Biaya Liburan Singapore Cuma 2.3 Juta! (3D/2N)

Okay, gue bisa kembali ke dunia perblogan, setelah dikejar-kejar sama ribuan pasukan baris coding. Kali ini gue mau cerita tentang trip ke Singapore tanggal 24-26 Februari 2014 kemaren. Well, it’s my first time going abroad. And anything you will do for the 1st time, you wil get so excited!

Tiketnya udah gue beli lumayan lama, bulan Oktober 2013. Kalo orang suka “cuci mata” di mall, gue punya salah satu kebiasaan yaitu “cuci mata” di situs-situs maskapai penerbangan. Gak cuma cek harga yang kemungkinan terjangkaunya besar, ke tempat-tempat yang pasti gak mungkin (untuk saat ini) juga suka gue cek. Sekedar buat tau kisaran tiket kesana berapa sih. Abis itu gue tenggelam dengan browsing baca cerita-cerita para backpackeran yang pergi ke tempat itu. *KEMBALI KE TOPIC*


Jadi, Oktoberan itu gue nemu tiket PP CGK-SIN Rp 495rb aja! Nanya ke beberapa rekan yang kira-kira mungkin diajak untuk pergi, tapi pada ga bisa. Tapi ngeliat angka yang begitu murah, rasanya gue ga sampe hati ngelewatin momen bisa dapetin tiket murah itu! Apa gue pergi sendiri yak? Cepet-cepet gue tanya emak tapi emak agak-agak gak sampe hati. Akhirnya doi bilang, “Mami belum pernah ke Singapore sih. Ikut deh!” Cepet-cepet langsung gue jawab, “Serius nih? Tapi kita BS2 yak? Hahaha (normally kalo anak baru sarjana trus dapet kerja, kan suka biayain orang tuanya jalan-jalan)”

Desember 2013, gue pindah kerja. Dan di kantor baru ini kalo masih calon karyawan belum bisa dapet cuti. Agak deg-deg juga sih, apa kabur atau ijin. Nyokap udah nanyain mulu, udah urus cuti belom? Sekitar Februari awal, dengan berani hati gue samperin ruangan bos trus langsung kasih secarik kertas. Disitu gue cuma tulis di field reasonnya : “Keluarga”

Di ruangan bos,

Gue : Pak, saya mau minta ijin (sambil kasih kertas ijin)
Bos : Kemana?
Gue : Acara keluarga, pak.
Bos : (Baca-baca trus tanda tangan)

Begitu keluar gue langsung cengengesan dan rasanya mau jingkrak kegirangan (tapi sayangnya ruangan bos tembus pandang keluar, jadi gak mungkin! LOL)

Balik ke ruangan, gue langsung booking tiket hotel dan tiket USS. Ditambah lagi, persis Februari kemaren USS ada promo dari yang HTM $74 jadi $68 (include potongan $10 untuk makan dan potongan $5 untuk barang) Seneng banget dong!

Oya, gue mau cerita juga tentang keuntungan pergi ama nyokap. Baru kali ini juga gue flashpakeran berdua sama nyokap. Ya jelas keuntungannya, kalo tiba-tiba budget abis, gue masih punya bank serep kan 😀

Day 1 – 24 Feb 2014

Gue berangkat tanggal 24 Feb malem. Sekitar jam 3an gue cabut dari kantor langsung ke Terminal Rawamangun. Darisitu naik Damri ke Bandara Soetta, lupa berapa harganya tapi ga sampe 50ribu lah. Sampe di bandara, gue langsung ketemuan sama nyokap. Kalo doi jalan langsung dari rumah Bogor dan lagi-lagi ini keuntungannya. Barang-barang gue dibawain sama nyokap, hahaha. Tapi ga banyak ko. Karena kami pintar hemat baju, jadi untuk 3D/2N hanya dibutuhkan 1 koper untuk kami bedua. Yang pasti kami cukup kelamaan sampe di bandaranya, jadi sempet ngecharge hape, makan, re-pack beberapa barang juga. Singkat cerita, check in, masuk ke pesawat, terbang, mendarat.

BACA:   (8/8) Terpaksa Ninggalin Koper & Kamera di Narita

Hello Singapore!

Sesampainya disana, kami suka bandaranya. Gue lupa tepatnya, tapi kami sampe di Terminal ** dan supaya bisa mengakses MRT kami harus transfer ke Terminal **. Dan kami ga perlu kebingungan karena disini semua petunjuk jalan udah jelas. Kami transfer naik sejenis MRT. Cepet. Sesampainya di terminal yang dituju kami langsung ke MRT Station. Oh men, i fell in love with the public transportation!

Kita sebagai penumpang ga di-PHP-in kapan kereta bakal dateng. Di ruang tunggu kita bisa liat kereta bakal dateng berapa menit lagi. Begitu di dalem kereta juga, ada denah dengan tanda di stasiun mana kita sedang berada dan akan sampe berapa stasiun lagi. Enaknya. Mari membayangkan TJ *geleng-geleng* Kalau kereta mendingan sedikit deh ya, ada petugas yang kasitau keretanya udah sampe mana. Okay lanjut lagi.

Ga lama kami sampe di Kallang Station. Yup, kami tinggal disini. Yang pasti hostel gitu ya. Sebenernya ruangan kamarnya kayak dorm isi 6 bed. Tapi karena lagi ga musim liburan dan kami jalan di hari Senin-Rabu, jadi kami tetep bisa ngerasa private. Cuma kita berdua sepanjang disana. Setelah gue balik dari SG, gue baru tau kalo di Kallang termasuk tempat prostitusi. Tapi mereka main rapi sepertinya. Gue sih tetep ngerasa aman dan nyaman. Oya nama hostelnya itu iBackpacker. Seorangnya (untuk 2 malem) kami cuma bayar 335rb rupiah saja. Wifinya juga asik. Eh no breakfast loh ya. Yaaa untuk level backpacker ini lumayanlah 😀

Setelah taro barang, kami agak kelaperan. Jadi kami muter-muter dan nemuin tempat makan orang India. Gue makan nasi goreng. Agak aneh sih bumbunya menurut gue. Trus warnanya juga mencolok sekali. Selesai makan, kami mandi dan langsung tidur.

Day 2 – 25 Feb 2014

Next day. Ya! Hari Selasa kami pergi ke USS. Disana jam 6 pagi masih gelap banget. Gue juga bingung kenapa di SG harus 1 jam lebih cepet dari WIB. Padahal kalo diliat di peta (ya pake cara bodoh tarik garis lurus di peta) mestinya sama kayak WIB juga bisa sih. Makanya deh masih gelap banget. Agak ngantuk sih, tapi ngebayangin USS kami langsung bergerak mandi dan sarapan. Kami ke Kallang lagi menuju ke USS. 1x transit pastinya. Begitu turun dari MRT, kami nyambung naik kereta untuk nyebrang ke Sentosa Island. Oya, disini kebanyakan MRT Stationnya terintegrasi sama mall. Jadi kalau mau kemana-mana aksesnya gampang deh 🙂

BACA:   Jadi Gini Nih Cara Dapetin Tiket Pesawat Murah

Sampe di Sentosa Island,  jam 9 kurang kalo ga salah. Yang pasti kecepetan karena USS baru buka jam 10. Kami kebiasaan di Jakarta/Bogor yang selalu ditemani kemacetan hahaha. Jadi deh kami foto-foto dulu. Pastinya di bola USS. Ga mungkin kesana tanpa fotoan disitu. Well, harus mainstream untuk hal ini hahaha. Jam 10! Dan kami masuk ke dalam USS. Gue ga bisa ceritain detail banget. Karena gue agak pelupa :p Tapi ini hal-hal yang bisa gue inget di dalam USS :

  1. Kami keliling USS sampe 3x. Lagi-lagi karena ga musim liburan jadi pengunjung ga terlalu rame. Kami bisa ngantri dengan cepat. Dan kebetulan kami juga pejalan kaki yang cepat. Jadi deh semua terkelilingi. Tapi sayangnya ada 1 show yang tertinggal. Karena jam 2an udah bosen gatau mau ngapain lagi, sedangkan show itu jam 4an kalo ga salah. Padahal katanya itu keren. Water-water apalah. Tapi ya gapapa deh, show-show lainnya juga ga kalah menarik!
  2. Karena kami punya voucher makan @ US$ 10, jadi untuk lunch berdua kami cuma perlu nambahin < US$ 2. Dan itu udah kenyaaaaaaaaang saudara-saudara 🙂

Nah, karena jam 2an udah bosen itu, akhirnya kegiatan hari Rabu pagi kami majuin ke hari Selasa. Kami jalan ke Little India, China Town and Bugis. Gatau deh ya, antara kami yang gatau tempat yang asik disana atau entah bagaimana. Tapi kami ga terlalu betah berlama-lama disana. Agak kumuh dan gersang. Cuma muter-muter bentar, kami ngelanjut ke China Town deh. Disini agak lebih nyaman 😀 *please jangan ada yang ngenilai kalo kami rasis hahahaha* Disini kami belanja oleh-oleh. Ya belanja oleh-oleh standard lah. Setelah bosen, kami ngelaju ke Bugis. Disini juga agak belanja-belanja (sama kayak di CT) dan kuliner jajanan2 unik. Kalo disini keliatannya, makin malem makin rame. Sampe jam 10an orang masih banyak lalu lalang. Tapi tetep aja lama kelamaan mata mulai ngantuk. Akhirnya jam stg 11an kami balik ke Kallang (deket dari Bugis). Sesampainya di Kallang, kami bersihin muka dan badan. Pas bersihin muka, gue semakin jatuh cinta sama SG. Kenapa? Kapas gue tetep bersih. Gak item-item. Maksudnya disini itu no pollution banget! Kaki juga tetep cling. Ah, indahnya! 😀 Sampe di hostel, pastinya ngonekin hape ke wifi dulu buat komunikasian sama beberapa orang. Abis dipikir-pikir ngapain juga beli kartu. Bagus juga kan ga bisa dihubungin, jadi liburan ga terganggu hahaha XD

BACA:   [Bikin e-Paspor] Ditolak Sistem! - Part 2

Note: Di Kallang gak terlalu rame, prefer kalo nginep daerah Bugis aja.

Day 3 – 26 Feb 2014

Pagi-pagi kami menuju Marina Bay, Merlion dan sekitarnya. Selesai itu kami main ke Orchard. Disana lumayan elit. Yang pasti, kantong gue ga sanggup untuk belanja. Jadi ya cuci mata aja deh sampe hati tersayat-sayat. Karena udah tersayat-sayat banget, kami jalan ke Bugis lagi. Karena masih ada beberapa jajanan yang belum dimakan dan oleh-oleh yang belum ditemukan. Setelah muter-muter lama, akhirnya semua terbeli. Ga terasa waktu udah menunjukkan pukul 5 sore, akhirnya kami bersiap untuk kembali ke hostel. Karena check out jam 12, jadi kami udah packing malemnya. Jadi segala belanjaan itu kami re-packing pas udah sampe di bandara. Di bandara yang cantik itu, kami online-online cantik juga pastinya. Menikmati wifi dan waktu yang tersisa. Sedihnya pesawat kami delay. Tambah lama deh kan. Jadi kami makan malem dulu deh. Karena bakal sampe di CGK, jam 11 lewat. Pasti bakal laper banget dong.

Okay. Akhirnya kami check in, masuk pesawat, terbang, and Jakarta!

Setibanya di Jakarta gue langsung misah sama nyokap. Doi naik bus damri tujuan Bogor sedangkan gue ke Gambir. Dari Gambir, gue naik ojeg ke kosan. Besok paginya gue ngantuk-ngantukan deh kerjanya hahaha.


Pastinya kalau ada kesempatan, gue mau balik lagi kesini. Ada beberapa yang ketinggalan dikunjungi, kayak Safari Night, Gardens By The Bay, Singapore Flyer, Sentosa Island, Haw Par Villa, Raffles Landing Site, Esplanade, Henderson Waves Bridge, Marina Bay Sands, Helix Bridge, Art Science Museum, Singapore River. Sebenernya ada tempat wisata yang udah gue lewatin (alias udah fotoan), tapi belum masuk ke dalam karena ga ada duit dan juga kurang lengkap cari informasi pas di Indo tempat itu tuh ramenya/bukanya jam berapa.

Yuk, mari berburu tiket murah lagi buat di sisa 2014 dan 2015 mendatang! Enjoy your life darlings.

Kurang lebih ini itinerarynya.

 

 




1 thought on “Biaya Liburan Singapore Cuma 2.3 Juta! (3D/2N)”

  • Halo mba … sy mau menginfo kan .. mba kalau mau cari tiket atau pun hotel murah boleh hub saya ke wa 08117607777 .
    Disc Up To 20 % dari harga travelok ya mba..
    Thank you

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *