Ayah

Terkadang aku pengen banget bisa punya ayah. Emm, mungkin kalo beliau masih ada, aku panggilnya papi. Gak begitu banyak kenangan yang bisa ku ingat bareng papi. Ya mungkin karena waktu papi meninggal aku masih jadi bocah berusia 5 tahun.




Entah mengapa, belakangan ini aku suka sirik ngeliat temen-temen yang masih bisa mengandalkan papinya sampe sekarang ini. Mungkin kalo papi masi ada, mami dan aku gak perlu banting tulang sampe segininya dan bisa memiliki keadaan ekonomi yang lebih baik.



Sampai suatu hari, aku nginep di rumah temenku. Di rumahnya ada ayah, ibu, dan 2 orang anak. Pas lagi makan pagi, kita semua makan bersama di meja makan. Dan aku ngerasa keluarga itu lengkap dan harmonis banget. Andai aku masi punya papi.

Terus, ada kejadian bodoh yang aku lakukan. Dan disitu aku bingung banget harus gimana. Trus tiba-tiba ada beberapa ayah teman-temanku datang untuk menolong. Disitu aku terdiam, membayangkan andai aku masi punya papi.

Kalo lagi galau, aku selalu mikir yang aneh-aneh. And mami said, “Coba kaka sadarin kalo papi gak pergi lebih dulu pasti kaka gak bakal bisa jadi cewe yang kuat dan setegar ini. Tuhan itu udah atur segala sesuatunya pas sesuai kemampuan kaka dan tepat waktunya.”

Yah, walo aku terima sih statement itu tapi kadang masih suka ngaco mikirnya.
Tapi percaya aja sama Bapa yang di Sorga, Dia selalu ada menjadi Bapa yang menjaga anak-anakNya di setiap waktu.

“Karena di dalam kepedihan kita akan menemukan makna hidup maka jangan pernah menyesali apa yg pernah terjadi dalam hidupmu”

BACA:   Unceasing Cantica




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *