Petualanganku di Jawa Timur

Aku seorang mahasiswa yang berkuliah di Universitas Advent Indonesia Bandung. Tepatnya di Dusun Parongpong. Disana aku ngambil jurusan Akuntansi. Oya, aku itu angkatan 2009. Kalau di kampusku, pas lagi libur semester genap ke ganjil, bisa diisi dengan beberapa kegiatan pilihan. Misalnya, ambil semester pendek alias summer, kerja di kampus, kerja jual buku, atau yaa pulang kerumah! Nah, aku mau ikutan jual buku. Keputusan itu aku ambil sekitar bulan2 Februari waktu ada promosi Sale Club di UNAI. Sebenernya sih, rombongan ke Jawa Timur berangkat tanggal 18 Mei 2010, tapi karena aku ada pelayanan dulu sama UC Bandung, jadi aku nyusul sendiri tanggal 23 Mei 2010. 

Dan petualanganku pun dimulai..




Waktu itu, aku bareng temen2 UC ke stasiunnya. Kan abis beres acara gathering. Cuma karena ramean, jadi saling tunggu ini itu. Keretaku berangkat jem 17.00 dan kita baru berangkat 15.30 dari Parongpong menuju stasiun Bandung. Dan taulah Bandung di hari Minggu itu gimana, MACET GILA! Segitunya untung kita naik mobil, kalo naek angkot,, gatau lagi apa kabar deh. Di mobil ada Bang Renath, Bang Ecun, Kicep, Seagel, Jede, Cliff, Xander, aduh kayaknya ada yang ketinggalan 1 lagi, maap maap yah! Hehehe 😀 Kita uda motong-motong jalan entah lewat mana2 dan ternyata kita nyampe di stasiun 17.05!



Begitu nyampe, gue langsung tanya ke petugasnya, “Pak, kereta ke Surabaya uda berangkat belom? Udah mba, baru aja 5 menit lalu!” Langsung gue ke loket, “Mba, saya tadi ketinggalan kereta, boleh tuker dengan tiket yang keberangkatan yang entar malem gak? (Dengan tampang judes) Oh maaf mba, tiket yang tadi yah angus. Kalau mau berangkat entar malem, ya harus beli tiket baru lagi!” Anjrit, gue bingung itu musti gimana. Yang di pikiran gue cuma, gue ga ada duit kalau harus beli tiket lagi. Ngga lama si Seagel langsung ngomong, “Ge, ayo kita ke kepala stasiunnya yok!” Dan bergegas gue ama Seagel kesana. Begitu nyampe sana, kita langsung ngadep ke kepala stasiunnya. Si Seagel langsung ngomong, “Pak, tadi temen saya ketinggalan kereta yang ke Surabaya, bisa naik yang entar malem tapi dengan tiket yang sama gak pak? Emang siapa yang mau pergi? Saya pak. Kamu? Sendirian? Iya pak!” Mungkin bapak itu kasian juga kali ya ngeliat gue, cewe, berangkat sendiri pula. Trus dia masuk ke dalem, pas keluar bawa memo dan dijepret ke karcis gue. Puji Tuhan, ternyata itu memo yang isinya menjelaskan gue bisa naik kereta yang jem 20.00 nanti. Tapi kereta itu cuma sampe Solo, nanti nyampe stasiun Solo gue disuru ngadep ke kepala stasiunnya lagi.

BACA:   Andai Gue Bisa Dateng Sedikit Lebih Awal

Aku ngerasa betapa Tuhan punya rencana yang baik untukku. Dengan aku ketinggalan kereta, aku jadi bisa ngecharge hape dulu di stasiun Bandung. Kalau aku keburu naik yang jem 17.00 itu, pasti hapeku bakal mati dan begitu di Surabaya aku ngga bisa ngontak temenku.

Hmm, itu masih satu pengalamanku bersama Yesus dari banyaknya petualanganku di Jawa Timur. Nanti aku sambung lagi yah 😀




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *