Mengurus Perpanjangan e-Paspor Karena Habis Masa Berlaku

Ternyata paspor gue udah mau habis masa berlakunya. Tapi masa perpanjangannya paspor biasa lagi? Kali ini gue bakal perpanjang ke e-Paspor 😀 Berikut cerita mengurus perpanjangan e-Paspor karena habis masa berlaku.

BACA: Mudahnya Mengurus Visa Waiver Jepang, 1 Hari Kelar!


Selasa 24 Januari 2017 jam 23:55, tidur, engga, tidur, engga, tapi ngantuk, tapi takut ga kebangun. Dan akhirnya gue tidur. Sengaja lampu gue nyalain supaya tidurnya ga pules banget hahaha 😀 Jam 3:10 gue mandi, bersiap. Jam 3:45 udah masuk ke dalam GrabCar, dan tibalah di Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Selatan jam 4:02. Anyway terima kasih kepada GrabCar yang ada promo di tengah malam 😀

Berikut akses menuju Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Selatan.

  • Naik TJ turun di Halte Imigrasi
  • Naik kereta turun di Cawang, lalu naik ojek biar cepet

Gue tiba jam 4:03 dan udah antrian ke 20, asyem. Jadi ternyata, sistemnya disini kita tulis nama gitu di kertas. Jadi sekedar penanda aja siapa yang udah duluan dateng. Eh, biar tau aja nih, jam 4 itu posisinya kita masih di depan gerbang loh, haha ngegembel. Jam 5 baru gerbangnya terbuka.

Kondisi jem 4 pagi, dalam waktu sebentar depan gerbang udah penuh parkiran motor
Begitu sampe, langsung nulis nama di kertas

Kertas yang tadi kita tulis-tulis nama itu dikasihin ke petugas dan dia bacain dari nomer urut 1 s/d 30. Bersyukur (banget) gue masih di 30 nama pertama. Ga sia-sia ko dateng cepet 😀 Jadi dari jam 5 sampai jam 7:15 gue bisa duduk manis di kursi. Untung juga beberapa hari lalu gue tanpa sengaja nemu vlogger baru, lumayan mengisi di waktu kosong. Ada yang ngobrol ga udah-udah dari jem 4 sampe 7, ada yang ngobrol sesekali. Gue sih ngobrol sesekali aja. Lebih banyak ga mood buat ngobrolnya. Kenapa? Ngantuk banget! Ga ketolongan ngantuknya, dan laper sangat. Mana ibu samping gue jem 6an asik sarapan bubur (dibeliin anaknya). Yak, curhat sodarah! Gue mau cabut tapi bingung takut nanti dipanggil. Tapi tiba-tiba ada bapak yang ngomong, jam 7:15 kita baru masuk. Yowes, gue langsung cus keluar cari makanan. Indomaret deket situ gak 24 jam. Dan gue beli bubur ayam (juga). Balik ke kursi tunggu, sarapan, trus ga kuat lagi dan gue merem-merem dari jam 6:30 sampe 7:15.

 

Tips kalau mau bikin paspor walk-in (datang langsung),

  • Batre HP full, punya kuota, bawa headset
  • Bawa buku (kalo demen baca)
  • Bawa makanan dan minuman => dipastikan lapar
  • Bawa sesuatu yang pokonya bisa mengisi kegiatan dari jam lu dateng (misal gue jem 4) sampe jem 7an. Eh ga cuma sampe jem 7, sampe jem 10 gue rasa (baca terus postingan ini)

Bener, pas 7:15 petugas tadi suruh kita berdiri antri ke pintu depan gedung (tadi kursi tunggunya di pintu samping gedung). Gue kira langsung masuk, tapi engga juga. Ada sekitar 30 menit berdiri lagi di depan pintu depan itu. Karena ada antrian prioritas (yang didahulukan) untuk balita, lansia dan penyandang cacat. Anyway disini posisi kita masih 1 line.

BACA:   Sumatra (2010)

Jam 7:45 kita udah bisa masuk ke dalam / ke lantai 2, tapi antrian sedikit berubah jadi 2 line. Semacam ada salip-menyalip secara ‘tertib’. Alhasil gue dapet nomer 42. Ada 3 jenis antrian, 1 untuk prioritas, 2 untuk walk-in (baik paspor biasa atau e-paspor) dan 3 untuk online. Di antrian ini dokumen asli kita di cek dan juga ngambil map formulir (cuma-cuma).

Yang perlu dibawa kalau mau penggantian paspor nih,

  • KTP
  • Akte kelahiran / ijazah
  • KK
  • Paspor lama

Semua dibawa copy dan aslinya yaaaa. Dan juga pulpen bertinta hitam. Lengkapnya klik disini (cukup lihat poin 1a, 1b, 1c, 1f).

  

Sembari antri di lantai 2 (yang tadi gue bilang 2 line itu), ada petugas yang ngemeng-ngemeng pake pengeras suara. Beberapa hal yang doi ucapin, yang menarik perhatian gue. 

  • Formulir wajib diisi pake tinta hitam. Kalau sudah terlanjur isi tidak pakai tinta hitam, mohon maaf harap ulangi isi formulir kembali.
  • Semua dokumen wajib difotokopi di kertas A4. Jika sudah sempat fotokopi tapi tidak di kertas A4, mohon untuk fotokopi kembali di Koperasi. Harganya 500 per lembar. Jangan komentar ya. Kalau mau murah, fotokopi lagi aja di dekat rumah Bapak / Ibu.
  • Kalau paspor biasa, 7 hari jadi setelah pembayaran. Sekarang hari Rabu, Rabu depan sudah bisa diambil. Kalau e-paspor, 14 hari baru jadi. Pengambilan paspor dilakukan dari jem 1 sampai 4. Tidak akan dilayani sebelum jem 1.
  • Pengambilan paspor bisa dilakukan oleh siapa saja. Kalau 1 KK, bisa tanpa surat kuasa. Kalau tidak 1 KK, harus dengan surat kuasa. Sering tuh ada yang dateng, “Saya menantunya”, “Saya pacarnya”. Mohon maaf, saudara dipastikan pulang dengan tangan kosong kalau tidak membawa surat kuasa.
  • Kalau dapet nomer antriannya gede, bisa ditinggal dulu. Dan bisa memantau sekarang udah nomer berapa lewat situs http://infoantrianpaspor.imigrasi.go.id/. Ada estimasi waktunya juga. (Canggih uga :D)
  • Bapak / Ibu bisa liat di situs kalau Kantor Imigrasi Jaksel peminatnya paling banyak. Oleh karena itu, dimohon untuk sabaaaarrr.

Informatif dan lucu sih bapaknya 😀

Selesai dia ngemeng-ngemeng, dia ngider-ngider di area kursi tunggu. Kalau misal ada hal yang masih kurang jelas terkait pengisian formulir. Tepat jam 08:15, antrian nomor 1-001 dipanggil. Oh ya, disini ada 10 loket ya. Jadi ga terlalu lama-lama banget deh. Ya walau lama juga sih gue dapet nomer 42. Jadi dari jem 8 itu gue masih bengong-bengong lagi sampe sekitar jam 10an (menurut si situs estimasi itu). Langsung deh gue nyalain laptop. That’s why tadi gue bilang, bawa sesuatu yang bisa mengisi kekosongan. Kekosongan waktu ya bukan kekosongan …..

BACA:   How to Spend 2 Days in Bangkok

Sedikit informasi juga nih, tentang http://infoantrianpaspor.imigrasi.go.id/, jadi semalem itu gue liat situs ini cuma ga terlalu mudeng dan ga terlalu gue perhatikan. Gue baru ngeh pas petugasnya tadi bilang yang tentang situs Info Antrian Paspor itu. Kemaren gue sempet mikir, apa ke Jaksel atau ke Jakpus. Tapi berhubung udah pernah 2x ke yang Jaksel (ngurus yang lain), beda jaraknya juga ga jauh-jauh banget, jadi gue mikir ke Jaksel aja deh.

Per gue nulis ini postingan, alias jem 09:43, Jaksel dan Jakbar yang paling banyak peminatnya udah sampe 200an lebih.

Liat Jaksel & Jakbar ckck

Tau gitu gue penggantian paspornya ke Jakpus, lebih sepi 😀

Berikut biaya pembuatan paspor (klik disini),

  • Paspor biasa 355rb
  • e-Paspor 655rb

Untuk lokasi pembuatan paspor area Jakarta, klik disini.

“Setelah gue googling kesana kemari, jadi ternyata di Jaksel itu ada 3 tempat pembuatan paspor. Pertama yang di Mampang ini (kelas I), dan juga ada 2 Unit Layanan Paspor (ULP). Lebih lengkap tentang ULP, klik disini (kalau di situs Info Antrian, bisa liat yang di bagian ULP-ULP). TAPI. Ada tapinya nih, pembuatan e-paspor hanya bisa dilakukan di Kantor Imigrasi Kelas I. Tidak di semua kantor imigrasi di Jakarta.”

Berikut sumbernya,

Well, sekarang udah jam 10:30 dan udah sampe di antrian 2-037 (5 antrian lagi). Gue publish dulu, and will update this post by EOD yaaa 😀

(Lanjutan)

2-042!

Jem 11:45 akirnya nomer gue terpanggil juga, ke Counter 10.

Petugas: “Bentar ya Mbak, servernya ngehang”

G: “Iya Mbak, gapapa”

(Lamaaaaaa bet)

Petugas: “Minta dokumennya Mbak”

(Gue kasih 4 lembar fotokopian dan paspor lama trus petugasnya nyusun 4 lembar itu ke mesin scan)

Petugas: “Sabar ya Mbak”

Tadi sampe 30 menit gue di loketnya, hmm, saking lemot itu sistem. Ya ngehang lah, trus restart sistemnya, gagal saving data jadi re-take foto dan sidik jari, payah nih.

Jadi apa aja yang ditanya saat proses wawancara? 

Menurut gue sih ga ada pertanyaan yang mutlak, maksudnya apa yang ditanya ke gue belum tentu sama dengan apa yang ditanya ke kalian.

  1. Emang mau kemana Mbak bikin e-paspor? Sebenernya mau perpanjang dulu aja sih Mbak, udah mau abis masa berlakunya.
  2. Kerja dimana Mbak? Di Thamrin.
  3. Sebagai apa? IT Consultant.
  4. Dateng jem berapa Mbak? Jem 4, itu juga udah urutan ke-20.
  5. Tadi liat gak Mbak yang ada ribut-ribut? Cuma denger aja tapi ga liat, saya duduknya agak jauh.
BACA:   Weekend Getaway: Krakatau (3D/2N)

Udah. Segitu aja.

BACA JUGA: Jasa Pembuatan Itinerary | by gegemartina

Gue juga gamau kalah dong wakaka 😀 Kantor Imigrasi Kelas I ya? Di ULP ga bisa? Iya, cuma bisa di Kantor Imigrasi Kelas I, di ULP ga bisa.

  1. Kenapa e-paspor harus sistem walk-in? Takut disalahgunakan kalau dibuat online.
  2. Tiap hari ada aja yang ribut-ribut gitu ya Mbak? Iya ada aja, heran deh. Malah kemaren ada yang sampe ngevideoin saya, karena counter saya belum melayani pelanggan, padahal saya ada kerjain rev (gatau rev apaan yang dimaksud) dari atasan saya.
  3. Padahal menurut saya disini lumayan tertib loh Mbak, trus jelas juga prosesnya. Selama ikutin prosedur, mestinya mulus-mulus aja. Ya kan? Iya Mbak, mestinya sih gitu. Kadang mereka juga yang bikin ribet / lama. Misal fotokopiannya ga dalam ukuran A4, padahal kan udah dibilang lembar fotokopinya dalam ukuran A4.

Saking ngehangnya, bukti untuk pengambilan paspor ga bisa diprint. Dan juga gue belum bisa transfer biaya pembuatan paspor. Nanti petugasnya kirim WA untuk kasih info udah bisa melakukan pembayaran. e-Paspornya bakal jadi paling lambat 3 minggu dari tanggal pembayaran.

Sekiaaaan, jem 11:45 selesai semua 😀

Kesan gue tentang Kantor Imigrasi Kelas I Jaksel,

  • Petugasnya ramah
  • Proses antriannya tertib
  • Aplikasinya lelet lemot

Beberapa hal yang pada umumnya suka dikhawatirkan pas mau proses pembuatan paspor, tapi ternyata aman saja. Berikut 😀

  1. Surat rekomendasi. Apa perlu, apa engga. Dan pada akhirnya, gue ga bawa. Ga diminta juga. Selain itu, di situs imigrasi, ataupun di papan informasi di kantor imigrasi, ga ada 1 pun yang nge-state diperlukan kelengkapan dokumen surat rekomendasi.
  2. Bukan KTP Jakarta? Aman. Perlu surat keterangan tambahan? Nope.
  3. Fotokopi KTP depan belakang? Nope. Gue cuma copy yang bagian ada keterangan identitas aja.

Lokasi Kantor Imigrasi Kelas 1 Melayani Pembuatan e-Paspor

  • Jaksel – Halte Imigrasi, Warung Buncit
  • Jakbar – Deket St Jakarta Kota / Kota Tua
  • Soetta
  • Jaktim – Cipinang
  • Jakpus – Deket St Kemayoran / Gn Sahari
  • Jakarta Utara – Boulevard Artha Gading
  • Tj Priok – St Tanjung Priok
  • Batam
  • Surabaya

Percayalah, ini semua mudah ko. Ga ribet. Semoga bermanfaat!

Cerita lainnya terkait e-Paspor, klik disini dan disana 😀

BACA JUGA: [BARU] Antre Pembuatan Paspor Via Whatsapp




15 thoughts on “Mengurus Perpanjangan e-Paspor Karena Habis Masa Berlaku”

    • hahaha ditahan dulu ka, selama proses pembaharuan.. tapi pas paspor barunya jadi, yang lama dibalikin juga (dengan kondisi udah digunting tapi)

    • hai ferdi.. ga bisa sehari.. bahkan e paspor lebih lama dari paspor biasa..

      “Kalau paspor biasa, 7 hari jadi setelah pembayaran. Sekarang hari Rabu, Rabu depan sudah bisa diambil. Kalau e-paspor, 14 hari baru jadi. Pengambilan paspor dilakukan dari jem 1 sampai 4. Tidak akan dilayani sebelum jem 1.”

  • Halo mbak, apakah e-passpor benar-benar baru jadi 14 hari kerja atau bisa lebih cepat? Soalnya saya uda beli tiket pesawat tgl 28 April, sedangkan bayar di tellernya tgl 6 April. Apa masih terkejar ya jadinya? Mau tanya juga soal pengambilan paspor yang baru dibuka jam 13.00, sebaiknya kita perlu antre lebih awal lagi atau bagaimana ya? Trims infonya 🙂

    • Hai Lala.. petugasnya gak ada yang bilang bisa lebih cepat. Itu pun mereka bilangnya paling cepat 14 hari kerja.
      Itu 6 April maksudnya proses bayar e-paspor nya kan? Mestinya sih bisa, asal mulus (dokumen lengkap, dll).
      Untuk pengambilan paspor perlu dateng lebih awal, supaya bisa dapet nomer urut lebih cepat. Tapi Sepengambilan paspornya baru buka jam 1 teng.
      Aku ada pengalaman juga untuk pengambilan paspor, bisa liat disini http://www.gegemartina.com/bikin-e-paspor-ditolak-sistem/

      Sama-samaaa, semoga membantu ya 🙂

  • Hai mbak .mau tanya .kalau passport biasa sama e passport beda apanya ya..? Maksudnya bentuk bukunya .kalau saya punya passport biasa tapi blm habis masa belakunya.brarti blm boleh buat e passport ya.?thanks anne

  • Halo kak, Aku kan baru nikah, KTP msh aja belum bs ganti status nya krn katanya ga ada blanko nya. Rencana 2-3 bln lg mo dipake e-pass nya. Kira2 bs apply ga yah dgn KTP yg ada? Soalnya tkt mubazir jauh2 ke jkt tp ga bs apply. Kali aja kk tau.. makasiiih 😄

  • Halo, mau tanya, apakah untuk perpanjang epasspor itu harus menunggu H-6 bulan sebelumnya? Karena epasspor saya kan expired Januari 2019. Kalau saya perpanjang di bulan Maret/April ini apakah bisa? Lalu kalau saya perpanjang di kantor imigrasi yang berbeda dengan epasspor sebelumnya bisa ga ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *