Hamil Anak Pertama, Trimester Pertama

Ini adalah akhir trimester pertama pada kehamilan pertama. Sebelum hamil, gue ga terlalu punya ide bagaimana kehamilan itu. Dan sejak hamil, browsingan gue hampir berubah 180 derajat HAHA. Karena aku masih newbie qaqa hihihi.

And now lemme share you a story of my pregnancy journey, hope it inspires you :kisss:kisss


PART #1

Gue tau gue hamil di usia kandungan 5 minggu (ini kejadiannya pertengahan bulan Juni). Kebetulan jadwal menstruasi gue hampir selalu lancar. Jadi begitu menstruasi telat beberapa hari, langsung kepikiran “Wah ada yang berbeda nih hihi.” Mundur sedikit ceritanya ya. Gue married di akhir bulan Desember 2017, jadi kosong sekitar 5 bulanan ya.

Dulu sebelum nikah sempet kepikiran, “Gausa buru-buru deh“, “Sedapetnya aja“, “Kalau bisa di 2019 aja lahiran, ya ga mesti di 2018 amat“, dll.

Lalu, tanggal 1 Februari gue dan suami beli tiket untuk honeymoon (?) ke Jepang pada bulan Mei akhir. Sebenernya disitu agak deg-degan, apakah gue akan hamil sebelum Mei atau gimana.

Dua Fakta

#1 Dari bulan Januari s/d April, kita belum minta dalam doa untuk kehadiran seorang anak. Waktu bulan Januari sih ya karena belum kepikiran aja untuk seburu-buru itu. Tapi pas bulan Februari ke April, ya was-was juga kalau pas di Jepang lagi hamil muda. Antara ga bisa terbang dan takut malah kecapean pas di Jepang. Jadi kita emang belum doain khusus aja.

#2 Sepanjang penundaan, kita cuma sejauh ga minta melalui doa. Kita ga yang tunda dengan alat pengaman / menghindari hubungan seksual di masa subur. Kenapa gue tulis ini dengan clear, gue mau menekankan bahwa ‘Betapa besar dan ajaib kuasa Tuhan dalam menganugerahkan seorang anak’. Lanjutannya masih ada di bagian bawah ya.

Ketika awal bulan Mei, gue ngerasa masuk ke titik terberat tergalau tercengeng dalam hidup. Gue cerita ke suami kalo gue pengen bangeeeeeeet bangeeett banget punya anak.

I can’t describe it well here, but it really hurts. Every night we asked (prayed) for a baby, every night I cried. EVERY NIGHT FOR A MONTH 🙁

Tanpa di sengaja saat beli tiket, ternyata selama di Jepang adalah masa subur. Tapi gue sempet hopeless juga karena aktivitas di Jepang super duper melelahkan. Gue kembali pesimis, “Sepertinya belum mungkin hamil sekarang, bulan depan kali ya.” Gue berpikiran begitu karena selama di Indo aja dengan aktivitas sehari-hari yang ga selelah di Jepang, gue belum hamil-hamil juga. Ya begitulah pemikiran manusiawi.

BACA:   Bridal Shower With #TheDekmash

Pas lagi Lebaran, hari Sabtu tanggal 16 Juni, mestinya ini adalah jadwal menstruasi. Eh belum ada tanda-tanda datang bulan nih. Bulan lalu (pertengahan Mei) gue sempet telat 1 hari, eh tapi kebesokannya masih datang bulan. Karena baru telat 1 hari, gue ga langsung cek. Tunggu dulu. Ternyata sampai H+3 masih belum datang bulan. H+4 gue memutuskan untuk tes urin di rumah. HASILNYA POSITIF HAMIL! Kebesokan paginya gue coba tes urin lagi, ada sisa 2 test pack di rumah dan langsung gue habiskan. HASILNYA TETAP SAMA! THANKS GOD.

Rasanya 2x pagi itu lemes banget liat 2 garis (read: positif hamil) di test pack. Lemes karena seneng, kaget, haru, takut, semua campur aduk. Plus nangis juga tentunya ya HAHA.

Hal yang gue mau share disini bukan “Makanya dari awal nikah langsung doa minta anak dong“, bukan gengs. Tapi,

#1 God has His perfect timing
“Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir.” Pengkhotbah 3:11

#2 Nothing is impossible with God
“Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil.” Lukas 1:37

Buat buibuk diluar sana yang lagi galau, nangis, terus berdoa (sesuai keyakinan kamu) dan jangan patah semangat ya. Cheers! :kisss:kisss

PART #2

Setelah gue tau hamil, lalu apa yang terjadi? Gue bingung mau googling darimana, mulai bingung apa yang baik gue makan HAHA. Mungkin kebanyakan newbie bumil kayak gini juga, ya ga nih Moms. Berikut hal-hal yang bener-bener terjadi setelah gue hamil.

#1 Gampang Laper
Hampir 2-3 jam sekali rasanya laper. Tapi pas udah makan, jadi mual juga. Kadang ini perasaan yang sangat membingungkan 🙁

BACA:   Hampir Tertipu: Penipuan Mandiri E-Cash

#2 Mual & Muntah
Di minggu ke-7 dan 8 gue mulai ngerasa mual, tapi ga setiap hari. Dan di minggu ke-9 kemuntahan pertama terjadi. Pas pertama muntah rasanya syok, bingung, cape, takut. Takut karena aduh besok-besok bakal gini terus kah. Syukurnya, sejauh ini, gue ga merasakan yang namanya morning sickness dan ga muntah yang setiap hari. THANKS GOD (AGAIN). Ga kebayang kalo pagi-pagi udah muntah rasa-rasanya bakal lemes dan ga mood sepanjang hari huhu. Biasanya gue muntah sore-sore di kantor, pernah juga di peron stasiun pas sampe rumah HAHA. Kerasanya sih di akhir minggu ke-11 menuju 12 keadaan sudah mulai membaik. Jadi, muntah-muntah terjadi di minggu ke-9 sampai 11. Semoga T2 dan T3 terus aman ya 😀

#3 Lemes, Gampang Ngantuk, Susah Bangun
Gue ngerasa gampang lemes, cape. Semacam mudah lelah. Setibanya di rumah, bawaannya ngantuk banget pengen langsung tidur. Dan paginya susah banget buat melek, bawaannya pusing, lemes. Kayaknya ada sekitar 3-4 minggu gue ga bisa bangun pagi, alhasil suami terus yang siapin bekel. Daebak suamiku, aku padamuuuhh :kisss:kisss Baru sejak minggu ke-11 ini gue bisa bangun pagi lagi dengan keadaaan fit (ga pusing-pusing).

#4 Jantung Berdegup Kencang
Yes, gue juga ngalamin ini. Baca-baca sih ini katanya wajar. Jadi tiba-tiba aja jantung gue berdegup kencang. Ini suka terjadi di situasi gue lagi duduk biasa / rebahan di kasur, ga lagi kegiatan yang aneh-aneh gitu.

#5 Ngidam / Susah Makan?
Banyak orang suka nanya “Udah ngidam apa aja nih Ge?” Boro ngidam sis hahaha. Bisa makan lancar dan 1 porsi habis aja sukur. Ada sekitar beberapa minggu, makanan gue ga pernah abis. Ngeliat makanan enak aja, ga bisa langsung lahap. Jadi kalo ada momen mood makan, gue akan maksimalkan untuk makan dengan baik.

BACA:   Grow Up (Old) With You

#6 Kebelet Pipis
Bisa sekitar 30 menit sekali gue kebelet pipis. Padahal begitu sampe toilet, pipisnya paling sedikit banget cuma beberapa tetes wakaka.

#7 Hidung Anjing
Penciuman ini jadi tajem 10x lipat. Gue cenderung ga tahan kalo masuk ke suatu area yang baunya pekat banget (contoh: Roti O). Padahal sebelum hamil biasa-biasa aja haha.

Hal-hal tidak lazim yang terjadi versi Gege

  • Pas lagi musim mual, rasanya seger / enak banget minum Yogurt Cimory. Tapi pas musim mual udah lewat, gue ga bisa lagi minum Yoghurt Cimory. Udah nyoba 2x, efeknya malah jadi mual :ngakaks:ngakaks
  • Ga bisa makan makanan berminyak (padahal biasa aja), jadi mual. Tapi sekarang udah kembali normal.
  • Ga bisa pake name tag yang model kalung. Dan ini masih berlanjut sampe sekarang. Kenapa? Tentu, karena jadi mual HAHA.

Satu hal yang perlu diinget nih girls / moms / para suami, perubahan hormon tiap orang ketika hamil itu berbeda. Kehamilan anak pertama dan kedua pada ibu yang sama juga bisa berbeda. Jadi jangan saling mom-shaming ya :wowcantik:wowcantik

Sekian dulu curhatan dan sharingan kali ini :kisss:kisss

Good bye the 1st trimester. Welcome the 2nd trimester, yeay!




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *