[Bikin e-Paspor] Ditolak Sistem! – Part 2

Potongan dari postingan gue sebelumnya, “Sembari gue ngetik ini, gue sambil baca ulang link yang gue taro di atas tadi. Gue jadi mikir, sebenernya apa yang Pak Rizki maksud hari Jumat itu untuk proses BAP? Apa bisa gue wakilin dengan surat kuasa yang sama? Apa harus tante gue dateng langsung?




Ini kebingungan gue beberapa hari ini, apa BAP bisa gue yang urus atau harus yang namanya tertera di paspor. Soalnya pas hari Selasa kemaren, gue ga yakin apa si Pak Rizki ngeh kalau yang mau gue ajukan pembatalan itu bukan punya gue.



Seperti yang beliau bilang, gue disuru dateng lagi kesana jam 2 siang. Gue tiba disana jam 2 lewat 9, dan langsung melaju ke ruangan Pak Rizki. Tapi gue liat mejanya kosong, apa belum balik lunch kali ya. Gue langsung coba masuk ke Mbak yang ada di Counter 3, “Mbak, Pak Rizkinya ada?” Trus Mbaknya nunjuk ke meja Counter 2, ternyata doi duduknya disitu.

Gak ngerti juga nih sebenernya pake antrian atau ga, tapi coba terobos saja dan langsung mengeluarkan kalimat,

G: “Pak, saya yang kemarin ini Bapak minta datang hari Jumat jam 2

PR: (muka bingung)

G: “Yang proses pembatalan Pak”

PR: “Oh yang pembatalan ya” (sambil berjalan menuju ke meja lain, buka rak filing trus cari nama yang gue maksud)

PR: “Nurmala ya?”

G: “Nurmita, Pak”

PR: “Eh saya salah tulis, bentar” (menuju komputer, ngedit, print ulang, trus kasih ke gue)

G: “Trus ini lanjut kemana Pak?”

PR: “Gak kemana-mana”

G: “Oh, ini proses pembatalannya udah selesai Pak?”

BACA:   (5/8) Penasaran Dengan World Heritage Shirakawa-go?

PR: “Udah, bentar saya kasih amplopnya” (trus diamplopin)

G: “Berarti udah bisa proses penggantian paspor lagi ya Pak? Ini suratnya perlu dibawa pas nanti penggantian?”

PR: “Iya udah bisa Mbak. Iya surat pembatalan ini harus dibawa, sama paspor lamanya juga

Dan selesaaaaiii. Gak nyangka cepet banget, cuma 10 menitan. Gue kira bakal kayak hari Selasa, dengan antrian 1 jam lebih dan muter kesana kemari.

Luckily, gue urus BAP tanpa petugasnya melihat apa gue punya surat kuasa untuk pengurusan BAP atau gak. Bahkan gue ga bawa identitas nama yang tertera di paspor. Soalnya kalau mau dibuat perbandingan sama blog yang gue ketemuin hari Selasa pas tau paspor yang mau gue ambil hasilnya Ditolak Sistem, alias klik disini, nih gue kasih potongan-potongannya,

“Kemudian setelah Mba Rina tau permasalahannya, gue langsung disuruh minta map baru di ruang costumer service buat BAP terus dijadwalkan BAP 3 hari setelah pengambilan map baru. Gue dapet jadwal hari Senin.” => Gue gak disuru minta map baru, cuma sekedar dijadwalkan BAP yaitu hari Jumat ini.

“Gue dateng langsung naik kelantai 2 ke ruang Wasdakim. Disuruh nunggu sama Mba Rina sampe dipanggil. Nunggu sekitar 1,5 jam an lah.” => Gue gak nunggu 1.5 jam, gak nunggu dipanggil.

“Kita ditanya-tanya mengenai apa yang terjadi. Kuncinya satu yaitu jujur!” => Gue gak ditanya-tanya yang sulit buat dijawab, bahkan dia cuma langsung kasih aja, itu pun sempet agak lama karena dia salah nulis nama jadi perlu re-print.

“Selesai di BAP gue disuruh dateng lagi 3 hari setelah BAP buat ngambil surat keputusan dibolehkan buat paspor lagi atau nggak boleh. Akhirnya dateng hari Jumat buat ngambil surat dan hasilnya diperbolehkan untuk buat paspor lagi.” => Kalau dari blog ini, dia ke Imigrasi sampe 3x. Pertama pas tau hasilnya ditolak. Kedua proses BAP. Ketiga tunggu hasil BAP. Sedangkan gue tadi langsung ambil, langsung jadi.

BACA:   Pengalaman Liburan di Nusa Lembongan, Ceningan dan Penida (3D/2N)

Luckily 😀




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *