Calon Ayah dan Ibu: WAJIB BACA!

Akirnya gue ngelanjutin postingan yang amat sangat tertunda ini. Postingan yang (ternyata) udah gue draft dari Februari 2015 hahaha ampuunn ūüėÄ Apa sih yang wajib dibaca? Agak jarang gue nulis postingan yang berupa opini kayak gini. Isi postingan ini bakal full tentang opini gue (yang juga sedikit terbentuk dari pemikiran-pemikiran nyokap gue). Jadi ini bukan tentang benar dan salah ya, hanya opini gue. Dengan harapan, opini gue ini memberi manfaat positif baik para calon ayah dan ibu.

Kalo orang denger nama gue (khususnya di kalangan gereja gue), biasanya sering dikaitin sama piano. Yes, my life relates closely with piano. Jadi, kali ini gue mau mengulas seputaran piano, pendidikan informal / perlunya nilai tambah, belajar adalah proses. Disini gue sharing dengan kapasitas yang pernah menjadi anak didik dan juga (masih jadi) pendidik.

Lu les piano sejak kapan sih Ge?¬†Dari¬†TK ampe kelas 3 SMA.¬†Yes, tepatnya 13 taun dari 1995 sampe 2008. Lama bangeet, melebihi wajib dasar 9 tahun hahaha ūüėÄ

Bakat? Tekun? Keturunan? Agak susah juga ini dijawabnya nih. Dibilang bakat, gue rasa ada sih bibit bakat musik di diri gue. Kenapa? Karena pada dasarnya gue bukan anak yang tekun-tekun amat. Tekun, tapi ga tekun amat *nah loh. Keturunan? Pastinya bonyok gue ga ada yang pemain piano, tapi mengerti musik. Kalau cuma disuru baca dan ngitung ketukan sederhana sih nyokap bisa. Yang bisa main piano itu om dan tante gue (baik dari bokap atau nyokap sama-sama ada yang jago main piano). Bingung juga apa ini bisa masuk kategori keturunan atau engga.

Dulu pas gue SD, sering banget gue diteriakin nyokap dari dapur buat¬†latian piano. Kurang lebih begini, “Kakaaa, latiaaan!!” Kalau dibuat perbandingan antara nyuruh latian piano sama ngerjain PR, kayaknya 1:20 ada deh. Latian¬†piano itu wajib banget hukumnya. Tiada hari boleh gue lalui tanpa latian piano. Nyokap selalu bilang, “Bayar uang les itu mahal.” Uang sekolah gue sekitar 50ribuan, uang les entah berapa (di atas 100rb pastinya). Dalam 1 bulan les piano cuma¬†dapet 2 jem (4 x 30 menit), beda dengan sekolah yang dalam 1 bulan dapet 100 jem. Jelas kan emak gue tereak-tereak hahaha ūüėÄ #IHaveTheBestMom

Bisa dibilang waktu jaman gue TK-SMP itu pendapatan nyokap amat sangat pas-pasan. Ngepas buat makan kami sehari-hari, uang sekolah dan uang les piano. Istilahnya les piano itu udah jadi kebutuhan primer.

“Ga ada istilah belanja-belanja baju baru atau makan enak di mall.”

Oya balik lagi, tadi gue cerita belajar piano dari tahun 1995 kan. Itu gak di 1 tempat yang sama. Sempet pindah beberapa kali. Pertama kali gue belajar di Yamaha, ikut yang 1 kelas rame-rame. 1 kelas ada sekitar 10 anak, barengan sama mama-mamanya juga dalem kelas. Kelasnya itu ada nyanyi dan dansanya juga. Gue ikut kelas KMA 1-4 (2 tahun) & JXC 1-4 (gue sikat hanya dalam 1 tahun). Normalnya 1 levelnya itu 6 bulan. Menurut gue kelas ini oke buat anak-anak TK yang pantatnya masih ga bisa diem (kayak gue apalagi).

Sebenernya gue masih bisa lanjut les di Yamaha, tapi mahal kalo les private disana. Akhirnya gue pindah les ke Om Swan. Om Swan ini adalah guru pianonya nyokap dan om-om gue (kebayang kan gimana tuwirnya). Disana ga terlalu lama, karena gue ngerasa si om nya ga greget. Kebetulan ada sakitnya juga, jadi seperti kurang maksimal. Dari Om Swan, gue pindah belajar sama Tante Maryana. Nah disini lumayan lama belajarnya. Tantenya cerewet, jadi lumayan dapet banyak ilmu disini.¬†Ini bukan tempat private biasa, tapi murid-muridnya juga bisa ikut ujian (bisa ujian Yamaha, AMEB, Royal, etc.). Lumayan udah punya nama¬†di Bogor. Jadi sistemnya kalau mau ikut ujian, selama 6 bulan menjelang ujian kita harus seolah-olah terdaftar di AMEB (misalnya). Yang dimana biaya uang les jadi lebih mahal, karena ada yang si tantenya perlu setor ke AMEB. Beberapa tahun terakhir gue sempet skip ga ikut ujian karena keadaan ekonomi yang kurang memadai (jadi uang les pianonya bayar ‘murah’).

Ntah gimana ceritanya gue sempet berpindah juga les sama Kania. Konon, Kania ini baru selesai tamat sarjana musik dari Eropa (lupa negara mana). Tapi cuma sebentar juga gue disini. ¬†Kayaknya standar gue suka ketinggian. Gue ngerasa sight¬†reading Kania ga oke, dan menurut gue namanya guru harus oke. Trus metode ngajarnya juga ga terlalu klik sama gue. Alhasil, gue kembali lagi ke Tante Maryana hahaha ūüėÄ

Begini.

  • 1995 – 1998 Kursus ramean di Yamaha
  • 1999 – 2000 Private sama Om Swan
  • 2000 – 2005 Private sama Tante Maryana
  • 2005 – 2006 Private sama Kania
  • 2006 – 2008 Kembali private sama Tante Maryana

Ini tuh ampe taunan gue belajar apa sih? Klasik, jawabannya.

Kenapa klasik? Kalo dari kecil udah dibiasain pop atau lainnya, pasti bakal males untuk baca not dan ngitung ketukan. Dan menurut gue, kemampuan jadi lebih terbatas. Kalau lancar baca not, mau dikasih partitur apapun pasti bisa langsung main. Please, jangan dibandingin sama anak yang emang jenius di musik yeee, itu beda cerita. Gue sih pake tolak ukur anak yang biasa-biasa aja, kayak gue ini misalnya.

Tapi pernah belajar non-klasik ga? Pernah, 2x.

Pertama,¬†belajar Lagu Sion sekitar 6-9 bulan (kalo di Kristen, mirip kayak Kidung Jemaat tapi partiturnya pake not balok bukan not angka). Kedua, belajar Jazz pas sembari kuliah di Bandung. Ini sekitar 3 bulan dan berenti karena gue kecelakaan motor hahaha ūüėÄ

Sedikit tambahan hal bagus yang gue dapetin pas belajar di Yamaha adalah Hearing. Gue ga sebagus musisi-musisi ternama atau Joey Alexander, tapi gue sangat bersyukur sama Daddy J dengan bakat pendengaran yang lumayan. Awal mulanya itu pas gue di Yamaha, kami diajarin metode hearing yang cukup baik. Dan membuat gue bisa mengetahui nada-nada yang dimainkan. Jadi, dari sejak SD pun gue udah bisa tau nada apa yang dipencet. Sometimes, gue bisa ngulik lagu (melody / chord) tanpa piano. Kalo lagunya ruwet banget ya perlu di cross check juga ke piano. Dan bakat ini semakin terasah ketika gue berkuliah di Bandung. Bisa karena terbiasa. Segambreng vocal group minta diiringin, baik yang persiapannya bisa beberapa hari ataupun dadakan untuk malemnya, tingkat kesulitan lagu dari yang mudah sampe sulit. Pusing? Pusing. Tapi disitulah Tuhan izinkan bakat gue semakin terasah.

“Thanks untuk kalian yang suka bikin pusing gue pas di UNAI¬†:’)”

Kenapa sih gue cerita-cerita tentang beginian? Gue mau menekankan dan berbagi, kalau yang namanya pendidikan informal itu perlu. Bisa menambah percaya diri anak, menambah pengetahuan, dan syukur-syukur kayak gue bisa jadi pendapatan. Dulu pas gue kecil, gue pernah join les vokal sama Om Joni. Gue agak setengah inget sih pas si om ini cerita, tapi nyokap gue selalu ulang-ulang itu.¬†Katanya, om ini pernah ikut¬†wawancara (ntah untuk studi atau kerja). Dan semacam udah tinggal orang-orang terbaik yang sisa. Lalu sang interviewer pun bertanya,¬†“Siapa yang di antara kalian yang punya kelebihan lain?” Om ini ngacung dan dengan percaya diri dia bilang, “Saya bisa bermain piano.” Dan jadinya si Om Joni ini yang terpilih. Itu cerita singkatnya.¬†Yaaa, kalau cerita gue ya agak beda dengan¬†si om tadi. Tapi puji Tuhan, bakat ini¬†bisa dijadikan nafkah (gak sekedar sampingan). Siapa sangka jerih payah gue dari TK bisa mulai gue nikmatin buahnya sejak gue kelas 1 SMP. Dengan pengeluaran anak jaman sekarang¬†yang¬†buanyak banget, dari sejak gue SMP ampe kuliah, siapa juga yang bisa ngasih uang jajan ke gue. Kalau bahas-bahas tentang manfaat belajar piano, ini mah bagian cerita yang paling mengharukan buat gue :”)¬†#IHaveTheBestMom

“Nyokap selalu menekankan pentingnya pendidikan informal buat anak. Ga cukup kalo cuma dapet pelajaran dari sekolahan aja.”

Tapi nih, proses belajar ga seindah itu. Sakit? Sakit. Stres? Stres. Emang gue anak aneh apa yang dari kecil iya-iya aja disuruh latian piano. Tentu tidak. Pake nangis, pake marah-marah. Contohnya, “Aku males tau latian piano, enak tuh kayak si A pulang sekolah bisa main kesana kemari, nyampe rumah nonton main tidur.” Waktu gue masih kelas-kelas 1-3 atau 4 SD kali ya, itu masa-masa sulit belajar piano. Karena¬†belum terlalu paham apa maksud semua ini. Lewat dari kelas 4 SD, gue udah ga terlalu susah buat disuruh latian piano. Ya walaupun masih diteriakin dari dapur, tapi kesadaran dan niat latihannya udah lebih sungguh-sungguh.

Nih, gue share kata-kata mujarab nyokap gue. #IHaveTheBestMom

Diartiin dengan pikiran terbuka ya. Jangan disalahartikan. Ga nerima perdebatan :)))

“Anak-anak itu belum tau apa yang baik buat dirinya. Dan disitulah peran orang tua dibutuhkan untuk memberikan apa yang baik buat mereka. Bukan berarti kalau anaknya nangis dan ga suka, lantas lesnya langsung diberentiin gitu aja. Terkadang, anak kecil perlu (sedikit) paksaan. ‚ÄĒ Quotes dari mamiku @esterlaniwati, yang sudah berhasil membuktikannya.”

Ga jarang di usia sekarang ini, tepatnya pas gue berkuliah di Bandung sih, gue sering ngedenger temen-temen gue ngomong gini, “Iya, dulu gue dilesin piano tapi gue nya gamau. Nyesel gue udahan les.” Sangat ga jarang gue denger kalimat-kalimat kayak gitu. Trus ending conversationnya gini, “Pokonya nanti anak gue harus les sama lu, Ge.” *lahh hahaha ūüėÄ

Belajar itu butuh proses dan ga instan. Butuh usaha dan juga sedikit tangisan.¬†Abaikan kalau di paragraf ini tersirat potongan curhatan gue hahaha ūüėÄ Di gereja gue, cukup hits yang namanya main biola. Entahlah mengapa. Sekembalinya gue dari Bandung, gue diminta bantu ngelatih anak-anak ensemble. Posisinya disana gue sebagai pelatih ensemble, bukan pengajar biola. Ada banyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakk, ampe muak gue kadang-kadang, orang tua yang “nafsu” supaya anaknya¬†join ensemble. Mending para¬†ortu nafsu ini anaknya bisa baca, ngitung, tau gesek biola, ini mah kaga </3 Dikira gue dewa biola apa bisa nyulap anaknya jadi pemain biola hebat. Kadang gue geram denger cerita nyokap (Dept. Musik Gereja) yang berhadapan langsung dengan para ortu ini. Rasanya pengen gue kumpulin ortu-ortu itu dan¬†bacain 1 postingan gue ini supaya pikirannya terbuka. Kadang juga beberapa oknum suka ngomong gini, “Anak saya join ensemble ya Bu. Udah belajar beberapa bulan ini. Ensemble kan perlu regenerasi.” Iya betul, perlu regenerasi. Kalau begitu, persiapkan¬†terlebih dahulu anakmu menjadi matang. Bukan mentah-mentah disodorin ke ensemble. Gue sangat akui, gue bodoh dalam mengajar biola. Istilahnya, yang belajar berbayar aja gue nolak kalau buat ngajarin biola. Karena gue tau kapasitas gue gimana. Yang di ensemble pinter-pinter¬†itu, itu emang karena anaknya pinter dan mau berusaha buat bisa. Gue¬†cuma bisa cerewetin¬†mereka dan memberi semangat supaya mereka bisa ke next level. Gue juga bisa bicara begini karena udah banyak orang tua murid (yang berpikiran kurang tepat) yang gue ketemuin dari sejak gue pertama kali ngajar piano ampe sekarang ini. Sekali lagi, belajar itu butuh proses yaa sahabat-sahabatku, wahai calon ayah dan ibu :))))

I just wrote these words to inspire others. Pasti masih banyak yang kisahnya lebih mengharukan dan lebih menginspirasi. Apalagi yang lebih pinter dan berbakat dari gue. Tapi mungkin saja belum berkesempatan buat share tentang hal-hal di atas. Jadi ga ada salahnya kan berbagi :))) #nooffense

Kembali lagi, pilihlah prioritas terbaik buat anakmu kelak. Pendidikan? Baju baru? Gadget? Choose wisely.

Please share if you are inspired by this opinion ūüôā

2 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *