah hotel. Karena masih pagi juga, jadi kami duduk-duduk di pinggir kolam renangnya, menikmati pemandangan pantai. Padahal mah ga nginep disitu hahaha 😀

Di perjalanan balik ke Yellow Bridge, kami sempetin buat mampir ke Le Pirates. Berdasarkan hasil googling-googling, tempatnya lucuuu. Ya cuci-cuci mata deh, mampir dulu kesitu hahaha 😀

Jem 11an kami udah balik lagi ke Yellow Bridge buat bersiap nyebrang. Kami dapet harga 200rb untuk 1 kapal, kurang lebih seorangnya 35rb. Kami tiba di Pelabuhan Toyo Pakeuh. Di Nusa Penida juga sama, kami dapet harga 100rb per motor per hari. Disini kami nginep di Pondok Kana, daerah Buyuk.

Tempatnya lumyan asik, jadi kayak 1 pekarangan dengan 2 pondok, dan juga AC. 1 pondok bisa muat 3 orang. Kami dapet harga 500rb untuk 2 pondok itu. Disini kami over budget untuk penginapan. Kurang beruntungnya, AC cuma bisa dinyalain salah 1, ga bisa 2-2 nya. Tapi kami kan penasaran, coba nyalain AC 2-2 nya, dan jeng jeng, ngejepret! Alhasil malemnya kami tidur di 1 kamar, gotong kasur ke kamar satunya (tau gitu sewa 1 pondok aja ya hahaha).

Selesai check in, kami cari makan siang. Harga di Nusa Penida lebih murah dibanding Nusa Lembongan. Pulaunya lebih besar dan agak lebih maju, seengganya disini ada semacam pertokoan. Seperti kemarin, menu nasi yang mudah ditemukan adalah nasi kelapa. Cuma 5rb per porsi. Es buah juga 5rb per porsi. Kebayang dong kami makannya gimana lahap? :)))

Perut terisi, perjalanan lanjut. Tujuan hari ini ke Pasih Uug dan Angel’s Billabong. Gileeee, ini tempatnya jauuhh banget. Jadi walau tempatnya lebih maju daripada Nusa Lembongan, tapi antar daerah di Nusa Penida itu kita masih lewatin hutan-hutan. Udah mana jauh, jalanannya off-road abeess. Gue ga nyangka kondisi jalanannya begitu banget. Untunglah kami memiliki 3 pria untuk dijadikan supir hihihi. Dan juga di hari ini lah kulit kami jadi gosong hitam legam, menghadang matahari wkakaka. Pasih Uug dan Angel’s Billabong ini di 1 daerah yang sama. HTM nya 5rb.

G-O-S-O-N-G
Air lagi pasang
Air lagi surut (1)
Air lagi surut (2)

Selasa, 5 Juli 2016

Jam 06:15 kami udah siap melaju ke Atuh Beach. Berdasarkan Google Maps sih, perjalanan sekitar 20 kilo dari penginapan. Tapi jangan kawatir, jalanannya jauh lebih baik daripada Angel’s Billabong ko hehehe. Jem 7 kami udah sampe disana. Parkir motornya di atas, trus kita jalan kaki turun ke bawah. HTMnya 5rb. Setelah puas main-main air, fotoan, bikin video cacat, kami sarapan disitu. Pop mie 8rb, bengbeng 3rb, pocary sweat 8rb. Videonya bisa liat disini.

“Buat informasi aja, di Atuh Beach ini ada penginapan sederhana. Kamar mini dengan kasur ala kadarnya, dinding kayak kayu atau bambu, dan tanpa listrik (kalo malem ada jenset). Lumayan unik :)”

G-O-S-O-N-G

Selesai dari Atuh Beach, kami menuju Goa Giri Putri. Disini kami harus sewa sarung 5rb dan HTMnya 20rb per orang. Tempatnya cool, unik. Jadi, ada pura dalam goa. Kalo dari pinggir jalan kayak ga keliatan apa-apa. Pintu masuk goa nya juga keciiilll banget. Begitu masuk ke goa, tempatnya gede dan luas. Ada yang sembayang-sembayang juga. Pastinya disini panas bangeeettt, banget. Walaupun puluhan kipas angin di dalem goa, tapi ga ngepek hahaha 😀

Keringetan abis

Driver ueee, yang hobi ga nginjek rem hahaha 😀

Di hari ke-2 di Nusa Penida, 2 motor sempet keabisan bensin. Untung di tempat keabisan bensin, ga jauh darisitu ada tempat jual bensin. Mungkin karena jarak tempat yang berjauhan banget kali ya. Pastinya kalo kalian mau explore Nusa Penida, gue rasa idealnya butuh 3 hari. Karena, ya itu tadi. Tempatnya jauh-jauh banget dan jalanannya @!@#$%^&*(.

Dari goa, kami balik lagi ke hotel untuk packing dan siap-siap cus.

Bye, Kana

Info dari penjaga pondok, ada kapal jam 1 dari Nusa Penida ke Sanur (kenyataannya ga ada yang jadwal jam 1, tapi jam 2 hahaha). Jadi begitu sampe pelabuhan, kami cabut lagi buat cari makan siang.

Sikat miring

Selesai maksi, kami balik lagi ke pelabuhan. Kami naik kapal Dwi Manunggal dari pelabuhan Banjar Enyuh. Loketnya baru buka jem 13:30.

Ge: 6 tiket bos *sambil kasih duit 300rb

Petugas: Wah kurang 300rb, Mba

Ge: Mahal banget? Dari Sanur kesini aja cuma 75rb per orang

Petugas: 150rb lagi

Ge: *kasih duit 150rb lagi

Kurang lebih begitu conversation yang terjadi.

“Jadi, per orang cuma 75rb. Pas beli perlu pake trik. Jangan keliatan pilon banget, jangan nanya harga tiket per orang berapa. Kalo ga, digetok-getok harganya.”

Disini sih ga tertera ada pemberangkatan siang ke Sanur
Si tiket kosong, hmm

Kapalnya jalan jam 14:00, dan jam 14:30 kami udah tiba di Sanur. Ngadem dulu makan es krim sambil nunggu GrabCarnya dateng. Kami order GrabCar dari Sanur ke Terminal Ubung, 55rb sajaaa :)))

Setibanya di Ubung, kami ke loket Gunung Harta. Tiket bisnya ini udah kami beli 1 bulan sebelum via online. Tiket bus Denpasar-Malang 285rb. Inget, ini harga high season. Fasilitas PO Gunung Harta oke banget sob, recommended. Ada layarnya, udah ada lagu-lagu dan film, selimut, bantal, snack, makan malem, tempat untuk kaki, toilet juga oke, ada smoking area juga. Thanks, Darta!

Busnya jalan sesuai schedule jem 17 sore teng, 20:45 udah tiba di pelabuhan. Kapal ferry nya lumayan kosong, dan no additional fee buat duduk di ruang executive / AC (ga kayak waktu nyebrang ke Lampung, kena biaya tambahan lagi tuh kalo duduk di ruang executive). Selesai nyebrang, gue langsung minum antimo dan tidur pulas bablas nyenyak, ampe ga kebangun pas dibangunin buat makan malem hahaha 😀

Hasil pengamatan menurut kacamata gue 🙂

Nusa Lembongan

  • Kuburan dipayungin, ada payung di atas kuburan
  • Susah bilang kanan, kiri
  • Susah nyari indomie
  • Harga 1.5 liter air mineral 8rb
  • Jepun Bali Bungalow not bad buat yang low budget, 150rb per malam

Nusa Ceningan

  • Kalau mau ke Nusa Penida nyebrangnya dari Yelow Bridge
  • Nusa Ceningan ke Nusa Penida => 200rb per kapal (kalau pinter nawar, bisa dapet lebih murah lagi gue rasa)

Nusa Penida

  • Antar tempat wisata lumayan berjauhan
  • Dari Nusa Ceningan ke Nusa Penida, tibanya di Pelabuhan Toyo Pakeuh
  • Pulang ke Sanur, bisa dari Pelabuhan Toyo Pakeuh atau juga Banjar Enyuh
  • Makanan di daerah pasar murah-murah
  • Kalau keabisan bensin, 1 liter bensin 8-10rb per liter
  • Pondok Kana 085237298409 (I Ketut Selasa)

Diluar dugaan, jam 02:30 kami udah sampe di Malang. Cepet bangeettt. Dan akhirnya kami pun menggembel di terminal karena motor rentalnya gue minta dateng jem 5an hahaha 😀

Terkapar di Terminal Arjosari

Gimana keseruan di Malang?

BACA JUGA:

Vlog selama liburan bisa klik di youtube.com/TheGegeMartina 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *