Jalan-Jalan ke Phuket Cuma Ngabisin Biaya 5 Juta! (5D/4N)

Holaaaa, happy August! Kali ini gue mau sedikit cerita tentang perjalanan gue ke Phuket (5 hari 4 malem). Gilaaa ya jalan-jalan mulu. Yaiya sih emang gue suka jalan, tapi sebenernya ga sebegini engapnya juga dompet. Kalo baca postingan gue sebelum ini, gue baru aja cerita tentang liburan Lebaran ke Rinjani. Jadi, mestinya gue ke Phuket mid of October, tapi karena kang AA menutup penerbangan Jakarta-Phuket dan harus di reschedule sebelum 19 Agustus. Jadilah gue pergi ke Phuket tanggal 12-16 Agustus 2015.

Sebenernya sih plan dari taun lalu itu, cuma liburan yang ke KL aja. Eh di bulan Januari, tiba-tiba beli tiket ke Phuket. Trus juga bulan Maret, tiba-tiba nge-plan ke Rinjani. Sekalinya Phuket maju ke Agustus, jadilah engap sudah hahahaha :))))) Oiya, tiket pesawat gue ini 1.5 juta (kurang sedikit), already included airport tax. Ada sebuah perasaan yang lain sebenernya (halaaahh bahasanya), buat gue pribadi, euphoria liburannya kurang dapet yang Phuket ini. Gue bener-bener baru excited pas tepat hari keberangkatan. Gue udah sempet agak was-was tuh, jangan sampe excitement-nya gak muncul, untung muncul juga hahaha :p


Rabu, 12 Agustus 2015

Sekitar jem 12an gue cus dari kantor naik UberTaxi. Dari Monas sampe Soetta, 80rb saja saudarah-saudarah. Lancar banget juga perjalanan, jadi deh jam 2 gue udah di bandara. Gue flight jam 4 kurang. Singkat cerita terbanglah kami kesana, lalu mendarat jam 7 malam. Proses imigrasi juga gampang, lancar. Bandara Phuket kecil, kayak Bandara Praya lah. Setibanya disana kami dijemput Phuket SRC Travel. Sebenernya kami gak ada plan untuk pake travel ini, tapi berhubungan yang bisa nyetir motor cuma 1 orang dan juga pada gak bisa nyetir mobil, jadi deh kami pake travel ini.

Tapi, setelah kami menginjakkan kaki di Phuket, ini review dari gue tentang Phuket.

  • Mirip Bali banget. Pulaunya gak terlalu gede, bisa diputerin selama liburan disana.
  • Transportasi umumnya kurang jelas. Kalo naik bus umum, lelet. Kalo naik tuk-tuk (taxi tanpa penutup jendela, alias bus yang bisa disewa), harganya ga jelas. Lebih baik naik kendaraan sendiri/sewa dari travel agent.
  • Ada enaknya juga naik mobil, karena jaraknya jauh-jauh. Bayangin aja misal dari Nusa Dua mau ke Bedugul. Kalo naik motor, rada tepos juga kan. Apalagi kalo emang kita >2 orang, prefer mobil sih.
  • Bentar-bentar pantai.
  • Kabel di tiang listriknya berantakan banget. Katanya sih, maintenance disana emang tak terlalu bagus.
  • (Kalo yang ini kata temen disana), disana kalo nonton bioskop, sebelum filmnya diputer, bakal disiarin video singkat berbau nasionalisme dan semua penonton harus berdiri. Dan juga, penduduk disana hormat dan menghargai raja dan ratunya banget.
BACA:   Korea Trip: INTRO

Kenapa pilih Phuket SRC Travel? Paling murah daripada travel lainnya yang gue temukan di online. Ada juga 2 tour yang suka gue baca di blog-blog, Miss Ladda and Mr. Putachat, tapi menurut gue masih lebih murah SRC ini.

Setibanya di hotel, kami tinggalin barang-barang dan jalan ke Bangla Road. Bangla Road ini mirip Alor Street (KL). Jadi 1 jalanan, di kanan kirinya banyak tempat makan – kalo malem jadi bar, ga dilalui banyak kendaraan – kalo udah sore jalanan ditutup untuk kendaraan. Semacam dunia malem ala-ala Thai. Selesai belanja keperluan-keperluan di Family Mart (read: Alfamart), balik deh kami ke kosan trus siap-siap tidur.

Kamis, 13 Agustus 2015

Kebesokannya kami dijemput sekitar jam 10. Pas mobilnya dateng, kami bingung. Karena mobilnya guede banget, muatan 12 orang (termasuk supir). Tapi setelah di jalanan, ternyata disana banyak banget mobil segede-gede begitu. Pertama kami ke Upside Down House. Jadi rumahnya udah design kebalik, jadi hasil foto kita, kalo dibalik seolah-olah kita lagi terbalik. Ribet yee jelasinnya, ahahaha, langsung aja deh fotonya.

Setelah itu, kami ke TrickEye Museum. Sesuai namanya kan ya, TrickEye. Ribet juga jelasinnya, langsung aja fotonya ya. Menurut gue, tempatnya keren. Kreatif 🙂

Next destination, Chalong Temple. Intinya sih ya kayak temple pada umumnya.

Mestinya kita mampir ke Big Buddha juga, tapi karena waktu gak cukup jadi kami cuma liat dari kejauhan aja. Lalu, kami ke Kata View Point. Di Phuket, lumayan banyak tempat seperti View Point. Dan tempatnya dibikin bagus dan PW. Oke nih kalo di Indo dibikin gini 🙂

Sekitar 16:30 kami udah sampe di hotel. Gak lama ngebuang waktu di hotel, kami cus ke Patong Beach. Sebenernya ini depan hotel sih. Jalan kaki 5 menit juga langsung pantai. Liat orang-orang yang beraktivitas di pantai, duduk-duduk di pasir. Patong Beach ini ibarat Pantai Kuta. Viewnya udah biasa aja, rame banget juga.

Jam 6:45 kami dijemput lagi untuk nonton Phuket Cabaret Show. Agak tragedi nih pas mau berangkat kesini. Jadi mobilnya ga jemput depan hotel, tapi di depan gang. Ditambah kami juga ga pake nomor lokal disana, begitu kami meninggalkan hotel (wifi), kami ga bisa dikontak lagi. Gue balik lagi ke hotel supaya bisa dapet wifi, tapi ternyata mobil yang jemput kami udah lewat. Yang jemput kami ini, langsung dari Simon Cabaret Shownya, jadi ada fasilitas anter jemput.

BACA:   Biaya Liburan ke Kuala Lumpur & Melaka 1.9 Juta ALL IN (3D/2N)

Akhirnya gue cari akal gimana caranya bisa dapet wifi tanpa harus lari ke ujung gang (alias hotel), gue masuk ke restoran terdekat dan numpang wifi. Untungnya baik banget itu waiter, langsung kasih gue password wifi trus bantuin gue ngobrol ke agent travelnya. Soalnya disana, bahasa Inggris ga jadi bahasa utama mereka. Jadi agak beribet ngomong sama orang lokal disana. Gak lama setelah itu, agen dari SRC jemput kami di depan gang dan nganter kami ke show. Untungnya (lagi), tempatnya deket banget sama hotel kami dan kami gak ketinggalan untuk nonton show. Thumbs up buat SRC yang langsung ready buat jemput customernya :)))) Beruntung juga kita udah beli tiketnya secara online, jadi begitu sampe ga perlu lama-lama beli tiket lagi. Dan kita sampe tepat 1-2 menit sebelum acaranya mulai, ga ketinggalan yeay yeay 🙂

Jumat, 14 Agustus 2015

Phi Phi Island! This is my fave day. Kami dijemput jem 7 pagi dan langung melaju ke harbour. Sesampainya disana, kami langsung dikasih sticker orange buat nandain kita penumpang kapal A. Begitu di ferry, kami ala-ala bule yang mau sunbath. Kami duduk di kapal paling atas lalu berbaring menyerahkan kulit kepada matahari. Gue suka misol-misol disana, gue yakin Raja Ampat pasti jauh lebih keren, tapi sedihnya jauh lebih mahal kesana hahahahaha XD

Sabtu, 15 Agustus 2015

Hari Sabat kami ga barengan sama SRC tapi a full day with Ibet and Aom. Aom ini temen kerjanya Ibet, asli Phuket. Sebelum kami sampe disini juga, gue udah kontakan sama Aom. Thanks for helping out while I arrange our itinerary, Aom 🙂 Jadi, hari ini kami jalan naik mobilnya Aom. Paginya kami bergereja di International Seventh Day Adventist Church (soalnya ada 1 lagi tapi bahasa pengantarnya ga English).

Selesai potluck kami ke arah selatan ke Karon Beach lalu ke arah utara ke Az-Bab Restaurant. Finally, kami makan makanan khas Thai 😀 Gue agak lupa istilahnya, tapi intinya kami makan kayak rujak pedes-pedes, dan juga daging cincang pedes.

BACA:   Seharian di Everland Theme Park Korea Selatan (2/6)

Beres makan kami melaju ke paling selatan Phuket yaitu Promthep Cape. Viewnya oke, tempatnya juga dibangun oke. Dan panas bangeeeeettt. Tapi disini kami ga bisa terlalu lama dan ga bisa tunggu sunset karena masih harus ngejar ke Weekend Market dan Phuket Fantasea.

Di Weekend Market ada banyak jajanan. Sukaaa banget nih disini. Jajanannya lucu-lucu, sayangnya ga sempet foto, dan juga murah-murah. Disini cocok untuk belanja belinji baju.

Dari Weekend Market, masih 1 jam lagi menuju Phuket Fantasea (lumayan Utara – dan perjalanan hari ini bulak balik banget – kasian Aom). Gue kira Phuket Fantasea itu cuma langsung nonton show. Tapi sesudah check tiket masuk, kami masih lewatin beberapa tempat semacam toko souvenir dan tempat-tempat lucu namun mahal di sepanjang jalan menuju pintu masuk show.

Di Phuket Fantasea, tempatnya lebih strict banget daripada Simon Cabaret. Disini kamera, handphone harus bener-bener dititipin di tempat penitipan HP.

Gue suka bangunan disini, keren, artistik, megah. Sayang banget ga bisa didokumentasiin. Shownya juga kereeeeen. Mahal tapi keren. Kalo di Indo ada beginian, sebenernya belom tentu kita bakal nonton dengan cost semahal itu. Tapi mungkin karena kita dateng sebagai turis, jadi kapan lagi kan kesini lagi :)))) Sikaaaat!

Beres nonton, kami ke Phuket City View Point. Disini ga foto kayaknya, udah kayak cape gitu. Pokonya dari tempat ini kita bisa ngeliat Phuket Town, banyak lampu, ah sweet lah kalo untuk pacaran kemari. Finally, sekitar jam 1 kami tiba di hotel lalu terlelaaap.

Minggu, 16 Agustus 2015

Kebesokannya, kami udah leyeh-leyeh. Bangun, packing, check out, ke Jungceylon menghabiskan dana untuk beli oleh-oleh, nunggu dijemput untuk menuju bandara. Dan liburan pun usaaaaiii :))))

Note:

  • Recommended banget buat beli oleh-oleh berupa makanan / coklat di supermarket di Jungceylon. Harganya murah dan fix price. Anggep aja kayak lu belanja di Carrefour / Giant.

Untuk detail cost selama di Phuket, di bawah ini ya 😀

 Google Sheet

 




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *