Pengalaman Operasi Cabut Gigi Bungsu Cuma 15 Menit, Jangan Takut!

Berbagi pengalaman gue saat operasi cabut gigi bungsu 😀

Operasinya hari Senin 7 Maret 2016. Singkat cerita, gigi geraham bungsu gue baik kanan dan kiri tumbuhnya miring.

Miring gimana sih? Ini fotonya.

IMG_8245

Jelas dong kan ya? Begitulah kira-kira. Dari sekitar 3 taun lalu gue suka ngerasa nyeri, tapi nyerinya kayak paling setaun sekali, mungkin pas proses numbuh. Tapi taun ini, tepatnya Feb W3 gue ngerasa gusi udah cukup memerah alias ngeradang, kesenggol makanan selembut apapun sakitnya bukan main. Jadi deh gue rontgen gigi untuk memastikan emang gigi gue ini tumbuh miring. Yakali kan dokter maen langsung bedah-bedah 😀

Mestinya gue operasi cabut gigi 25 Februari, tapi ketunda jadi 3 Maret, dan lalu ketunda lagi jadinya 7 Maret. Sebenernya gue anaknya banci googling banget. BANGET. Tapi khusus case ini gue gak berani googling sama sekali. Gue cerita ke beberapa temen, ada yang bilang operasinya 2-3 jam, ada yang bilang suntik bius ampe 4x, ada yang bilang bengkak seminggu, ada yang bilang sakitnya bukan main pasca operasi, campur-campur deh.

Untungnya gue anaknya gak panikan banget, jadi keluar-masuk aja omongan-omongan itu.

Sampe akhirnya tibalah hari H. Selesai makan, mandi, gue beraniin buat googling. Haleluya, postingan yang gue temukan adalah postingan yang gak terlalu buruk, which means gak bikin gue jadi terlalu deg-degan.

Pertama gue berangkat dulu ke Yakes Gatsu, buat perpanjangan surat rujukan karena surat rujukan yang petama udah expired (batasnya 1 minggu dari tanggal surat dikeluarkan). Trus gue melaju ke RS Jakarta. Kenapa ke RS Jakarta? Konon katanya, ada dokter yang oke banget buat operasi cabut gigi. Dokter kawat gigi gue bilang gitu, ada temen kantor juga bilang gitu. Jam 11:30an gue udah tiba disana dan dapet antrian nomer 6. Seperti pesen dari dokter di Yakes, gue harus makan siang dulu. Karena pasca operasi bakal susah makan (untuk beberapa jam ke depan).

Selesai beli makan, gue masuk ke ruangan Dental, lalu gue isi form persetujuan untuk dilakukan tindakan. Dan ternyata dokter baru mulai praktek jam 12:30 (sengaja gue dikasitau dokter mulai praktek jam 12 supaya datengnya lebih cepet).

Sekitar setengah 1, masuk pasien pertama. Disitu gue masih tenang aja. Sampe akhirnya nomer 4, tangan mulai dingin. Ya namanya juga pertama kali kan gini-ginian, jadi agak-agak panik. Udah mana gigi yang mau dicabut ini akarnya agak nyatu, jadi emang bakalan sedikit susah untuk dicabut. Gue khawatir aja pas dicabut akarnya patah, lalu harus dikorek-korek sana sini supaya akar kecabut.

Jeng-jeng. Nomor enam!

Ga ngobrol panjang, dokternya langsung suruh gue duduk di kursi bedah. Trus langsung dibius 2 suntikan. Ini sih yang agak berasa. Tapi berasa dikit aja sih. Sambil nunggu obat biusnya bereaksi gue nanya, “Dok, ini berapa lama ya operasinya?” Si dokter jawab santai, “Ya bentar aja, ngapain lama-lama. Pasien saya masih banyak diluar 😀

Sekitar 3 menitan, dokter samperin gue sambil udah pegang alat dan nanya “Masih kerasa ga?” Sambil gue mikir coba ngerasa-rasa, “Kayaknya sih udah engga, Dok.” Dan si dokter pun udah langsung mulai (daritadi). Entahlah pake alat apa aja, congkel sana congkel sini, robek sana robek sini, gak lama mahkota gigi kelepas. Gak ada tuh cerita nariknya susah atau apa. Gak lama lagi juga, akar (bagian pertama) kecabut. Karena akar yang nyatu itu, jadi gak langsung kelepas semua. Dokternya langsung celoteh, “Masyallah, ini akar begini amaat. Ayo sekali lagi, Sus. Masih ada yang ketinggalan.” Gue kira bakal lama, eh ternyata sebentar aja potongan akar yang satu lagi langsung kelepas juga).

Oya, sambil congkel-congkel, dokternya itu suka sambil bersenandung. Bikin hati lumayan adem. Thanks, Dok! Selesai gigi graham bungsu kiri kecabut semua, si dokter mulai jait-jait (total 4 jaitan), and FINISH! Gak kerasa sakit dan gak menyeramkan ko 😀

Pesan dokter sebelum gue keluar,

  • Hari ini jangan sikat gigi dan juga kumur
  • Minggu depan ke dokter yang di Yakes buat lepas jaitannya

Dan kalian tau? Paragraf di atas itu cuma menghabiskan waktu sekitar 15 menit SAJA!

Gue aja agak kaget, pas dokter bilang gigi graham bungsu kiri udah kecabut semua. Gercep gils.

Siapa nama dokter itu? drg. Abdul Latif, Sp. BM

drg. Abdul Latif Sp. BM salah satu dokter gigi spesialis Bedah Mulut di RS Jakarta yang juga sebagai Kepala Departemen Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia untuk spesialis Bedah Mulut yang tentu saja kemampuannya tidak perlu diragukan lagi di bidang Bedah Mulut.

Gue cuma mau bilang kalo dokter ini recommended banget buat kalian-kalian yang ngerasa takut untuk operasi cabut gigi bungsu dan juga yang dicover asuransi. #ThanksKantorBuatAsuransinya

Selesai operasi, gue tebus obat dan berikut biaya yang dikeluarkan.

  • Operasi : 4 juta
  • Antiobiotik : 80rb
  • Mencegah nyeri : 4rb
  • Mencegah bengkak : 3rb

Total biaya yang dikeluarkan 4,087,000 rupiah (untuk 1 gigi).

Dan pasca operasi, gue gak merasakan sakit yang begitu dasyat, paling nyeri-nyeri dikit aja. Tapi kan ada obat anti nyeri juga. Palingan sih pas hari Senin malem menjelang tidur, gue agak takut Selasa pagi bakal kebangun karena sakit, efek obat udah ilang. Tapi tapi tapi, pas gue kebangun Selasa pagi, gue bangun dengar keadaan segar, sehaaaatt, tanpa rasa sakit. Puji Tuhan!

Tapi ingat masih ada 1 gigi lagi yang perlu dicabut 😀

  • W1 : Cabut gigi kiri
  • W2 : Lepas jaitan gusi kiri
  • W3 : Cabut gigi kanan
  • W4 : Lepas jaitan gusi kanan

Semuanya langsung gue sikat dalam 1 bulan 😀

Buat temen-temen yang kasus giginya sama, apalagi bisa kecover asuransi untuk biaya operasi cabut gigi, ataupun yang punya dana berlebih, gue amat menyarankan untuk operasi cabut gigi (sama drg. Abdul Latif). Jangan takuuuutt, trust me. Sekejap selesai, dokternya pro. Gigi lu gak bakal sakit-sakit lagi di kemudian hari 😀

33 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *