Perkara Prioritas atau Banyak Duit?

“Duit lu ga abis-abis yaaa.”

Ini salah satu kalimat yang sering gue denger kalo abis bepergian. Ampe bosen dengernya ūüėÄ Jadi awal Mei kemaren gue berkesempatan ke Korea, dan Juli awal lalu abis Bali & Jawa Trip.¬†Memang sih, Korea Trip sama Bali & Jawa Trip itu lumayan deketan waktunya. Tapi sebenernya¬†bukan tentang gaji gue yang gede banget, makanya duit ga abis-abis atau apalah. Hmm rada sulit¬†menjelaskannya, tapi di balik itu semua, yang paling pasti adalah ‚ÄúEveryone has their own blessings.‚ÄĚ Humm, adem banget dengernya. Ya maksudnya jangan sirik atau menggerutu. Semakin sirik semakin menggerutu, semakin ga bisa jalan-jalan loh nanti hahaha. Sebenernya kalian juga bisa ko, hanya perlu manajemen uang yang baik saja. Eh 1 lagi, manajemen uang dan prioritas kalian apa.


Prioritasnya apa?

Ada orang yang sukanya seminggu sekali beli baju baru, sebulan nonton 4-5 film, tiap weekend nongki di tempat mewah, tiap harinya untuk biaya makan aja bisa ngabisin 100rb lebih, dan lainnya. Buat yang tiap minggu beli baju baru, sebulan bisa ngabisin sejuta buat belanja doang. Buat yang hobi nonton, ga cuma nonton dong, pasti ada makannya juga, bisa ngabisin 500rbuan kali ya. Kalo tiap hari makan aja 100rb lebih, sebulan udah 2.5 sampe 3 juta diabisin. Hemm, hayooo duit siapa yang lebih banyak :)))) Kadang males sih nanggepin orang yang ngomongnya pengen ikutan jalan-jalan, tapi diajak bilangnya¬†ga ada duit. Padahal sehari-harinya hedon. Hellooo, ampe taun kuda juga lu ga bakal bisa jalan-jalan, wong prioritasnya begitu ūüôā

Manajamen uang, maksud?

Coba kita break down gaji kita, tiap bulannya pengeluaran kita apa-apa aja sih. Gue pribadi punya template buat pemasukan dan pengeluaran. Kurang lebih kalau di kolom pemasukan, ya isinya monthly income gue dan juga kalau misal ada duit-duit terbang (baca: bonus, THR, hasil ngelesin).

BACA:   Jasa Pembuatan Itinerary, Biaya Liburan Murah Tapi Berkualitas

Kalau kolom pengeluaran, biasanya gue bagi beberapa pos lagi. Pengeluaran wajib, misal kayak perpuluhan & persembahan, arisan-arisan, tabungan autodebet, potongan biaya laptop & koperasi, cicilan a b c, nah ini udah jadi hal-hal mutlak yang udah pasti kepotong dengan fixed amount. Trus gue pisahin lagi item-item yang pasti jadi pengeluaran tapi dengan nominal bisa berubah-ubah, misal pulsa, bolt, meal, tagihan-tagihan kartu kredit, dana sosial, transport, etc. Walau berubah-ubah, tapi biasanya gue udah tulis nominalnya. Jadi untuk gajian akhir bulan, gue udah bisa prediksi gue punya duit lebih berapa. Dan, ini selalu gue lakukan setiap bulan loh.

Sometimes, gue bisa bikin perkiraan pengeluaran. Biasanya ini kalau udah ada rencana mau pergi-pergi. Ga cuma perkiraan pengeluaran, gue juga bikin perkiraan pemasukan. Tiap bulannya gue bisa sisihin berapa banyak, trus apa bakal ada dapet duit tambahan lagi atau ga, bonus kapan, THR kapan, hasil ngelesin berapa. Gatau sih kalau orang-orang gimana, tapi biasanya kalau mau pergi-pergi gue udah bikin itinerary dari jauh-jauh hari, walau belum final and fixed, tapi seengganya bisa ada perkiraan disana gue bakal ngabisin berapa. Misal kayak yang baru-baru ini, bulan Mei ke Korea, bulan Juli ke Bali & Jawa. Bulan Mei gue bakal ada expense 3 juta, dan bulan Juli gue bakal ada expense 2.5 juta. Berarti dari bulan Januari (gue ga bisa nyisihin duit terlalu dari jauh-jauh hari hahaha), gue harus sisihin sekian-sekian. Toh bulan Juni masih bakal dapet THR kan. Apalagi kalau melewati bulan Maret, disitu gue ulang tahun, dimana artinya akan ada makan-makan, nyokap juga ulang tahun dimana artinya akan ada kado. Nah itu semua udah gue catet dari bulan Januari. Atau mungkin dari Desember. Lupa juga hehehe. Kenapa sih gue bikin begini? Supaya tau pengeluaran kita udah seberapa banyak, apa masih ada sisa duit atau engga, atau ada pengeluaran yang perlu gue cut atau ga, apa gue masih ada tabungan dengan pengeluaran a b c. Begitu contohnyaaa.

BACA:   Aku Terpaksa Menikahimu

Sedikit tambahan tentang perkiraan biaya jalan-jalan, ini juga mungkin tergantung gaya liburan seseorang kali ya. Ada orang yang kalo liburan ngabisin duit banyak karena nginep di hotel berbintang, makan di resto mewah, lalu kemana-mana naik taksi, belanja ini itu. Yaa ini gue ngomong untuk per sekarang ini yaa. Gatau kalo nanti gue udah di usia 30-40 taun ke atas haha. Jelas kalau begitu, duit liburan kalian bakal ngabisin banyak duit banget. Kalo gue, liburan itu buat dateng tempat yang baru, melihat kebudayaan yang baru, refreshing pikiran dengan melihat hal-hal baru. Untuk hotel, ya secukupnya aja, asal bersih, rapi, bungkus. Makan juga begitu, asal ada rasa, bersih, bungkus.

Pada dasarnya gue¬†ga suka kalo abis jalan-jalan lalu dompet 0, tabungan 0, ngais-ngais ga bisa makan ga bisa apa-apa sampe gajian selanjutnya. Gue rasa itu bukan pengaturan keuangan yang baik.¬†Atau setelah pulang bepergian, ngeluh-ngeluh duit gue abis. Trus liburan kemaren itu sebenernya bikin refreshing atau bikin stres guys? Hahahaha ūüėĬ†Lebih baik kita tetap punya duit sisa walau setelah bepergian. Maka setelah pulang bepergian, hati senang, dompet pun tetap senaaang.

“Sebagai penutup coba pikir-pikir lagi dulu deh.¬†Beneran suka¬†jalan-jalan atau cuma sekedar ngiler semata karena liat orang posting foto bagus? :)))) Berani ga sisihin 500-750rb tiap bulan buat pos jalan-jalan?”

Salam anget!


BACA JUGA:




5 thoughts on “Perkara Prioritas atau Banyak Duit?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *