Lantaran Tidak Patuh

Kemaren, gue sama Gebat pergi ke Bandung. Ini udah kita rencanain dari kemaren-kemaren sih. Tapi sebenernya kemaren itu ujan. Yah, gerimis besar lah. Kita uda dapet pinjeman motor dari Bang Nalom. Karena helmnya kurang satu, jadi aku telpon Bang Alex untuk pinjem helm satu lagi. Berhubung Bang Nalom juga sebenernya mau turun, akuĀ  bilang mau pinjem motor Bang Alex juga. Setelah ngomong-ngomong, Bang Alex ngasih pinjem motornya. Tapi tiba-tiba di telpon kedengeran suara si Bang Jodod bilang, “ENGGAKK, ENGGAAKK!! Ini ujan, nanti kalo jatoh gimana? Pokonya gak boleh!”




Wah, uda susah nih pikirku. Tapi kami ngeyel tetep pengen tetep cabut. Akirnya walau dalam keadaan ujan kita tetep cao. Sepanjang jalan aku emang agak ngerasa kok perjalanan ini aneh yah. Motornya suka mati-mati, dll (aku uda lupa apa aja). Nyampe di tempat tujuan, ujannya reda. Tapi pas mau pulang, ujan lagi.



Dan waktu perjalanan pulang, kan kita lagi jalan di tengah, tiba-tiba ada motor keluar dari gang sebelah kiri jalan, dia mau motong ke kanan jalan. Begonya uda tau kita lagi jalan di tengah, dia maen motongnya langsung ke tengah aja. Gak lewat pinggir-pinggir dulu. Gue juga mau ngerem mendadak tapi gak keburu. Akirnya si Gebat terpelanting ke jalan, makanya pantatnya memar.

*intermezzo*
Pas si Gebat terpelanting, gue reflek ketawa! Hahahaha

Trus aku pahanya memar. Gatau deh kena apaan pokoknya memar. Bibirku juga ada lecet dikit tapi gak parah. Begitu kejadian, aku langsung keinget obrolan di telpon. Alhasil tadi malem aku dimarahin abis-abisan sama kakaa. Hmmm.. Untung aja aku lagi diem-dieman sama c abang, kalo gak kena semprotnya 2x deh. Hahahaha šŸ˜€ *piss

BACA:   Perbedaan Rekening Tabunganku di BNI, BCA, CIMB

Tapi gapapalah, buat pengalaman ajah.
Laen kaliĀ harus nurut, jangan batu, dan lebih berhati-hati.

 

 




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *