Mudahnya Mengurus Visa Waiver Jepang, 1 Hari Kelar!

Gini mudahnya mengurus Visa Waiver Jepang. Pengen ke Jepang dalam waktu dekat? Pake e-Paspor aja, gak perlu bawa dokumen ini-itu, cuma 1 hari kelar!

BACA: Pengalaman Gue Mengurus e-Paspor.

So gimana pengalaman mengurus Visa Waiver Jepang? 😀 Baca terus ampe bawah ya!

Kita mulai dari awal.

Apa sih Visa Waiver? 

Visa Waiver Program adalah program kunjungan ke suatu negara dalam rangka tujuan wisata atau keperluan bisnis dengan waktu tertentu tanpa harus melakukan aplikasi pengajuan visa.

Katanya bebas visa, tapi tetep perlu ke kedutaan?

Yes. Bebas visa, tapi tetep kudu ke Dubes Jepang buat dapetin stempel / stiker visanya. Kelebihan pengajuan visa pake e-Paspor tuh kita gak perlu bawa segambreng kelengkapan dokumen dan bayar biaya visa. Bayangin nih kalau yang ngajuin visanya pake paspor biasa,

  • Kalau visa single entry => 330k sedangkan visa multiple entry => 660k
  • Perlu bawa fotokopi => pas foto, ktp, tiket pesawat, jadwal perjalanan, rekening koran, dll

Malesin kan? 😀

Sumber: Informasi Biaya dan Informasi Kelengkapan Dokumen

Pengajuan visa bisa dilakukan dari hari Senin s/d Jumat (kecuali hari libur nasional dan hari libur dubes) dimulai pukul 08:30 s/d 12:00. Jam 08:15 gue udah sampe di Dubes Jepang, dan antriannya ya sedikit lumayan lah. Kayak gambar di bawah ini. Lokasi Dubes Jepang itu dekat dengan Plaza Indonesia.

Akses menuju Dubes Jepang

  • Naik kereta turun di Stasiun Sudirman, naik TJ turun di Halte Sarinah lalu jalan kaki sedikit
  • Dari Stasiun Sudirman bisa juga naik Metromini 640 / Kopaja 520, turun persis depan Dubes 😀
  • Naik kereta turun di Stasiun Gondangdia atau Tanah Abang, naik ojek turun di Badan Pengawas Pemilu, lalu jalan kaki sedikit

Begitu masuk, kita tuker KTP dulu dengan kartu pengunjung.

Jam 08:29 gue udah dapet nomer antrian dan kertas bukti untuk pengambilan visa.

Mengurus Visa Waiver Jepang

Mengurus Visa Waiver Jepang

Begitu gue duduk selesai isi formulir, nomer antrian lagi di posisi 25 sedangkan gue nomer 68. Tapi nunggunya gak terlalu lama, karena ada 3 loket disana. Sembari gue nunggu antrian, ada beberapa hal yang diucapin petugasnya.

  1. Pengunjung tidak diperbolehkan mengambil foto di dalam ruangan => yang ini masih oke
  2. Pengunjung tidak diperboleh menelpon di dalam ruangan => yang ini gue gak ngerti alesannya apa

Gak lama nomer gue terpanggil dan gue submit paspor.

Tanpa ada pertanyaan apapun dari petugas, trus dia bilang, “Besok siang udah bisa diambil.

*muka kaget, cepet banget mak*

Jam 09:46 gue udah keluar gedung buat cus ke kantor 😀

Taraaaa 😀

Jadi, apa aja sih yang perlu dibawa buat pengajuan Visa Waiver Jepang?

Hanya e-Paspor dan formulir pengajuan. HANYA 😀 Formulirnya tersedia disana juga ko. Kemaren ini gue isi formulirnya langsung disana. Asal, jangan lupa bawa pulpen aja.

Berapa biaya pengajuan Visa Waiver Jepang?

Gratis-tis-tis.

Berapa durasi masa tinggal dan masa berlaku Visa Waiver Jepang?

Durasi masa tinggalnya maksimal 15 hari dan berlaku sampai 3 tahun. Bisa bolak balik ke Jepang untuk durasi tinggal maksimal 15 hari, berkali-kali hingga masa berlaku habis, tanpa perlu melakukan registrasi lagi di tiap kali perjalanan. Bandingin sama visa multiple entry, udah kelengkapan dokumennya banyak, bayar 660k juga pula.

Misal mau tinggal lebih dari 15 hari?

Bisa aja, pengunjung tinggal mengajukan permohonan visa sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Bisa gak ngajuin Visa Waiver Jepang untuk orang lain?

Bisa, tapi harus ada hubungan keluarga. Misal untuk ayah dan ibu, tapi kita perlu bawa dokumen yang menyatakan ada hubungan keluarga (misal fotokopi KK). Selain itu, harus pengaju visa yang datang langsung atau melalui agen travel. Kemaren ini gue ada bawa 2 e-Paspor lainnya untuk om dan tante, tapi sayang sekali gagal saudara-saudara.

Selamat mencoba dan semoga bermanfaat!

Don’t forget to click the share buttons! 😀

~Maret, 2017~


BACA JUGA:

 

10 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *