[Bikin e-Paspor] Ditolak Sistem! – Part 1

Akhir Desember kemaren om dan tante gue bikin e-paspor di Jakarta. Sebenernya mereka domisili Bandung. Jadi kebayang kan jem berapa dini hari mereka berangkat dari Bandung ke Jakarta. Udah mana, pas kedatangan yang pertama mereka berangkatnya kesiangan. Alhasil besoknya balik lagi ke Jakarta biar kebagian formulir e-paspor.

Sebagai informasi pembuatan e-paspor hanya bisa dilakukan dengan datang langsung ke kantor imigrasi, pendaftaran via online sudah ditutup. Dan di kantor imigrasi mana saja kita bisa membuat e-paspor? Sejauh ini pembuatan e-paspor hanya bisa dilakukan di DKI Jakarta, Batam dan Surabaya.


Karena domisili mereka di Bandung, males banget kan ya buat ngambil paspor kudu ke Jakarta lagi. Jadi gue dikasih surat kuasa buat ambilin paspor mereka. Pengambilan paspor bisa dilakukan mulai jem 1 siang. Dan gue baru tiba disana 1 kurang 3.

 

Lobby Kantor Imigrasi

G: “Pak, pengambilan paspor dimana ya?”

Petugas: “Di lantai 2, Mbak”

 

Di Lantai 2 (kondisi antrian panjang hampir ke deket tangga)

G: “Mbak, ini antri untuk pengambilan paspor?”

Mbak: “Iya, ini antri untuk pengambilan antrian nomer paspor”

 

Begitu sampe giliran gue, si om dapet nomer antrian pengambilan paspor, tapi tante gue engga. Tulisannya “Ditolak Sistem“.

Petugas: “Yang 1 ditolak sistem Mbak, jadi Mbak ke bagian informasi ya”

G: “Di sebelah mana?”

Petugas: “Sebelah sana Mbak (sambil nunjuk ke arah kirinya)”

G: *melongo* (gils, ini yang berdiri-diri antrian ke bagian informasi semua apa?!)

 

(Pindah antrian ke arah bagian informasi)

G: “Bu, ini antrian buat ke informasi?”

Ibu: “Iya Mbak, panjang ya hahaha”

 

(Sepanjang ngantri)

“Mbak tulisannya apa?”

“Oh saya tulisannya Cetak Paspor

“Kalau saya Alokasi Paspor

“Kalau saya Ditolak Sistem

“Ibu bayarnya manual atau online?”

(Sembari ngantri gue juga sambil googling penyebab Ditolak Sistem, dan gue nemu ini. Gue kira ini salah 1 penyebab Ditolak Sistem, ternyata emang cuma 1 ini penyebabnya)

 

BACA:   Mengurus Visa Korea Selatan

(50 menit kemudian)

G: “Pak, kalau Ditolak Sistem kenapa ya?”

Petugas: “Udah pernah punya paspor ya sebelumnya?”

G: “Kurang tau Pak, ini punya tante saya”

Petugas: “Seharusnya pas kemaren bikin paspor, paspor lama dilampirkan. Jadi nanti proses lagi dari awal, bawa paspor lamanya”

G: “Kalau misal paspor lamanya hilang?”

Petugas: “Bawa surat keterangan hilang dari kepolisian”

G: “Hilang atau (paspor lama) ada, 2-2 nya proses dari awal Pak?”

Petugas: “Iya, proses dari awal, bayar lagi 655rb”

 

(Liat ke papan antrian untuk pengambilan paspor masih 5060-an, jadi gue cari tempat duduk. Sambil WA-an, ternyata tante gue udah pernah punya paspor dan gak ilang. Tapi karena gak diminta, jadi gak dikasih ke petugas. Untuk memastikan semua berjalan lancar pas bikin ulang, gue balik ke bagian informasi untuk konfirmasi. Tapi kali ini ga lewat antrian lagi, langsung cus ke paling depan)

G: “Pak, ternyata tante saya udah pernah buat paspor dan paspornya gak ilang”

Petugas: “Berarti nanti proses lagi dari awal, bawa paspor lamanya. Tapi proses pembatalan dulu”

G: “Pembatalan?”

Petugas: “Iya, ini kan udah lagi proses tapi ditolak, jadi harus dibatalkan dulu”

(Dalem hati ogut, kenape ga ngemeng daritadi, untung gue nanya lagi)

G: “Urus pembatalannya dimana ya Pak?”

Petugas: “Tapi Pak Rizkinya lagi gak ada”

(Trus dia ngomong-ngomong sama temennya, kalo si Pak A bisa gak, gak bisa, harus Pak Rizki, bla-bla-bla)

Petugas: “Besok Mbak kesini lagi aja”

 

 

(Balik lagi ke kursi antrian pengambilan paspor, udah nomer 5080-an soalnya)

5086!

G: “Ini, Bu”

Petugas: “Oh bukan punya Mbaknya ya?”

G: “Bukan Bu, itu ada surat kuasanya”

Petugas: “Minta copy KTPnya, fotokopi ada di sebelah sana”

(Padahal di berkasnya udah terlampir copy KTP gue, ntahlah)

 

BACA:   Bali & Jawa Trip: DOCUMENTARY VIDEO

(Selesai fotokopi, balik lagi langsung ke loket antrian)

G: “Ini, Bu”

Petugas: “Ini ya (sambil ngasih)”

 

(Oke, 1 PR lagi. Gimana cara ngurus pembatalan paspor. Gue balik lagi ke bagian informasi untuk memastikan dimana urus proses pembatalannya. Tapi bukan nanya ke petugas yang sama)

 

G: “Pak, urus pembatalan paspor dimana ya?”

Petugas: “Di loket 1”

 

Di Loket 1

G: “Mbak, saya mau urus pembatalan paspor”

Petugas: “Tapi Pak Rizkinya gak ada”

G: “Bisa gak urus pembatalannya di hari yang sama saat saya mau buat paspornya lagi?”

Petugas: “Takutnya nanti gagal saat proses pembuatannya Mbak, karena proses pembatalannya belum status selesai. Coba liat dokumennya”

(diliat)

Petugas: “Ini saya copy aja, nanti Pak Rizki proses”

G: “Trus taunya udah selesai diproses pembatalan gimana? Boleh minta nomernya gak Mbak? Biar saya bisa kontak”

Petugas: (muka gamau kasih nomer) “Atau tunggu Pak Rizkinya aja deh, bentar lagi dateng ko”

(Dalem hati gue, cuma pergi bentaran toh Pak Rizkinya, petugas yang di bagian informasi bilang Pak Rizki lagi gak ada seolah hari ini gak balik kantor lagi)

 

(Gue duduk-duduk persis di depan loket 1, trus lewat ada seorang bapak ke arah petugas tadi. Gue langsung ngibrit masuk lagi ke loket 1)

G: “Mbak, itu Pak Rizki?”

Petugas: “Iya”

PR: “Ke sebelah sini Mbak”

 

Meja Pak Rizki

(Begitu gue duduk, beliau juga baru duduk sambil liat hape. Trus gak lama kemudian terima telpon – sekitaran 5 menit. Selesai terima telepon beliau liat dokumen gue, trus ke rak filingnya sambil keluarin berkas tante gue)

Pak Rizki: “Nanti kesini lagi 3 hari dari sekarang ya. Hari Jumat”

G: “Sebelum Jumatan?”

Pak Rizki: “Sesudah Jumatan, jem 2 (udah sambil berdiri mulai meninggalkan meja)”

BACA:   (4/8) Hari Cerah di Arashiyama Bamboo, Yes

G: (say-say thanks)

DONE. Balik ke kantor.

Sembari gue ngetik ini, gue sambil baca ulang link yang gue taro di atas tadi. Gue jadi mikir, sebenernya apa yang Pak Rizki maksud hari Jumat itu untuk proses BAP? Apa bisa gue wakilin dengan surat kuasa yang sama? Apa harus tante gue dateng langsung?

Dan jawabannya? Gue gatau jawabannya apa *lesu*

Pelajarannya adalah, kalau mau perpanjang paspor walau gak diminta paspor lama, harus tetep dikasih. Karena,

  1. Jadi lama prosesnya, kudu batalin dulu baru bisa bikin ulang. Segitunya untung tante gue belum ada rencana keberangkatan dalam waktu dekat. Kalau ada? Bisa angus deh karena prosesnya panjang 😀
  2. Bangun dini hari lagi cuy ahahaha
  3. 655rb lagi 😀

Kebetulan banget bulan depan juga gue mau perpanjang paspor. Lumayanlah jadi dapet info-info. Buat kalian atau saudaranya atau temennya yang mau perpanjang, wajib banget kasih paspor lamanya ke petugas ya! 😀

Oya sekedar info buat yang pengen tau persyaratan permohonan paspor, berikut nih.

Dewasa

  1. KTP
  2. KK
  3. Akte kelahiran / ijazah / surat nikah
  4. Paspor lama bagi yang memiliki

Anak

  1. KTP kedua orang tua (difotokopi dalam 1 halaman kertas)
  2. KK
  3. Akte kelahiran
  4. Surat nikah orang tua
  5. Paspor lama bagi yang memiliki
  6. Surat persetujuan orang tua

Catatan

  1. Seluruh lampiran difotokopi dalam kertas ukuran A4 dan tidak dipotong
  2. Seluruh data dukung harus sinkron (nama, tempat, tanggal lahir, dan alamat)
  3. Bagi yang memiliki paspor lama tapi hilang, laporkan terlebih dahulu ke kantor kepolisian terdekat

Kelanjutan ceritanya klik disini ya 😀




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *