Count Your Blessings, Dude!

Yeay finally i got my ticket to KL for 3D/2N. IDR 435k pulang pergi. Yuhuu! Seperti biasa, gue hobi googling tiket murah *itung-itung mencoba keberuntungan* kalau dapet ya jodoh kalau ga dapet ya udah deh.




Hari ini gue mau sedikit berbagi tentang pekerjaan tanganNya yang terjadi dalam hidup gue (berkaitan dengan travelling juga tentunya, kalo engga ngapain cerita tentang tiket KL barusan hahaha).



Mungkin ada anak-anak beruntung yang bisa dengan gampangnya setiap tahun liburan keluar negeri tanpa harus cari-cari tiket promo, tidur dengan nyaman di hotel berbintang, fasilitas oke!
Mungkin ada juga anak-anak yang punya orang tua komplit, punya mobil pribadi dan bisa keluar kota kapan aja.

Ya, gue bukan anak yang terlahir dengan keadaan seberuntung itu. Gue cuma hidup sama nyokap – a super single fighter mom dan ade gue. Dari kecil kami bener-bener hidup dari bulan ke bulan (puji Tuhan keadaannya ga sampe yang hidupnya dari hari ke hari). Tapi kalau dari bulan ke bulan itu bener. Jadi pendapatan nyokap bulan ini ya itu yang dipake untuk pengeluaran bulan itu. Gak ada deh yang namanya makan akhir pekan di mall atau belanja baju bulanan. Yang sangat bisa gue inget sampe sekarang, pendapatan nyokap selalu dipake untuk uang sekolah, uang les piano, belanja sayuran dan buah. Dari TK sampe kelas 3 SMA, gue ga pernah stop les piano (walau pindah-pindah tempat les) dan hampir tiada hari tanpa sayuran dan buah. Uang jajan? Boro-boro. Ga ada yang namanya uang saku bulanan dari nyokap. Tapi seperti ayat di Alkitab,

Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan, atau anak cucunya meminta-minta roti.

*It’s true, believers!*

Sejak gue kelas 1 SMP, gue diberi kesempatan untuk mendapatkan uang saku dari keringet sendiri. Darimana? Dari ngelesin piano. Mulai dari anak TK, SD, SMP, mahasiswa S2, semua gue jabanin. And it still continues until now, PRAISE THE LORD!

BACA:   Siapakah Yang Akan Mencintai Kita Selamanya?

Pernah juga gue usaha pulsa sekitar 4 tahun cukup lumayan, tapi pas gue kuliah di Bandung persaingan agak sengit dan pasar kurang oke akhirnya tutup deh hehehe. Kalo pas di kampus, gue sempet jualan flashdisk and memory card.

Kembali lagi ke travelling 😀

1. Juli 2009 – Bali
Cerita ini bermula waktu gue kelas 3 SMA. Namanya Sheila Piry. Jadi tiba-tiba di suatu malam doi sms gue ngajak backpacker ke Bali. Kebetulan sekitar bulan Juni or Juli 2009 gue ikut acara Kampore Pathfinder di Malang. Jadi abis darisana kami lanjut ke Surabaya trus naik bus ke Bali. We spent our time at Bali for 10 days. Disana juga pertama kali nya gue nyetir motor gigi dan langsung di tengah jalan dalam perjalanan ke Tanah Lot. GILAAAK. Disini juga pertama kalinya dimulai tidur di bandara 🙂

2. Desember 2009 – Surabaya & Bali
Kali ini sih perginya sama Unceasing Cantica dalam rangka pelayanan akhir tahun. Gak terlalu ada jalan-jalan karena judulnya kegiatan pelayanan.

3. Juni 2010 – Surabaya, Kediri, Blitar, Malang
I went back to Surabaya. I think it was a good city to live. Gue ke Surabaya dalam rangka jual buku bersama team SALE. Disini ada banyak pengalaman ajaib. Detail menyusul ya hahahaha 😀

4. Juli 2010 – Sukabumi
Tujuannya sih ngehadirin pernikahan alumni UC bersama UCJ. And after that we went to Arung Jeram Citarik. Detail? Menyusul juga.

5. Desember 2010 – Duri & Sumatera Utara
Kembali pelayanan bareng Unceasing Cantica tapi abis itu gue lanjut bersama supir ALS yang super kebut ke Siantar. Rasanya gue mau terbang dalam bus ini hahahaha. Ini perjalanan yang sangat mendadak. But it was an amazing trip! Sebenernya sih ini mirip solo travelling tapi ada orang-orang pendukung dalam liburan kali ini yaitu keluarganya Ka Phani dan juga Lily.

BACA:   Berserah Kepada Tuhan

6. Desember 2011 – Solo & Yogyakarta
Yup, pelayanan bareng Unceasing Cantica lagi dan lanjut short trip with mom and sissy to Yogyakarta. Pas di kereta balik ke Bandung, gue turun di Yogyakarta. Trus gue nunggu mereka 1 malem sambil bobo di McD Malioboro hahaha.

7. Desember 2012 – Balikpapan
Gue kira Surabaya itu kota yang udah asik banget. But big no! Balikpapan sangat jauh lebih oke. Gue nyesel ga lanjut short trip disana 🙁

8. Desember 2012 – Cirebon
Trip ini sama nyokap, sissy and Om Is. Detail udah ada disini.

9. Maret 2013 – Bali
Aku datang kembali!! Mestinya sih gue sama Gebat tapi waktu itu dia udah kerja dan ga bisa ambil cuti jadi deh gue pergi sama Nata. Disini gue tidur di bandara lagi. Secara tempat sih lebih miris lokasi bobonya dibanding yang dulu. Tapi tetep, we did a lot fun there.

10. Februari 2014 – Singapore
FINALLY I WENT ABROAD. Seneng? Seneng banget pastinya. Segala sesuatu yang pertama kali kan selalu menyenangkan. Kali ini gue pergi sama emak. Abis pas beli tiket pada gak ada yang ready. Karena baru-baru kerja kali ya. Tapi gue sih nekat aja. So, cus deh ke Singapore! 🙂

11. Agustus 2014 – Yogyakarta
Ini sama UCJ lagi dan bener-bener short trip.

12. April 2015 – KL
Yay! It will be my second chance to go abroad. I always thank God for every awesome opportunities.

Mungkin kalian yang baca mikir ngapain sih si Gege cerita tentang beginian?! Pamer atau apa? Tentu tidak! Pagi ini gue tersentak baca tulisan salah 1 blogger favorit gue. Ini kutipannya,

“Some of them were very privileged that they can travel with their family, some joined an exchange student program, some bule friends of mine even had a gap year to travel before they started working. Me? I was lucky enough if I can afford my own lunch and transport every day.”

“So thank you, Air Asia. You really make everyone can fly.”

Kalo dipikir-pikir flashback nih, gue ga akan mungkin bisa melakukan banyak trip kalo dulu nyokap gue gak nyuruh (kadang memaksa) gue les piano. Gak akan! Gak akan. Duit darimana coba. Beda kalo yang trip pelayanan ya, maksud gue untuk point 1, 5, 6, 8, 9, 11.

BACA:   New Address, New Look

Gue bukan terlahir kaya. Tiket PP yang gue beli pasti kurang dari 500ribu. *iklan lagi – thank you Airasia!*

Hanya saja Tuhan selalu kasih kesempatan indah buat gue jalanin. Kalian juga bisa ko buat travelling kemana-mana. Ga harus travelling, i mean you can do things you love. Selalu lihat kesempatan dalam kesempitan! *TAKE NOTE*

Gue akan terus travelling selagi ada kesempatan, pastinya sih sampe sebelum married. Pengennya kalo udah married juga, pasangan gue mau diajak beginian *ting ting*

Besok-besok gue bikin deh detail tripnya plus pap *ask.fm banget deh* Karena ternyata udah banyak juga tempat-tempat yang gue jalanin. Sayang kalo ga didokumentasiin entar lupa 🙂

Baiklah, salam penutup dulu!

 




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *