(1/8) Main Gerimis di Osaka Castle & Landmark Osaka

SELASA, 29 MEI 2018

Setelah drama di Soekarno Hatta Terminal 3 yang naujugile gedenya, lari-lari ampe mau pengsaaan, sekarang saatnya terbang!


Terima kasih AirAsia yang sudah membuatku terbang ke Osaka dengan Garuda 😀
Suasana dalam pesawat :))))

Ini pertama kalinya gue naik Garuda untuk penerbangan internasional, dengan durasi perjalanan yang cukup lama. Cerita kenorakan gapapalah ya. Soalnya kalo gue naik AirAsia, gue cuma dapet kursi tok. Tok. Sedangkan dengan Garuda,

  • Di kursi udah tersedia bantal, selimut
  • Begitu duduk, kita langsung dikasih sebuah pouch
  • Pouchnya berisi ear plug, eye mask, kaos kaki buat obob
  • Tengah malem dapet roti, buat yang lagi melek
  • Menjelang pagi, kita dibagiin serenceng makanan dan jus (saking banyaknya sampe gue yang perut besar ini ga berhasil ngabisin)
  • Dapet sikat gigi di WC (males yekan bongkar koper haha)
  • Kelar makan, masih bisa nonton atau main game bareng sesama penumpang (ada earphone juga)

Gimana, mantab? Mantaaabb hahaha :wowcantik:wowcantik Apa besok-besok kalo liburan keluar naik Garuda aja ya? *eh

Mau nonton, main game, sok atuh
Masih ada roti gandum yang ga ikut berfoto disini
Biar lambangnya Garuda, tapi tetep harus terima kasihnya sama AirAsia wakaka

RABU, 30 MEI 2018

Welcome to Kansai Airport!

Ada yang gue rasa unik di Kansai. Waktu di Korea dan Hong Kong, buat antrian imigrasi hampir 1 jam. 45 menit aja ada deh. Gue kira di Jepang juga bakal gitu, karena lumayan negara wisata kan. Eh ternyata kosong banget antriannya. Ga sampe 15 menit udah selesai:sundulgans:sundulgans

Antrian Imigrasi

Begitu keluar bandara, gue menuju JR Office. Buat apa? Buat nuker JR yang udah gue beli di His Travel ke JR aslinya. Walau pas beli di His Travel, gue tulis penggunaan JR mulai dari tanggal 29 Mei tapi itu sebenarnya hanya tanggal sekedar aja. Pas gue tuker di JR Office Jepang, disitulah tanggal sesungguhnya. Disana gue pake JR Hokuriku Arch. Kalo beli di luar Jepang, harganya 24,000 yen. Sedangkan beli di Jepang, lebih mahal jadi 25,000 yen.

BACA:   Jalan-Jalan ke City Hall dan Namsan Tower Serta Belanja di Myeongdong dan Dongdaemun (4/6)
Tampak depan JR Ticket Office Kansai Airport
Disini akan tertera tanggal pertama penggunaan, sampai kapannya, nama kita dan jenis JR nya

Cara Menggunakan JR Pass

  • Jadi ketika temen-temen di stasiun, kan pada umumnya kita menggunakan electric gate. Kartu ditempel ke sensor electric gatenya. Untuk pengguna JR Pass, kita masuk lewat manual gate. Ibarat di Indo, di stasiun kan ada mesin bejejer untuk tap in. Nanti di mesin paling ujung, deket loket yang ada petugasnya, kita cukup tunjukin JR Pass ke petugas. Trus dengan-langsung-gitu-aja kita lewatin gatenya deh.
  • Di Jepang ada banyak line, ga cuma JR. Ada JR, Subway, Metro. Kartu JR yang gue punya itu cuma bisa dipake di JR Station. Jadi jangan sampe salah masuk stasiun ya gengs. Misal di suatu perempatan, bisa jadi ada 3 pintu masuk stasiun. Liat dulu yang di pintu masupnya ada tulisan JR ya.
  • Untuk perjalanan menggunakan JR antar kota, ada yang harus reservasi dan tidak. Osaka-Nara, Osaka-Kyoto tidak perlu reservasi, jadi kita bisa langsung dateng aja ke stasiun dan masuk ke keretanya. Mungkin karena jarak tempuhnya singkat. Sedangkan, Osaka/Kyoto-Kanazawa, Kanazawa-Tokyo harus reservasi dan sebaiknya paling lambat H-1. Cara reservasinya mudah, cukup datang ke Ticket Office di stasiun, tunjukin JR Pass trus kita akan dapet tiket kecil (disana tertera kita di gerbong berapa dan di seat mana). Reservasinya ga bisa di sembarang stasiun, tapi harus di stasiun besar – CMIIW. Kemarin, gue urus di tiket Kyoto-Kanazawa dan Kanazawa-Tokyo di Stasiun Kyoto.
Pengguna JR lewat jalur paling kiri

Oya netijen, gue punya 4 pcs Tokyo Subway Pass 24 hr. Kartunya belum pernah dipakai, masih original. Dijual @ Rp 90rb aja kalo di Klook Rp 106rb. Pass nya bisa dipake sebelum 30 September 2018. Kalo mau, boleh hubungi ke [email protected] ya. Thankyoouu 😀


Dari Kansai Airport, gue naik kereta ke kota. Perjalanan sekitar 1 jam. Kemaren itu gue sempet salah turun stasiun transitan haha ya biasalah human error. Tujuan pertama gue adalah ke penginapan di JR Namba.

SIGN UP AND GET 30% OFF!

The power of Google Maps! Karena gue ga beli tiket lokal lagi (cuma pake JR), jadi pilih rute yang JR

Setibanya di JR Namba, gue disambut hujaaaann (kecil). Untung udah bawa jas ujan cebanan :ngakaks:ngakaks Saran kalo bepergian keluar, mending sedia jas ujan (misal males bawa payung).

BACA:   Mudahnya Mengurus Visa Waiver Jepang, 1 Hari Kelar!
Pasukan hijau

Penginapan gue dekeeeeeeeeet banget dari stasiun. Exit stasiun yang nomor 2, penginapan nomor 1.

Seperti yang gue bilang di atas, Namba Station ada beberapa kan

Gue memilih penginapan di JR Namba karena berdekatan dengan Dotonbori. Kalo kalian perhatiin dengan seksama gambar di atas ada tulisan ‘Namba Dotonbori’ dan ‘Dotonbori Glico’.

Semua penginapan selama di Jepang, gue cari di AirBnB. Klik link berikut biar dapetin potongan harga $30 (Rp 450,000 rupiah) :kisss:kisss

Kasur
Kamar mandi pink gemash (handuk, sabun, shampoo tersedia)
Tempat payung, tempat sampah
Kompor, wastafel (sabun cuci piring tersedia juga)
Microwave (tapi ga pake), heater
Sebenernya kamarnya tuh kecil banget, tapi bersih dan lengkap 😀

Kelar mandi, cus ke stasiun lagi karena kita mau ke Osaka Castle. Sebenernya Osaka Castle ini ga ada dalam itinerary. Secara kalau sesuai rencana awal, gue tiba di Osaka hari Rabu malam (tapi berubah jadi Rabu pagi).

Kelar mandi, masih gerimis gerimis

Tiba di Osaka Castle, masih juga gerimis :rain::rain:

Rempongnya fotoan saat gerimis hahaha
Tapi yaa, demi foto cantik payung harus ditinggalkan
Dan dibalik sebuah foto sukses
Pasti ada seseorang yang sedang berkorban (gembol 3 ransel++) hahaha

Puas mengelilingi Osaka Castle, kita lanjut ke Dotonbori. Mengejar salah 1 landmark Osaka, Papan Iklan Glico hahaha.

Suasana perbelanjaan di Dotonbori
Cafe di Dotonbori

Ada Apa di Dotonbori?

Beragam tempat makan dan tempat perbelanjaan. Mulai dari Onitsuka Store, Anello Official Store, GU, Uniqlo, H&M, Zara, Lush Store, Disney Store, etc. Dan pastinya disini ada Don-Q dan Matsumoto. Biasanya ya sis orang yang pada ke Jepang demen buka jastip dari Don-Q. Buat gue Don-Q itu kayak toko ajaib kayak kantong Doraemon. Tokonya sekitar 6-8 lantai. Disana super beragam banget yang dijual dan rata-rata Don-Q buka 24 jam! Mulai dari snack, baju karakter, skin care, make up, kamera, sendal, dll SEMUA ADA. Isi tokonya tuh padet banget, antar rak paling cuma muat 1 trolley. Biasanya malem hari Don-Q ruameeee parah. Tapi kalo pagi, sepi banget. Kita bisa dengan leluasa jalan antar rak.

Sekedar informasi, kebanyakan store di Dotonbori tutup jam 9 atau 10 malam. Jadi kalo mau belanja puas, sebaiknya udah datang dari sore.

  • Anello: 11 am – 08 pm
  • Lush: … – 09 pm
  • Disney: … – 09 pm
  • Uniqlo: 11 am – 09 pm
  • Don-Q: 24 jam
BACA:   Bali & Jawa Trip: DOCUMENTARY VIDEO

Sekian cerita hari pertama di Jepang, yaitu Osaka.


BACA CERITA LENGKAP LIBURAN DI JEPANG

See ya 😀

 




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *