Pengalaman Liburan di Batu dan Malang (3D/2N)

Lanjutan cerita Bali & Jawa Trip. Sekarang gue cerita tentang Pengalaman Liburan di Batu dan Malang (3D/2N).


BACA JUGA:



Rabu, 6 Juli 2016

Seperti di postingan sebelumnya Pengalaman Liburan di Bali: Nusa Lembongan, Ceningan dan Penida, kami sampe di Terminal Arjosari jam 02:30, diluar ekspektasi. Alhasil kami goler-goler dulu di terminal, karena motor baru ready jam 5an. Kami sewa motor di Parapapa Rental.

Gue dapet kontaknya dari ade gue yang beberapa waktu lalu main ke Batu. Mayan deh kan dapet info dari anak kuliahan, bisa dapet harga bagus. Waktu ade gue kesana, dia dapet harga 40rb per motor. Mungkin karena udah setaun kemudian dan juga harga Lebaran, gue dapet harga 60rb per motor. Kami sewa 3 motor matic injection untuk 3 hari, dengan harga 540rb. Sistemnya pengambilannya, gue minta motor dianterin ke Terminal Arjosari tanggal 6 Juli pagi, dan motor diambil kembali tanggal 8 Juli sore di Stasiun Malang. Ga pake biaya tambahan lagi.

Begitu dapet motor, kami langsung cari tempat untuk isi bensin. Sebenernya di samping terminal itu ada tempat isi bensin, tetapi tetapi, hari itu bertepatan dengan hari pertama Lebaran. Yang dimana orang-orang pada umumnya lagi sholat. Alhasil pom bensin tutup. Kami coba jalan dan berenti di pom bensin selanjutnya. Nunggu boleh nunggu, tapi ga buka-buka juga. Kata petugasnya, pom bensin baru buka jem 8. Mau cari sarapan, semua tutup. Tapi sekitar jem 7an, kami nemu warteg yang buka. Sarapan dulu dehhh. Selesai sarapan kami balik lagi ke pom bensin, dan isi full tank untuk 3 motor itu, 45rb saja.

Kami langsung meluncur ke Batu, tepatnya ke Ling Homestay. Homestay ini gue dapetin dari OLX hahaha 😀 “Anak OLX banget bu?” Gue bahkan ga pernah beli barang dari OLX, tapi ade gue bilang kalo mau cari yang murah coba aja di OLX.

“Dan setelah diteliti-teliti berdasarkan harga, interior, lokasi, gue memilih Ling Homestay.”

Ling Homestay deket banget sama BNS, bersih, bangunan baru, AC, TV, ada tempat jemuran juga, air panas, ventilasi bagus, 200rb saja semalem. Pas gue booked (masih dari Jakarta) mereka jg bilang 1 kamar bisa buat 6 orang. Oke banget ga siihh. Tapi, karena lagi Lebaran harganya jadi 250rb per malem. Kami nambah 2 extra bed @ 50rb. Jadi cowo-cowo tidur di atas (ukuran kasurnya lebih besar) dan cewe-cewe tidur di 2 extra bed itu. Jadi total 350rb. Kalau kalian cuma 4 orang, cukup ko dengan kasur bawaan kamarnya aja tanpa extra bed. Oya, ini juga kami check-in nya pagi loh, jem 9an hahaha 😀

Selesai mandi, sekitar jem 12, kami langsung cus cari makan siang. Kami makan di Warung Sidik. Tempatnya rame banget, harga terjangkau, rasa enak.

Destinasi pertama adalah Museum Angkut.

“HTM untuk high season 100rb, itu udah all-in. Karena kami bawa GoPro, kena biaya tambahan lagi 30rb per kamera. Parkirnya juga murah banget sob, bayarnya di awal, cuma 2rb per motor ampe puas. HAHAHA :D”

Kami di Museum Angkut dari jem 13:30 sampe jem 17:30. Banyak banget tempat lucu-lucu buat fotoan, mobil-mobil unik, motor, pesawat. Kami juga ngikutin 2 pertunjukan, kalau yang 1 sih pertunjukan kecil. 1 lagi pertunjukan besar di Broadway. MC nya gokil dan heboh abis. Cocok banget sama kami yang ga bisa berhenti triak, joged, dan ketawa. Sampe kami udah mau beranjak cabut, karena udah lelah banget goyang-goyang, MC nya masih teriakin kami, “Yang dari Jakarta jangan pulang duluuu!” Jadi kami balik lagi ke tengah, dan lalala lilili. Lengkapnya, nonton aja disini.

BACA:   XL Pass, Solusi Internet Pas di Luar Negeri

Dari Museum Angkut, kami mampir ke Hypermart. Kangen mall-mallan banget neng? Hahaha. Sebenernya karena kami perlu membeli 1-2 hal di supermarket. Sekalian juga kami makan malem di foodcourtnya. Murah deh makanan dan minumannya. Disini juga sama, parkirnya bayar di awal, 2rb per motor ampe puas.

Kami balik dulu ke homestay buat naro belanjaan, dll. Dan next, kami ke Batu Night Spectaculer. BNS ini tempat apa sih? Tepatnya ini kayak dufan versi mini. Tempatnya itu kecil banget, tapi wahananya lumayan banyak. Dan dengan tempat yang ga terlalu besar, mereka bisa memaksimal area yang ada untuk dijadiin tempat-tempat wahana.

Untuk weekend, BNS buka dari jem 15-24. HTM nya ada 2 jenis, yang terusan dan engga. Kalau terusan 100rb, kita udah bisa masukin semua wahana (kecuali GoKart, bayar lagi 50rb). Cuma karena udah cape juga dan pengen liat-liat aja, kami ambil tiket biasa 40rb. Kalau ga terusan, berarti kita perlu bayar untuk main wahana-wahan yang ada disana.  Biaya per wahana sekitar 12-15rb. Jadi biaya yang gue abisin di BNS itu, 40rb + 22rb (2 wahana), + GoKarta 50rb = 112rb. Disini juga ada pertunjukan air mancur dan tarian di daerah foodcourtnya, acaranya jem 20:30. Kalau mau nonton, jangan telat.

Kamis, 7 Juli 2016

Pagi ini kami mau main paralayang, yuhuuuu. Paralayang ini 1 area yang sama dengan Omah Kayu. Rencananya, kami main paralayang dan explore Omah Kayu itu jem 9-12 lalu jem 12an cabut ke Coban Rondo. Tapi rencana berubah karena paginya itu angin kurang bagus. Jadi kami explore Omah Kayu dulu sampe jem 12, dan jem 12 baru mulai main paralayang. Kami disini sampe jem 2 siang.

Banyak biaya receh-receh yang dikeluarin disini. Gue catet pengeluarannya apa-apa aja, tapi agak 1/2 inget itu untuk apa-apa aja.

  • 6 x 5,000 = HTM Taman Wisata Gunung Banyak
  • 6 x 5,000 = HTM …. => HTM ke Wisata Paralayangnya kali ya, lupa
  • 3 x 3,000 = Motor
  • 6 x 5,000 = HTM Omah Kayu
  • 6 x 10,000 = Hammock

Total yang dikeluarin uang kas ada 159rb.

Ga cuma itu, biaya buat paralayangnya juga lumayan. 350rb rupiaaah. Gue gatau di Puncak, Bogor itu harganya berapa. Tapi ya kisaran segitu gue rasa. Memang sih mahal, tapi menurut gue seru banget naik paralayang. Recommended, gan! Ada tapinya, berat badan maksimal untuk naik ini adalah 100 kilo hahaha 😀

Jadi, selesai dipasangin peralatan, kita perlu lari sampe akhirnya kita melayang-layang terbawa angin. Ga ada serem-seremnya deh, lebih serem naik flying fox gue rasa hahaha 😀 Apalagi kan paralayang ini ada kayak semacam balon udaranya, jadi pergerakan kita di udara juga ga cepet banget. Kita cuma duduk manis, liat-liat pemandangan sambil ngikutin arah angin kemana. Inget, ini ada petugasnya ko. No need to worry :))))

BACA:   Jalan-Jalan ke Korea? Sejam Aje

Selanjutnya kami cari makan siang di perjalanan ke Coban Rondo. Ashuw nih, kami makan di tempat yang sangat engga recommended. Tempatnya itu kayak daerah jalanan ke puncak. Mahal banget dan lama lama lama banget makanannya dateng. Udah dateng pun salah-salah pula 🙁 Kami semua naik pitam hahaha. Pesan yang didapat adalah, makanlah di tempat makan yang jelas.

Coban Rondo. Ini rada jauh tempatnya dari Batu, disini kami main di Labirin. Saran gue sih, ini itinerary yang tidak perlu diikuti hahaha 😀

  • 4rb per motor = 12rb
  • 15rb per orang = 90rb
  • Biaya PMI 1rb per orang = 6rb
  • Biaya sukarela untuk penitipan helm 4rb

Total biaya bersama yang dihabiskan disini adalah 112rb.

Beres dari Coban Rondo, kami balik lagi ke Ling Homestay buat ngambil barang. Kebetulan mereka punya kamar mandi di luar kamar penginapan. Jadi kami numpang mandi lagi disana hahaha. Setelah bersih, eh ga lama ujaaan turun. Kami pun sempet stuck dulu disitu, ga bisa balik ke Malang. Setelah agak reda, kami melanjutkan perjalanan ke Malang.

Di Malang, kami kulineran dulu ke Bakso President Malang. Tempatnya ini persis di pinggir rel, jadi jangan kaget pas kalian lagi makan tiba-tiba kereta lewat hahaha 😀 Dan juga, disini antriannya super duper panjang. Ampun banget 🙁 Tapi baksonya uenaaa tenan. Harga per porsi sekitar 15-25rb. Disini, gue makan plus minum sekitar 41rb.

Jumat, 8 Juli 2016

Lalu, destinasi selanjutnya adalah ke Gunung Bromo. Kami dijemput di Terminal Malang jem 00:00. Jadi sepanjang kami di Bromo, kami nitip motor di penitipan motor sebrang terminal. Nitip semaleman cuma 2,500 per motor bayangkan! Kami juga nitip ransel-ransel kami disana. Digeletakin aja di motor. Ga kena biaya tambahan lagi juga. Oke banget kaaann Malang 😀

Kami pake jasa trip dari Mohika Adventure. Awalnya gue sempet googling-googling dan dapet harga ga terlalu bagus. Trus coba cari-cari lagi di IG dan nemuin deh account ini. Sebenernya harga awal 1.2 juta per jeep, tapi (lagi-lagi) karena high season kami jadi dapet harga 1.4 per jeep. Tapi menurut gue itu worth it banget. Perjalanan dari Malang ke Bromo (sekitar 3 jem), muter-muter disana, lalu balik lagi ke Malang, bisa dibilang total perjalanan di jeep itu 15 jam dan per orang cuma kena biaya 235rb.

“Emang sih naik motor bisa juga, tapi cape banget ya bok, angin-anginan tengah malem kesana, kaga tidur-tidur. Mending di jeep, duduk manis bisa tidur perjalanan pergi dan pulang :)))”

Di Bromo juga gue ada beberapa biaya-biaya tambahan kayak,

  • Sarung tangan 15rb = kalo punya mah, bawa aja dari rumah
  • Ojek 25rb (di penanjakan) = sebenernya ga perlu biaya ojek lagi, tapi karena rame banget jeep gue ga bisa sampe ke atas
  • Kuda 50rb (di kawah) = bisa jalan kaki sih naik turun, tapi turunnya udah mager banget jadi naik kuda deh hahaha 😀
BACA:   Kamu Termasuk Tipe Traveller Yang Mana?

Disini ada 5 spot yang kami datengin,

  1. Penanjakan
  2. Kawah Bromo
  3. Pasir Berbisik
  4. Bukit Teletubbies
Penanjakan
Tempat nomer 2 – lupa apa namanya
Kawah Bromo
Pasir Berbisik
Bukit Teletubbies

Hal-hal yang menurut gue bermanfaat dibawa kalo ke Bromo,

  • Longjohn = kalo punya, saran gue mending bawa. Anginnya nusuk bangeettt 🙁
  • Sarung tangan
  • Masker = debunya naujugileee
  • Tisu basah = lumayan buat ngelap muka yang dilapisi debu
  • Jaket = ini mah udah jelas ya gaes hahaha 😀

“Ada cerita menarik juga di Kawah Bromo. Waktu itu, gue ama Tika kebelet kencing. Dan kami ngeliat antriannya panjang banget. Tapi daripada ga bisa pipis yekan. Sambil ngantri, gue meratiin petugas yang di bagian depan nyirem-nyirem terasnya mulu, trus dikeringin pake sapu yang bahan karet itu (gatau apa namanya). Terus-terusan dibersihin. Sampe udah mendekati pintu masuk, gue peratiin orang-orang ngasih 5rb, 10rb, gede-gede banget. Ternyata setelah kita buang air, antrian selanjutnya ga dibolehin langsung masuk. Petugasnya bakal sirem klosetnya lagi dulu 2-3 kali, baru kita dikasih masuk. Otomatis gue nanya dong ke bapanya. Kenapa? Karena menurut bapanya, banyak orang kalo nyirem suka ngasal trus WC nya jadi bau. Dan dia ga suka sama yang kotor-kotor begitu. Tapi emang, WC nya bersih, wangi pulaa. Pantes aja orang pada ngasihnya banyak-banyak banget.”

More picts in Bromo :)))

Jem 3an kami udah sampe di Terminal Malang lagi. Kami cari penginapan murah, buat sekedar mandi-mandi dan tidur-tidur, sambil menunggu kereta ke Jogja jem 8 malem. Hotel Palem, dapet dengan harga 260rb. Lumayan bersih-bersih, nonton tipi, goler-goler. Selesai mandi, cowo-cowo pada cabut entah kemana (hayo kemanaaa), dan kami cewe-cewe jalan kaki mau makan ke Bakso Pak Man. Tapi, basonya udah abiiiisss. Padahal baru jem 5an loh. Akhirnya kamu jalan lagi muter-muter dan nemuin tempat makan enaaak. Kupang Kraton namanya. Makan mie baso, es dureen, maknyoooss. 25rb sajaaa hahaha 😀

Note: Lupa banget ngejepret 3 tempat di atas, maafkaan 🙁

Kelar makan, kami balik ke hotel dan bersiap jalan ke Stasiun Malang.

Good Bye Malang, Hello Jogja 😀


Sedikit catetan tentang Malang, semoga bermanfaat :)))

Kalau kalian punya waktu lebih lama lagi di Batu, ada beberapa tempat yang gue rekomendasiin buat kalian datengin.

  • Jatim Park 2 (Batu Secret Zoo & Museum Satwa) – katanya sih mending ke Jatim Park 2 daripada 1
  • Eco Green Park (klik disini untuk liat wahananya)

2 postingan lagi tentang Bali & Jawa Trip, cerita di Jogja dan biaya yang diperlukan trip kali ini. Tunggu di cerita selanjutnyaaa 😀

Vlog selama liburan bisa klik di youtube.com/TheGegeMartina 😀

 




4 thoughts on “Pengalaman Liburan di Batu dan Malang (3D/2N)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *