A Story of The Prophecy VG

– Updated on Nov 13th 2017 –
Cerita tentang The Prophecy VG ah! Hehehe. Kayaknya ini adalah VG terbocah, terngeselin tapi terngangenin 😀

(Lihat dari kiri ke kanan)


  1. Ucok  = Dia sih bariton, tapi bisa suara tinggi juga. Pastinya dia master untuk performance, hahaha (mungkin kalau ada anak2 TP baca ini pasti ketawa :p)
  2. Jedot = Ini mames yang paling diem2. Suka malu2 tapi sbenernya maluin. Gak terlalu banyak bicara. Orangnya tenang deh. Jedot ini biasanya ngambil suara 2, sama si parbada Achel.
  3. Dede Pembri = Bocah paling kecil disini. Kebetulan kita semua 2009, dan cuma dia yang 2010. Pembri khusus untuk narik suara yang tipis dan tinggi.
  4. Acele = Nona hepot yang suka lari sana kemari kemari. Partner loponya Jede. Partner perang mulutnya Ucok. Dan selalu ribet sama rambutnya hahaha 😀
  5. Kaka Jenni = Kaka suara tinggi, perhatian, kadang-kadang suka lama konek tapi jadi bikin suasana cair.
  6. Icha = Biasanya Icha sama Ucok yang ngurusin pemecahan suara. Kebetulan kuping Icha tajem untuk yang begituan. Icha ini Alto sama kayak Achel. Tapi untuk kondisi darurat, Icha bisa jadi
  7. Rut = Persis kayak badannya, suaranya juga gede amat! Kalau nyanyi, dia lebih baik gausa pake mic. Karena tanpa mic pun suaranya akan sama besar sama yang pake mic.
  8. Gege = Aslinya mah gue pianist. Cuma nyanyi kalau lagu “Ride the Morning Wind” aje. Itu juga kayaknya suara gue gak pengaruh amat sama mereka b8.
  9. Terbel = Kadang moody, kadang kagak. Kalau lagi moody, kepala gue mau pecah. Tapi kalau lagi happy, ampe pusing dieminnya.
  10. One = Susah serius. Tapi kadang2 bisa bijak juga sih. Partner tenor sama si Terbel.
BACA:   The Prophecy's Sabbath Services

Itulah kami dengan segala kekurangan kami (kayaknya banyak banget deh kekurangannya).
Oya, perlu gue ceritain juga hampir semua yang ada di TP itu dari Fakultas TI, kecuali Pembri dan Achel (mereka berdua ini adik kakak dan sama2 dari Fakultas Ekonomi).

Gak jarang waktu kami latihan kami suka perang mulut dan latihan terhenti karena berantem. Belom lagi latihan kami suka tersendat karena kebanyakan cerita dan ketawa. DAN KEBANYAKAN LEDEK-LEDEKAN! (sampe harus gue gedein hurufnya, hahaha. Tapi kalau gak ledek2an, rasanya gak enak banget). Dan lagi2 yang hampir selalu jadi kebiasaan buruk kami, kalau latihan susah banget on-time! Tapi gue peratiin beberapa latihan terakhir agak better sih (mungkin abis pada sarjana jadi pada wise hahahaha).

Apapun kekurangan yang TP miliki, gue seneng banget bisa tetep solid untuk lakuin pelayanan bareng. Banyak banget loh kendala yang kami hadapin sekarang. Apalagi setelah keluar dari UNAI. Tapi gue yakin, Tuhan pasti buka jalan untuk anak-anakNya yang mau sungguh2 melayaniNya.

Pengen banget kita bisa tetep jadi 1 VG sampe udah beranak cucu nanti (halah). Untuk Jede sama Pembri, kami amat sangat menanti kehadiran kalian berdua di Kota Metropolitan ini. Kami kurang semangat tanpa kalian berdua nih. (entah mengapa kalau ada 1-2 orang gak hadir latihan / ikutan perform, langsung kaga ada feelnya, gak semangat, latihan makin gak jelas)

Tetap semangat melayani ya TP! 😀

Klik disini untuk dengar lebih banyak lagi dari The Prophecy VG 😀




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *