Biaya Liburan ke Hong Kong, Macau dan Shenzhen 8.6 Juta ALL IN (5D/4N)

Buat yang udah baca postingan gue sebelum ini yaitu Hong Kong Trip: INTRO, pasti udah tau cerita gue kali ini kejadiannya bulan kapan taun kapan. Jadi sekarang gue bakal kupas tuntas Biaya Liburan ke Hong Kong, Macau dan Shenzhen 8.6 Juta ALL IN (5D/4N). Pastinya termasuk informasi biaya, detil lokasinya dan berbagai tips. Semoga bermanfaat ya! smilies_fb5ly1x373yj.gif

Buat yang belum kebayang dimana letak Hong Kong, Macau dan Shenzhen

Gue nyaranin sih kalau lu buka postingan ini di hape, pindah dulu gih ke laptop / PC. Biar bacanya enak 😀 Karena di dalam panduan lengkap ini ada banyak banget gue share link-link terkait. Bakal riweuh kalo buka linknya dari hape.

Eh! Tapi ada 2 syarat sebelum baca ampe bawah.

  1. Kalau informasi yang didapat memuaskan / lengkap / menjawab kebingunganmu, wajib share ke socmedmu *maksa tea anaknya*
  2. Kalau ada yang kurang jelas, wajib tinggalin pesan di kolom comment. Barangkali pas nulis ada yang ketinggalan gue ceritain atau kurang jelas hehe :))) #AnaknyaFastResponse 

Tips Liburan ke Hong Kong Tanpa Tour

Apa sih enaknya liburan tanpa tour? Kita bisa atur tempat yang mau didatengin sesuka hati, dengan waktu yang juga sesuka hati. Enak kan 😀 Gue pun kalo pergi liburan (ntah dalam / luar), semuanya gak seindah dan semulus foto di feed IG ko hahaha. Pasti ada aja kejadian aneh bin ajaib atau salah turun stasiun atau muter-muter bingung cari tempat dan lainnya. Tapi ya dibawa enjoy ajaaa.

Itu seninya dan serunya bepergian tanpa tour!

#MenurutGue, memang ada beberapa tempat yang akan jatuh lebih mahal kalau kita pergi tanpa tour. Tapi Hong Kong ini termasuk tempat yang bakal lebih murah kalau kita pergi tanpa tour. Kota ini termasuk kota yang ramah turis, apalagi terintegrasi MTR, dijamin “aman” selama disana. 

Jadi apa nih tipsnya? Gak susah ko tipsnya. Yang perlu diinget di awal, jangan takut kalau belum pernah ke luar negeri dan belum pernah bikin itinerary.

Berikut 6 tips liburan ke Hong Kong tanpa tour ala #GEGEMARTINA,

  • Banyakin browsing, teknologi sekarang udah canggih. Di sela kebosanan lu ngerjain kerjaan kantor, bisa dong nyambi googling sana sini.
  • Tapi jangan cuma sekedar browsing. Dicatet. Bikin itinerarymu di Google Sheet, mulai dari hari, jam, tempat tujuan, nama stasiun, biaya, keterangan, link terkait. Supaya apa yang kita browsing, gak lalu gitu aja. Kenapa Google Sheet? Biar partner liburanmu bisa langsung liat update-an informasi yang ada. Plis deh yaaa jangan jadul bulak balik kirim file Excel di email 😀
  • Kalau pergi ke negara yang terintegrasi dengan sistem MTR, gue bakal langsung cari, simpan dan pelajari peta MTR-nya. Biar kebayang tempat wisata A adanya di area mana, tempat wisata B adanya di area mana. Supaya waktu yang digunakan saat liburan bisa efektif dan efisien. Karena peta MTR di luar negeri itu mayan kompleks dibanding peta stasiun Jabodetabek. Apalagi nama stasiunnya asing, jadi bakal sedikit lebih rumit ngeliat petanya. That’s why dibiasakan dulu dengan liat-liat petanya.
  • Selain itu, di semua Station biasanya ada peta wisata untuk area tersebut. Kalau mau ke A ambilnya yang exit mana, kalau ke B yang exit mana.
  • Jeli dan cermat ketika baca review orang. Bandingkan 1 blog dengan blog lainnya.
  • Kalau udah bandingin sana sini tapi masih ada yang kurang jelas, jangan diem dalam hati hihi tapi tanya (baca: tinggalin komen). Blogger juga manusia, kadang ada aja yang nyelip ketinggalan ditulis 😀

Biaya Liburan Hong Kong Gak Sampe 8.6 Juta ALL IN (5D/4N)

Ini salah satu keuntungan liburan tanpa tour. Biaya dijamin lebih hemat! 😀

BACA: 

Untuk perjalanan liburan full 5 hari ke Hong Kong, Macau dan Shenzhen, gue gak menghabiskan lebih dari 8.6 juta rupiah! Lu cari dah berbagai akun Travel Agent di IG yang nawarin HK Tour. Kalau tempat yang dikunjungin sama banyak kayak gue, pasti harganya jauh di atas. Andai ada yang di bawah 8 juta, pasti cuma seiprit tempat yang dikunjungin. So I encourage you guys to go traveling to HK without Travel Agent 😀

Rinciannya begimana?

  • Mei 2016 : Tiket pesawat PP – IDR <2 juta (TERIMA KASIH AIR ASIA!)
  • Nov 2016 : Penginapan 5 malam – IDR 1,250,000 (TERIMA KASIH AIRBNB!)
  • Jan 2017 : Tiket Peak 3 in One dan Disneyland – IDR 1,440,000 (TERIMA KASIH KLOOK!)
  • Mar 2017 : Transport, makan, belanja selama disana – IDR 3,900,500 (gue bawa 1,750 HKD & 450 CNY)

Mau tau berapa nilai tukarnya? Baca terus sampe bawah yaaa 😀

Stories beside itself.

  1. Awalnya gue cuma beli tiket Peak 3 in One aja (Madame Tussaud, Tram Returns & Sky Terrace 428) di Klook dan beli voucher promo Disneyland di Groupon. Bayangin cuma 750k, gimana gak beli. Jadi ceritanya Groupon bekerja sama dengan Gunawan Sukses Holiday. Kalau diceritain panjang bangetlah. Intinya, sampe H-1 gue gak mendapat eVoucher Disneyland dari si Gunawan ini. Dan jadinya gue beli ulang tiket di Klook. Per hari gue publish postingan ini, gue masih lagi menunggu refund yang katanya udah ditransfer dari tanggal 6 April kemaren (ceunah prosesnya 3-5 hari kerja). Gunawan Sukses Holiday? GAK RECOMMENDED BANGET! Untungnya proses pembelian di Klook cepet banget, selesai payment, eVoucher langsung dikirimin ke email. Thanks Klook!
  2. Di Shenzhen gue nambahin lagi nuker 400 HKD ke CNY untuk bebelian. Karena di Shenzhen lebih murah-murah 😀

Pas gue masih nyusun-nyusun itinerary HK, gue ngeliat kalau segala hal di HK lebih mahal daripada di Korea. Mulai dari biaya makan, HTM tempat wisata, dan transportasinya juga. Jadi ya untuk itungan 8.6 juta ALL IN menurut gue itu udah angka yang yahud banget buat lu liburan 5 hari di HK dan sekitarnya.

Tempat Wisata Wajib Hong Kong

Ada banyak banget tempat wisata menarik di Hong Kong. Tapi gak mungkin dong semua didatengin, bisa kere eneng kalo mau 2 minggu di Hong Kong hahaha 😀

Peta MTR Hong Kong – Unduh peta disini

Berikut tempat wisata yang wajib dikunjungi kalau ke Hong Kong.

1. Hong Kong Disneyland

Semua karakter Disney bakal betebaran disini. Semacam kembali ke masa kanak-kanak deh kalo lu Disneyland. Yang wajib jangan terlewatkan kalo lu kesini adalah parade-paradenya, pertunjukan fireworks dan juga stage showsnya. Aslik, kece yahud! Atur urutan atraksi & waktu sebisa mungkin supaya 3 hal wajib tadi tidak terlewat dan juga banyak permainan yang diikuti. Kalau mau liat daftar atraksinya klik disini.

HTM 589 HKD tapi gue dapetin sekitar 542 HKD
Station: Disneyland Resort
Tips: TERIMA KASIH KLOOK!

2. Ngong Ping Village: Big Buddha, Wisdom Path

Wisdom Path
Big Buddha – Abaikan rambut yang sangat lepek kucel

Tempatnya sangat berdekatan dengan Disneyland. Tapi gak mungkin dikunjungin di hari yang sama dengan Disneyland. HTM-nya free, palingan ada biaya tambahan untuk cable car. Sedihnya pas gue kesini bertepatan banget cable carnya lagi renovasi (Jan-Jun 2017), jadi gue naik bus deh.

HTM Free
Station: Tung Chung & naik Bus No. 23

Untuk busnya sendiri, dari Tung Chung Station sampe ke Big Buddha memakan waktu sekitar 40 menit.

3. Avenue of Stars

Garden of Stars

Sayangnya, lagi-lagi, tempatnya sedang renovasi (2015-2018). Avenue of Stars merupakan tempat penghargaan buat para bintang besar Hong Kong. Jadi untuk sementara ini, beberapa koleksi di Avenue of Stars ditampilkan di Garden of Stars dan Starry Gallery. Kemaren ini gue cuma ke Garden of Starsnya aja. Bagus sih kesini siang, ya biar bagus fotonya yekan.

HTM Free
Station: Tsim Sha Tsui East Exit J

4. Symphony of Light @ Victoria Harbour

Pic from Google

Ini area yang sama juga dengan Avenue of Stars. Bedanya kalau mau liat pertunjukan lampu dan musik khas Hong Kong ini kudu malem. Untuk nonton Symphony of Light, bisa dari area belakang gedung Hong Kong Cultural Centre. Pertunjukan yang berlangsung selama 15 menit (mulai jam 8 malam) ini masuk ke World’s Largest Permanent Light oleh Guinness World Records loh. Tapi lagi-lagi, pas gue kesana kebetulan bertepatan dengan Earth Hour jadinya petunjukan tak terputar </3. Betenya udah nunggu-nunggu ampe 20:30 baru ada yang kasih info kalau hari ini gak ada pertunjukan (bukannya dari jem 7 kek udah dibilangin — huftness).

HTM Free
Station: Tsim Sha Tsui Exit E

5. Madame Tussauds & Sky Terrace 428

Madame Tussauds
Sky Terrace 428

Madame Tussauds & Sky Terrace 428 sama-sama berlokasi di The Peak. Kalau Madame Tussauds, merupakan museum yang berisikan patung lilin orang terkenal, tokoh olahraga, musisi, tokoh film, dan tokoh dengan kepribadian yang kuat. Ada 4 orang Indonesia di museum ini, mereka adalah Soekarno, Rudy Hartono, Anggun C. Sasmi dan Jokowi (diperkirakan patung Jokowi selesai di tahun 2017 ini). Sedangkan di Sky Terrace 428, kita bisa melihat pemandangan kota Hong Kong dari titik tertingginya di wilayah Hong Kong Island.

Biasanya kalau ke The Peak, paketannya itu 2 tempat wisata di atas + naik tram. HTM untuk paket 3-in-1 (Madame Tussauds, Peak Tram, Sky Terrace) adalah 335 HKD. Kalau beli online 305 HKD. Ada beberapa paket tiket ke Madame Tussauds, bisa lihat disini (tapi masih tetep mahal kalau beli yang dari official situsnya). Harus agak jeli pas mau beli tiket ini karena ada beberapa jenis paket, jangan salah beli.

HTM 335 HKD tapi gue dapetin sekitar 272 HKD
Station: Central Exit J & naik Tram
Tips: TERIMA KASIH KLOOK!

Beli tiket Madame Tussauds dan Peak Tram Sky Pass (Peak Tram Return + Sky Terrace 428) di Klook.

6. Shopping Area: Ladies Market, Mong Kok, Causeway Bay Shopping Centre
Tapi menurut gue sih masih lebih juara belanja di Dongmen Shenzhen hahaha 😀 Mau tau berapa kisaran harga oleh-oleh disini? Ayooo, scroll terus ke bawah dan temukan jawabannya hihi 😀


Masih ada tempat-tempat bagus lainnya tapi dengan beberapa pertimbangan gue gak kesana.

7. Ocean Park Hong Kong

Ocean Park

Untuk liat ragam atraksinya, klik disini.

HTM 438 HKD
Station: Ocean Park

8. Lan Kwai Fong

Cocok buat yang suka dunia malam. Tapi da aku mah anak baik-baik 😀

Station: Central Exit D2

9. Sky 100

Sky 100

Serupa dengan Sky Terrace 428 menawarkan panorama 360 derajat, tapi kalau Sky100 ini kita melihat kota Hong Kong dari lantai 100. Harganya lebih mahal dibanding Sky Terrace 428. Selain itu, tempatnya gak sejalan. Kalau ke Sky Terrace 428 kan bisa sekalian ke Madame Tussauds.

HTM 168 HKD
Station: Kowloon Exit C1 / D1

Jadi, pilihlah tempat-tempat yang bener-bener mau dikunjungin, dan pastinya yang sesuai kantong. Karena kalo lu liburan tapi kantong malah jebol, yah itu namanya gak liburan 😀

Tapi terlebih dari itu semua adalah mindset sih. Kalo niatannya emang 100% pengen jalan-jalan, pulang-pulang gak jadi sedih berlebihan karena duit terkuras 😀

Ada Apa Aja di Macau & Shenzhen?

Di awal beli tiket dan sampai beberapa bulan setelahnya, gue gak ada rencana ke Shenzhen. Kalau Macau emang udah rencana dari awal. Setelah baca sana sini, kayaknya bisa juga nih sekalian. Tanggung udah di Hong Kong, mending sekalian singgah Shenzhen.

Tapi setelah gue menjalani liburan ini, kalau kalian cuma bisa memilih salah 1 dari antara Shenzhen atau Macau, gue lebih menyarankan Shenzhen. Kenapa? Ntahlah tapi menurut gue di Macau tempat wisatanya gak terlalu menarik (baca: biasa aja) kecuali lu emang berniat untuk main Casino.

2 kota ini gue kunjungin di hari yang berbeda tapi 1 day trip. Mengapa? Ya kembali lagi, hari yang gue habiskan di HK gak banyak jadi harus diatur semaksimal mungkin. Mungkin kalau lu ada waktu berlebih, 2 hari 1 malam bisa juga. Tapi gue rasa explore 2 kota ini dalam kurun waktu 1 hari cukup sih.

Tempat wisata Macau yang wajib dikunjungi.

1. Grand Lisboa

Grand Lisboa

Tempat ini isinya ada casino + hotel + shopping + makan. Nginep disitu mahal gils, shopping juga mayan, main casino gak mungkin. Ya jadi cuma fotoan dari luar. Sempet juga masuk ke dalam Casino Lisboa, liat-liat orang yang main Casino begimana (sama aja sih tapi kayak di Genting, Malaysia).

2. Senado Square & Ruin of  St Paul’s

Ruin of St Paul

Di Senado Square banyak yang jual makanan, sedangkan Ruin of St Paul’s nya merupakan bekas reruntuhan gereja tertua di Macau. Tapi beneran deh, krik banget pas gue sampe disini hahaha 😀 Nothing special.

3. St Dominic’s Church

Pic from Google

Eike tak kesini.

4. City of Dreams / The House of Dancing Water

*oot nih hahaha 😀 Kalau lu ke Phuket, wajib nonton Phuket Fantasea. Ada show yang mirip begini juga, asli keren! Tapi bener-bener gak boleh bawa hape ke dalam ruangan pertunjukkan. Kalau mau baca ceritanya bisa di bit.ly/gegemartinaThailand

City of Dreams sama kayak poin nomer 1. Gak sempet kesana karena waktunya agak mepet tapi kurleb mah sama. Nah di City of Dreams ini ada juga pertunjukkan The House of Dancing Water. Ntah kenapa agak jarang gue liat blog orang yang ngereview tentang perjalanannya kesana. Mungkin karena mahal kali ya. Dalam 1.5 jam sejutaan melayang. Pasti kalian juga mikir 2x kalo mau ke HK dengan bajet pas apakah nonton pertunjukan ini atau gak. Harga tiketnya mulai dari 1 juta sampe 1.7 juta. Tapi kalau lu emang lagi ada bajet lebih, keliatannya pertunjukan ini kece dan recommended. Bisa juga beli di Klook, mayan lebih murah. Yang harga 1 juta jadi 600 ribuan, yang harga 1.7 juta jadi 1.5 jutaan.

5. The Venetian Macao

Sama kayak poin nomer 1 (juga). Bedanya disini kita bisa liat penyanyi-penyanyi seriosa di kapal ala-ala Venice, Eropa. Disini juga gue ada nyobain egg tart di Lord Stows. Yummy sekalii. Harganya cuma HKD 10 = MOP 10.

Dan gue rasa dari 5 tempat di atas yang paling recommended adalah The House of Dancing Water (tempat yang gak gue datengin itu hahaha).

Tempat wisata Shenzhen yang wajib dikunjungi.

1. Splendid China Folk Village

Nari di negara orang. Bisa temukan gue yang mana? 😀

Splendid China berisi bangunan klasik China sedangkan China Folk Culture Villages menampilkan tradisi dan adat istiadat masyarakat China. Mulai dari rumah yang dibangun seperti aslinya dan juga pakaian penduduk setempat. Di area China Folk Culture Villages juga ada banyak atraksi tarian sesuai dengan daerah penduduk setempat, contohnya tarian etnik Wei, nyanyian dan tarian orang-orang Mosuo, Tibet, serta berbagai atraksi dari etnik Miao, etnik Va, etnik Yi, dan etnik Li. Lengkapnya bisa dibaca disini.

Ini wajib!

Kalo lu kesini, jangan sampe kelewatan atraksi Battle on Horseback show Golden Spear Dinasty! SERUUU!. Cuplikannya nanti gue share di Youtube.com/TheGegeMartina yaw (plis jangan japri gue untuk nagih video hahaha mungkin Mei atau Juni deh rilisnya yak — cukup japri untuk nagih tulisan di blog aja). Sebenernya ada 2 atraksi lagi (Grand Evening Party & Oriental Dress Show) tapi jam tayangnya agak sore, sedangkan gue ngejar waktu karena masih mau ke Dongmen Market. So, skip.

HTM 180 CNY Exit D
Station: OCT

2. Dongmen Market

Konon katanya harga barang di Shenzhen lebih murah dibanding Hong Kong. Dan terbukti! Jadi gak mungkin dong gue ngelewatin ke shopping centre-nya 😀  Tapi ya kudu cermat liat kualitas barangnya. Recommended kalo mau belanja-belanja baju dan pernak pernik. Mau tau gambaran harga belanja disana? Baca terus ampe bawah yaa 😀

HTM Free
Station: Laojie

3. Window of the World

Miniatur | Pics from Google

Window of the World merupakan taman miniatur (replika) dari berbagai tempat wisata yang ada di dunia. Ada 2 alasan yang menjadi pertimbangan gue kenapa gak kesini. Pertama karena waktu yang tidak cukup jadi mending maksimalin di 1 tempat wisata yaitu Splendid China. Nah trus, kenapa lebih memilih Splendid China? Karena kita lagi ada di negara China, lebih baik melihat detil kebudayaan di China. Kalau cuma fotoan sama Pyramid KW atau Menara Eiffel KW mah ngapain, mending foto beneran suatu saat nanti hihi 😀 Lengkapnya baca disini.

HTM 200 CNY
Station: Window of The World Exit J

4. Happy Valley

Pics from Google

Happy Valley adalah sebuah theme park di Shenzhen yang berisikan 9 area besar seperti Spanish Square, Cartoon City, Mt. Adventure, Gold Mine Town, Shangri-la Woods, Sunshine Beach, Typhoon Bay, Playa Maya Water Park dan Happy Times. Disini ada sekitar 100 permainan untuk dewasa dan anak, serta beragam pertunjukan seperti sulap, akrobat dan juga extreme sports. Lengkanya baca disini.

HTM 230 CNY
Station: Window of The World Exit A

Cara ke Macau dari Hong Kong 

Kemaren ini gue agak bingung memahami pelabuhan untuk naik ferry ke Macau. Ko pelabuhannya ada banyak, namanya kayak mirip-mirip, baik dari Hong Kong atau di Macau dan istilahnya suka beda-beda. Waktu browsing-browsing gue agak sulit menemukan penjelasan yang detail. Jadi sekarang gue akan coba jelasin sedetil-detilnya dengan simpel.

Ada 2 pelabuhan di Hong Kong dan juga 2 pelabuhan di Macau (CMIIW). Eh 3 deng yang dari Hong Kong, 1 lagi di Hong Kong International Airport Skypier (jadi begitu landing bisa langsung nyambung kapal ke Macau).

Pelabuhan di Hong Kong: Hong Kong Kowloon China (atas) & Hong Kong Macau (bawah)
Pelabuhan di Macau: Macau Outer (atas) dan Macau Taipa (bawah)

Pada awalnya gue memilih tempat berangkat dan pulang itu berbeda. Mengapa?

  • Pas pergi gue naik TurboJet dari Hong Kong China Terminal karena penginapan gue di daerah Mong Kok.
  • Gue sengaja memilih tiba di Macau Outer supaya bisa explore Macau bagian Utara dulu baru ke Selatan.
  • Pulangnya gue naik Cotai Ferry dari Macau Taipa.
  • Gue sengaja memilih tiba di Hong Kong Macau Ferry Terminal supaya lebih dekat ke area Causeway Bay Shopping Centre.

Teorinya indah kan ya. Tapi kenyataannya,

  1. Gue jadi pulang pergi naik Cotai Ferry.
  2. Di Hong Kong, berangkat dan kembali di Hong Kong China Terminal.
  3. Di Macau, tiba dan pulang di Macau Taipa Terminal.

Detilnya kenapa bisa begitu? Di bawah yaaa.

Jadwal kapal ada banyak. Kapal pertama ada jam 7 pagi, berangkat setiap sekitar 30 menit sekali.

Berikut link kalau mau lihat jadwal lengkap kapal,

Untuk biayanya, gue share cuma yang Turbo aja yaaa. Karena re-write langsung dari brosurnya.

  • Hong Kong Macau to Macau Taipa
  • Hong Kong Macau to Macau Outer
  • Hong Kong Kowloon China to Macau Taipa
  • Hong Kong Kowloon China to Macau Outer
Class Weekdays Weekends & Holidays Night Sailing
Cotai Class HKD 165 HKD 177 HKD 201
  • Macau Taipa to Hong Kong Macau
  • Macau Taipa to Hong Kong Kowloon China
  • Macau Outer to Hong Kong Macau
  • Macau Outer to Hong Kong Kowloon China
Class Weekdays Weekends & Holidays Night Sailing
Cotai Class HKD 154 HKD 167 HKD 190

Lengkapnya 😀

Brosur 1 – Unduh disini
Brosur 2 – Unduh disini

Kemaren ini gue sempet salah kalkulasi. Gue kira night sailing itu ntahlah apa, ternyata untuk pemberangkatan jam 4 atau 5 sore ke atas itu udah masuk ke tarif yang Night Sailing. Jadi kemaren ini untuk PP ke Macau gue menghabiskan HKD 355 (HKD 165 + HKD 190) dengan lama waktu untuk 1x perjalanannya adalah 60-75 menit.

Pembayaran tiketnya bisa pake Octopus Card ataupun Cash. Kalau misalnya kalian ramean, duitnya disatuin aja ke 1 Octopus Card. Biar si petugas bisa lebih cepat memproses tiket, gak 1-1 gitu.

Tiket PP – Seat yang gak sesuai dengan yang ada di tiket. Pas kita mau check in, petugasnya tempelin lagi stiker untuk seat betulannya.

Ada yang masih kurang jelas atau bahasa gue sulit dimengerti? 😀

Cara ke Shenzhen dari Hong Kong

Ke Shenzhen gak serumit dipikirkan kayak gimana dari Hong Kong ke Macau. Dari Hong Kong, kita cukup ke Lo Wu Station (stasiun paling ujung Hong Kong, sebelum memasukin Shenzhen). Lalu mengurus Visa on Arrival disana. Udah gitu aja. Mudah 😀

Fee 168 CNY
Station: Lo Wu

Lengkapnya, baca pengalaman gue mengurus Visa On Arrival (VOA) Shenzhen Untuk Orang Indonesia

Peta MTR Shenzhen | Unduh peta disini

Colokan Listrik di Hong Kong Beda Dengan di Indonesia

Mayoritas outlet listrik di Hong Kong pake colokan tiga cabang. Jadi bawa universal adapter yaaa. Gue bawa adapter multi fungsi hihi buat yang bawa-bawa kamera, ini cucok. Monggo baca Yang Asik Buat Dibawa Pas Liburan 😀

Alat Transportasi Selama di Hong Kong

Untuk perjalanan dalam kota Hong Kong, alat transportasi yang gue pake adalah,

1. Airport Public Bus
Ada 2 pilihan transportasi dari Hong Kong Airport ke kota. Bisa menggunakan Airport Express (ARex) ataupun Bus. Gue memilih menggunakan Bus A21 supaya turunnya langsung di depan gang penginapan (gak sambung-sambung lagi). Tepatnya turun di Sino Centre. Info lengkap tentang ragam Aiport Public Bus dan rutenya bisa baca disini.

Gak sampe 250 meter, dari tempat gue turun bus ke penginapan.

Bus 20-50 HKD (kalau ke Mong Kok / Yau Ma Tei cuma kena HKD 33)
ARex 60-100 HKD

2. MTR
Gue seneng naik MTR di luar negeri karena keretanya gak PHP. Kalau dibilang 5 menit lagi dateng, emang beneran 5 menit lagi dateng 😀 Tapi yang paling gue suka dari MTR adalah karena informasi lengkapnya bisa diakses online. Maksudnya? Jadi dari Indo gue udah bisa tau lama waktu dan biaya untuk tiap perjalanannya berapa 😀 Mau tau juga? Klik disini.

3. Tram
Di bagian atas tadi gue ada singgung tentang tram kan. Mungkin ada yang bingung, apaan sih tram? Tram pada umumnya adalah seperti bus tingkat ramping menjulang, lengkap dengan jendela besar yang biasanya terbuka lebar. Klik disini untuk liat gambarnya. Kalau the Peak Tram, salah satu tram yang unik di dunia, karena jalurnya gak datar, tapi mendaki naik ke bukit Victoria Peak, dengan kemiringan sekitar 50 derajat! Wajib dinaikin guys! 😀

Peak Tram Sky Pass (Peak Tram & Sky Terrace 428)

Tickets Return Single
Adult HKD 90 HKD 77
Child (aged 3-11) HKD 43 HKD 35
Senior (aged 65 or above) HKD 43 HKD 35

Peak Tram Tickets

Tickets Return Single
Adult HKD 45 HKD 32
Child (aged 3-11) HKD 20 HKD 12
Senior (aged 65 or above) HKD 20 HKD 12

Mata Uang di Hong Kong, Macau dan Shenzhen

Mata uang yang dipakai di Hong Kong adalah HKD / Hong Kong Dollar.

Mata uang yang dipakai di Macau adalah MOP / Macanese Pataca.

Mata uang yang dipakai di Shenzhen adalah CNY / China Yuan / RMB.

Pas gue kesini gue dapet nilai tukar sebagai berikut,

  • 1 HKD = IDR 1,730
  • 1 CNY = IDR 1,940

Sampe di bagian sini mungkin ada yang nanya, “Berapa duit yang gue bawa?” Sepertinya yang udah gue ceritain di atas, gue berangkat dengan membawa 1,750 HKD dan 450 CNY. Tapi pas mau ke Shenzhen, gue nambahin CNY dengan nuker 400 HKD dan mendapatkan sekitar 355 CNY (baca: karena mau belanja).

Ada sedikit keunikan di Macau. Mereka menganggap nilai tukar RMB, HKD dan MOP adalah sama. Kalau HKD dan MOP nilainya memang hampir sama, jadi gak rugi amat kalau bayar sesuatu pake HKD. Tapi jangan kalau pake CNY karena nilai CNY dan MOP agak jauh. Yang ada pedagangnya jadi menang banyak.

Jack, sopir mobil van kami memberikan informasi penting, “Di Macau Anda bisa pakai tiga mata uang, MOP (Macanese Pataca), Dollar Hongkong dan CNY (Chinese Yuan). Jangan heran, ketiga-tiganya dianggap memiliki nilai tukar yang sama. Jadi, kalau punya Pataca, pakai Pataca saja biar tidak rugi,” Jack mengingatkan. Asal tahu saja, bila ditukar Rupiah, saat itu 1 MOP = Rp 1.520, 1 $ HK = Rp 1.575, dan 1 Yuan = Rp 2.000. Jadi bila terpaksa kita bayar pakai Yuan, pedagang bakal senang, kita bakal mules. Sesisir pisang seharga 10 MOP (Rp 15.200), bila kita bayar dengan 10 Yuan, jadinya Rp 20.000; pedagang nambah keuntungan Rp 4.800.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/eddyroesdiono/mau-ke-macau_54f7b5cea33311181d8b4803 (tulisan tahun 2015)

See? 1 RMB = 1 HKD = 1 MOP

Panduan Lengkap Liburan ke Hong Kong, Macau dan Shenzhen (plus Itinerary)

Di bagian ini, gue bakal cerita pengalaman seru liburan di Hong Kong, Macau dan Shenzhen secara urut mulai dari hari pertama sampai hari kelima, lengkap dengan itinerary berupa PDF.  smilies_fb5ly1j43vv5.gifsmilies_fb5ly1j43vv5.gif

Dan tiba-tiba pagi itu Jakarta hujaaan. Melejit sudah harga transportasi online. Perjalanan menuju Soetta dari Halte Olimo cuma 30 menit sajaa. Pas berangkat gue se-GrabCar sama Icad & Clau. Tumbenan kali ini AirAsia gak di T3, untuk pertama kalinya take off dari T2E. Karena semua temen-temen gue gak ada yang pake e-Paspor, jadi deh gue ga nyobain Auto Gate. Lengkapnya baca disini.

Karena flight gue siang, gue udah prepare hal yang bisa “membunuh waktu”.

Terima kasih untuk @ayudiac & @dittopercussion, buku kalian membuat perjalanan gue sangat tidak boring hihihi 😀

Setibanya di HK, selesai proses imigrasi dkk, gue langsung beli Octopus Card plus ngisi saldo HKD 450. Pas beli Octopus Card, kita wajib deposit HKD 50. Uang depositnya bisa diambil lagi pas mau pulang tapi kena fee HKD 9. Dari bandara kami naik bus A21.

Langsung ngisi botol minum
Transportasi dalam bandara
Penting! Ngambil peta HK 😀
Beli Octopus Card disini
Ngantri di tempat bus yang mau kalian naekin
Pasukan haus liburaaan 😀

BACA: Tips Memilih Penginapan Murah dan Strategis di Hong Kong


Day 1 – Gak Afdol ke Hong Kong Tanpa ke Disneyland

Biasanya hari pertama masih seger, bangunnya masih pagi 😀 Jem 8 kami udah ready untuk berangkat. Pagi itu kami sarapan di Australia Dairy Co. Begitu sampe di TKP, antriannya panjang banget! Tapi sebagian kebanyakan untuk bungkus. Jadi kami gak antri sepanjang itu, dalam beberapa menit kami langsung loncat antrian. Waiternya mempersilakan kami masuk. FYI, waiternya ga ada yang bisa bahasa Inggris (walaupun untuk kata-kata sederhana). Betenya, mereka ngomongnya pada gak nyante dan ngomel-ngomel. Seraaam. Untungnya mereka punya menu dalam English 😀 Seselesainya makan, di perjalanan menuju stasiun, gue liat harga-harga makanan yang terpampang di dekat-dekat situ, memang sih harga di Australia Dairy Co. bilangan murah dibandingkan yang lain.

BACA: Review Harga Makanan Selama di Hong Kong

Jam 09:20 gue udah di Jordan Station untuk melaju ke Disneyland. Jam 10an gue udah tiba di Disneyland.

Dalem kereta terakhir yang menuju Disneyland lucu banget. Bentuknya udah berbau Disney 😀 Abis foto-foto di pintu masuk Disneyland, gue masuk untuk redeem voucher. Karena beli tiketnya online di Klook, jadi gue harus redeem vouchernya jadi tiket. Hanya dengan nge-scan barcode yang dikirimin Klook ke email. Dan hal terpenting setelah masuk adalah cari peta dan jadwal pertunjukan. WAJIB 😀

Review Harga Makanan di Disneyland

  • Jagung – HKD 28
  • Sosis – HKD 30
  • Es Krim – HKD 38
  • Hot Dog – HKD 30
  • Restoran HKD 100-150

Day 2 – Avenue of Stars, Victoria Harbour | Big Buddha, Wisdom Path | Symphony of Light

Pagi ini gue ke gereja di International Adventist Church. Letaknya di Prince Edward Station Exit C2. Tapi pagi itu gue berjalan kaki dari penginapan ke gereja, ya gak jauh-jauh amat lah. Gerejanya itu terletak di KSY School. KSY School ini samping pemadam kebakaran. Jangan salah masuk ya, karena ada 2 gereja di sekolah itu (yang 1 international, 1 lagi lokal HK). Disana kebanyakan wanita semua, kayaknya gak ada diakon deh. Karena yang siapin / ngangkat meja untuk perjamuan juga diakones. Setrong kabeh dan gercep.

Siangnya gue lanjut ke Garden of Stars. Tapi gak terlalu ada apa-apa, jadi gak lama disana. Dan ngelanjut ke Ngong Ping Village: Big Buddha & Wisdom Path. Di Ngong Ping Village, dinginnya bukan main. Dan kami semua saltum karena gak nyangka disana bakal dingin (jauh banget sama keadaan di kota). Mungkin karena letaknya yang naik-naik ke atas gunung. Sebelum shopping di Mong Kok Area, gue singgah dulu untuk nonton Symphony of Light. Tapi sayangnya malam itu adalah Earth Hour jadi gak ada pertunjukan deh. Rebes darisana gue lanjut untuk shopping oleh-oleh part 1. Gue belanja di PrizeMart (dapet info disana murah banget dari temen gereja HK). Kalau mau tau kisaran harga dan lokasinya, klik postingan di bawah ini.

BACA: Kisaran Harga Belanja di Hong Kong


Day 3 – Google Padam, Saatnya Pake WeChat

Keluar penginapannya udah lebih siang dari hari-hari sebelumnya. Secara tiap hari pulangnya makin malem. Oya tips kalo liburan ala backpacker / flashpacker, bawalah vitamin! Biar fit terus brooo. Hari ini gue jalan jem 9 dan tiba di imigrasi Shenzhen jam 10. Kisah drama mengurus VOA monggo baca di link berikut ya.

BACA: Cara Mengurus VOA Shenzhen

Di Shenzhen gue cuma berkunjung ke 2 tempat, Splendid China Folk Village dan Dongmen Street. Detil tentang apa itu Splendid China Folk Village bisa baca di atas yaaa, di sub-menu Tempat Wisata Menarik Shenzhen. Kira-kira gue di Splendid China dari jam 12:30 s/d 16:30 dan di Dongmen Street dari jam 17:30 s/d 22:30. Sempet agak was-was gak bisa pulang ke Hong Kong. Tapi untungnya aman, gue baru tiba di penginapan lagi jam 00:30 😀

BACA JUGA: Kisaran Harga Belanja di Shenzhen


Day 4 – Berkeliling di Macau, 1 Hari Cukup?

Hari ke-4 gue baru keluar penginapan jam 10an huahaha 😀 Tiba di terminal sekitar jam 11 kurang tapi kebagian kapal ferry dengan keberangkatan jam 12:15. Perjalanan nyebrang sekitar 1 jam-an. Di Macau gue ke Senado Square, Ruin of St Paul, Grand Lisboa dan The Venetian Macao. Selama disini gue agak-agak pusing karena petunjuk arah yang agak darurat. Sebenernya detil tentang tempat yang gue kunjungin udah ada di atas. Scroll up lagi, monggo 😀


Day 5 – Pengalaman Naik Tram Serta Mengunjungi Madame Tussauds & Sky Terrace 428

Pagi ini kami dipusingkan dengan mencari loker. Gue harus check out jam 12 siang tapi gue menginap di tempat yang gak ketemu langsung dengan host-nya. Jadi bingung mau dititip kemana.

  • Berdasarkan googlingan dari Indo, gak ada yang bilang ada tempat penitipan barang di daerah Mong Kok.
  • Host gue bilang ada Money Changer deket penginapan yang nerima jasa penitipan (tapi lokasi yang di share kurang jelas, gue gak bisa nemuin Money Changer yang dimaksud).
  • Malem sebelumnya, gue sempet cari-cari informasi dengan tanya toko-toko di dekat penginapan. Ada yang bilang kalau di Langham Shopping Mall ada tempat untuk penitipan. Paginya kami kesana, nanya sama satpam gak nemu-nemu.
  • Akirnya gue pake plan cadangan, nitip di Hong Kong Station dekat Exit B2. Nih buat yang pengen cari loker, tempatnya disini ya. Kemaren itu gue tibanya di Central Station, kedua station itu saling terhubung sih, tapi gils jalannya jauh. Disini gue menemukan sesuatu yang belum pernah gue lakukan (gatau sih mungkin di Korea / SG ada). Information Center tapi bentuknya telepon. Jadi begitu gue angkat teleponnya, langsung terhubung sama petugas. Karena gue kesulitan nemu tempat penitipan barang, saking gede bener station-nya, nanya petugas pun bingung-bingung mereka, jadi deh gue gunain fasilitas itu dan langsung solved ketemu lokasinya 😀

Berapa biaya untuk penitipan tas? 1 tas untuk 3-24 jam dikenakan HKD 65.

#TIPS — Nitip barang di Hong Kong Station

  • Masukin barang-barang lu ke dalam 1 tas besar. Mereka gak peduli besar atau kecil, pokonya yang dihitung jumlahnya 1 tas.

Sebenernya kalo gue keluar di Central Station Exit J, itu udah deket banget ke lokasi Peak Tram. Tapi karena gue nitip di Central Station, jadilah perjalanan kaki jauh banget. Khusus part tadi, jangan ikutin gue yaa 😀 Antriannya lumayan dan panas, segitunya gue di hari biasa. Gak kebayang kalo di akhir pekan. Udah mana jalurnya cuma 1, kebayang kan lamanya. Mirip kayak tiket Disneyland, disini gue redeem vouchernya jadi tiket. Tiketnya ini simpen terus ya, karena masih akan dipake beberapa kali. Untuk akses ke Sky Terrace 428 dan juga perjalanan pulang tram.

 

Sekitar jam 15:30 gue udah mulai jalan pulang. Karena masih mau singgah ke Mong Kok lagi dulu. Jadi pulangnya kami naik Bus A21 lagi, dari Mong Kok ke Airport. Tak lupa gue ngambil uang deposit di Octopus Card. Anyway ada sedikit kerempongan di bandara. Petugas bandara Hong Kong cukup strict dengan barang yang dibawa penumpang ke kabin. Alhasil kami bongkar sana sini untuk memastikan barang yang dibawa ke kabin per orang hanyalah 7 kilo plus 1 tas kecil.

Thanks for being good, HK! 😀

Berikut itinerary gue selama di Hong Kong, Macau dan Shenzhen, ceki-ceki 😀

Unduh PNG & PDF

Random Thoughts: Hong Kong, Macau dan Shenzhen

Seputar tips, pengamatan dan opini. Berikut pernak-pernik random (banget) tentang Hong Kong, Macau dan Shenzhen.

BACA JUGA: Random Thoughts: Korea

Eh sebelum baca ke bawah, ntar gue dikira SARA lagi. Hahaha 😀 Biar kulit gelap gini, gue ada darah Cinanya ko. Nyokap gue Cina tulen.

Hong Kong

  • Subwaynya terintegrasi dengan baik.
  • Kota Hong Kong menurut gue gak terlalu bersih.
  • Cuacanya gak dingin-dingin banget.
  • Banyak yang ngerokok (di sembarang tempat).
  • Warganya gak terlalu ramah. Oemji.
  • Baik waiter di tempat makan, kasir sevel, suka galaaakk. Ketemu pembeli gak pake senyum dan ramah.
  • Namanya juga darah Cina kan ya, bawaannya gercep tap tap tap.
  • Seperti biasa, pada gak bisa speak English.
  • Di area The Peak lebih banyak ditemukan bule.
  • Antri Peak Tram mayan panjang.
  • Di Mong Kok surganya sneakers.

Macau

  • Cinaaaa kabeeehh. Pada demen ber-casino-ria kayaknya.
  • Tapi petugas imigrasi banyak orang Portugal. Karena Macau bekas jajahan Portugal.
  • Ada banyak tulisan yang bergayakan Portugal.
  • Seperti biasa, pada gak bisa speak English.
  • Petunjuk jalan di Macau kurang jelas. Gue kesulitan banget mau ke Ruin of Paul’s. Nanya orang pada gak tau, trus informasi petunjuk jalannya “ilang”. Gue sampe tulis tulisan “Ruin of Paul’s” di HP. Jadi tinggal sodorin hape sambil ngomong, “Where?”
  • Gak perlu keluar ongkos untuk transport selama di Macau. Bisa naik free shuttle bus-nya tempat-tempat casino — supaya turis bisa dimudahkan kalau mau main casino.
  • Be careful, banyak yang mengandung babi.

Shenzhen

  • Harga barang disini murah-murah.
  • Cermatlah  menemukan barang dengan kualitas baik.
  • Seperti biasa, pada gak bisa speak English.
  • Setiap masuk stasiun, selalu ada pemeriksaan barang. Riweuh.
  • Kalau pedagang kasih harga 100, tawar 30 atau 40. Gausah naik, tetep aja di angka itu. Nawarnya sambil merayu manja “aaaa, aaaa”. (Gue bingung gimana menjelaskannya). Karena percuma juga kita gak bisa “ngobrol normal” sama mereka.
  • Casing hape lucu-lucu dan murah-murah, seharga CNY 10. Gue nyesel gak beli.

Masih Ada 6 Artikel Menarik Lainnya

Udah sekian banyak celotehan gue (baca: tips) di atas, gue masih punya 6 artikel menarik lainnya yang dijamin bermanfaat! 😀

#TravelTips: Review Harga Makanan

#TravelTips: Memilih Penginapan Murah dan Strategis di Hong Kong

#TravelTips: Belanja Murah di Hong Kong, Macau dan Shenzhen

#TravelTips Cara Mengurus Visa On Arrival (VOA) Shenzhen

#TravelTips: Barang Yang Perlu Dibawa Saat Liburan

4 Tips Liburan ke Luar Negeri Dengan Budget Murah dan 3 Cara Mengatur Keuangan


Masih inget 2 syarat di awal tadi? There are only 2 options, click the share buttons or leave a comment  smilies_fb5ox6pti017.gif

10 thoughts on “Biaya Liburan ke Hong Kong, Macau dan Shenzhen 8.6 Juta ALL IN (5D/4N)

  1. Ntaaappp kakkk. Ga sia-sia kugunakan waktuku membaca blogmu selalu wkkwkww ilmunya nambah banyak semoga bisa diterapkan hahaaa thanks kakk geee ❤

  2. Wah saya telat baca postingannya kak… Kadung beli dr si gunawam di groupon 3 tiket lg u tgl 24 april ini… Kira2 bakalan dikirim ngga ya?? Yg kmrn akhirnya di refund ngga???? Minta refundnya ke dia ato grupon? Tlg info ya kak, makasih

    1. eh mbak, yang tadi komen di IG ku yaa hehe pada akhirnya di refund ko tapi aku minta bantuan dr Groupon.. slow response banget Gunawannya

  3. Bagus banget kak tulisannya. Membantu banget. Kebetulan ada rencana liburan ke hongkong. Saya buka websitenya klook. Kebetulan disitu ada paket peak tram fast track combo itu tiket yg mbak beli ya?

    1. hai nela, thank you! 🙂
      maksudnya yang https://www.klook.com/activity/523-peak-tram-3-in-1-combo-ticket-hong-kong/ bukan?
      bisa juga sih pake itu, tapi aku kemaren ga pake itu.. karena itu ada jam2 nya. coba aja kamu simulasiin beli tiket, nanti ada diminta masukin jam nya kan.
      kemaren aku takut ga bs sesuai jadwal dan angus.

      coba scroll up deh ke sub-menu “Tempat Wisata Wajib Hong Kong” poin nomer 5, aku ada share link tiket Klook mana yang aku beli..
      semoga bermanfaat ya! 😀

        1. hai nela.. boleh doong 🙂 ada ko di postingan ini itinerarynya, coba aja kamu ctrl + F “Unduh PNG”
          ada versi PNG dan PDF nyaaa… semoga membantu yaaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *