Biaya Pendakian Gunung Rinjani & Malang (7D/6N)

Awal cerita kenapa gue bisa kemari itu, pas vesper di gereja. Tetiba ketemu seorang anak muda yang udah lama gak gereja Bogor dan dia cerita abis naik Rinjani. Berhubung udah lama juga gak naik gunung, gue sama Darta (temen gereja gue), merasa terpanggil ~asseeekk~




Karena kami pergi pas Lebaran, tentu harga tiket udah naik banget. Jadi untuk menghemat biaya kami naik kereta dulu ke Surabaya terus naik pesawat Surabaya – Lombok. Setibanya di Surabaya, kami tidur dulu di Stasiun Pasar Turi. DAN GILA! Nyamuk disana buanyaaaakk banget. Kami bener-bener ga bisa tidur. Akhirnya kami langsung melaju ke bandara, dan nunggu-nunggu disana. Killing time yang kami lakukan adalah main kartu hahahaha 😀



Cuaca cerah dan pemandangannya pun oke banget. Setibanya di bandara kami langsung naik bus Damri ke kota Mataram. Sebenernya ada bus Damri langsung ke Senggigi tapi kami turun di Terminal Mandalika karena mau beli tiket bus pulang (Lombok – Malang) dan juga mampir Hypermart untuk beli tabung gas. Begitu sampe di Hypermart gue menyadari ternyata kabel iPhone gue putus! Sedih banget rasanya. Kandas harapan untuk foto-foto 🙁

Selesai dari Hypermart, kami naxi ke hotel di daerah Senggigi. Ga terlalu jauh lah, sekitar 75rb. Begitu sampe di hotel, gue langsung nanya ke penjaga hotel siapatau dia punya kabel iPhone. DAN TERNYATA ADA! Bahagia banget gueee. Langsung gue pinjem untuk charge full dan langsung flight mode on! (Singkat cerita aja ya, endingnya ini kabel gue beli karena sebenernya dia juga ga pake itu kabel. Ceritanya kabel ini punya tamu dan ketinggalan. Lumayan kan daripada itu kabel teronggok di mejanya, mending gue beli – ya beli murah juga sih hahaha XD)

Oya, kami agak hoki nih disini. Sebenernya kami book 2 kamar fan. Tapi kamarnya cuma sisa 1, dan 1 kamar lagi kami dapet deluxe. Jadi kami berempat tidur di kamar deluxe itu, memudahkan untuk koordinasi dan repacking sih. Satu hal tentang Mataram, kami ngerasa Mataram adalah kota yang sangat ramah akan wisatawan. Dari seseorang yang kami ketemuin di Damri, preman di loket bus, supir angkot ke Hypermart, supir taxi ke hotel dan juga supir travel dari hotel ke kaki Rinjani. Semuanya informatif dan komunikatif! 🙂

Kamis, 16 Juli 2015

Inilah hari yang ditunggu-tunggu itu. Kami dijemput jam 6 pagi oleh travel Mas Koko (800rb PP) dari Senggigi ke kaki Rinjani tepatnya Senaru. Begitu sampe disana kami langsung daftar di loket dan disemangatin sama petugas loket. Pas naik sih ya semangat banget deh ya hahaha XD Di perjalanan, kami sering ketemu sama bule-bule yang lagi dalam perjalanan turun. dan ada salah 1 bule yang ngomong gini, “It will be getting harder. But worth it. And the view is great!” Dan kalimat itu yang terngiang-ngiang di kuping gue sepanjang naik.

BACA:   Bali & Jawa Trip: DOCUMENTARY VIDEO

Hari mulai sore dan semangat mulai menurun. Banyak problem terjadi. Ada yang kakinya bengkak karena abis keseleo, ada yang gak bisa angkat beban (ITU GUE!), ada yang pahanya pegel-pegel banget, ada yang jalannya kebut kayak anak ajaib. Dan setelah pos 3, jalanannya itu mulai pasir-pasir. Senter gue redup-redup juga, karena sempet nyala tanpa disengaja pas tas keluar dari bagasi bandara. Sekitar jam 7 atau hampir jam 8, gue ngerasa udah ga sanggup banget. Oya, lokasinya ini lagi di lahan terbuka yang dimana anginnya guede banget. Pasir pake acara masuk-masuk ke mata lagi. Jadi akhirnya kami berenti di pos 4 (ga jadi sampe Plawangan Senaru), dan diriin tenda disitu. Singkat cerita, kami masak, makan dan tidur. Rencana punya rencana sih bangun jam 2 pagi, tapi kami bablas sampe jam 6 pagi saudara-saudara!

Jumat, 17 Juli 2015

Paginya kami langsung bungkus tenda lagi dan lanjut ke Plawangan Sembalun. Dan apa yang kami lihat? DANAU SEGARA ANAK! Wowww keren banget.

Catatan Penting:
Karena naik dari Senaru, kami harus turun dulu ke Danau yang untuk perjalanan turun dan naiknya lagi memakan waktu sekitar 7 jam. Andai kami naik dari Sembalun, gue yakin banget kita bakal berhasil sampe ke puncak. Apalagi dengan status kami yang udah beli tiket bus di hari Sabtu pagi, perjalanan naik dan turun kami jadi singkat banget cuma 2 hari (Kamis & Jumat). Jadi, kenapa kemarin kami naik dari Senaru, dengan asumsi kalau ada yang gak kuat, bisa ditinggalin di danau dan nanti turun lewat jalur yang sama yaitu Senaru. Tapi pas kami di loket Senaru, petugasnya bilang jangan turun Senaru lagi tapi Sembalun aja supaya perjalanan jadi lebih pendek.Setelah kami naik dan turun gue menyadari ada beberapa hal yang missed dari perjalanan Rinjani ini. Mestinya kalau tujuan utama summit, naik dari Sembalun. Dan kalau emang waktu mepet, ya langsung turun lagi dari Sembalun (gak perlu turun ke danau dulu, untuk danau fotoan dari Plawangan juga udah oke). Karena medan dari Plawangan Senaru & Sembalun ke danau itu LUMAYAN BANGET. Menurut gue sih itu medan terparah daripada lainnya. Curam dan bebatuan dan memakan waktu sekitar 7 jam. Yang ngerti baca peta, mestinya paham sama maksud gue di atas.

BACA:   (8/8) Terpaksa Ninggalin Koper & Kamera di Narita

Lanjut lagi ke cerita ya, jadi siang itu di danau kami langsung masak sampe ke perbekalan untuk di malam hari. Nah, naik dari danau ke Plawangan sembalun itu yang sesuatu banget! Gue sama Nata udah hopeless bangeeet banget.  Jadilah sempet cowo-cowo ini naik ke atas untuk taro barang mereka, trus turun lagi untuk angkat barang kami (uuuuu sweet)

Masih dalam perjalanan ke Plawangan Sembalun, kami renungan buka Sabat. Dan ini ayat dasyat yang menyertai kami di malam Sabat itu. Tetapi jawab Tuhan kepadaku: “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.” Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku. Dasyat banget tuh ayat!

Jam 19:44, kami tiba juga di Plawangan Sembalun. Nanya sana-sini, dan ternyata masih ada 4 pos lagi sampe ke kaki gunung. Akhirnya dari jam 8 malem itu, kami (bener-bener) hajar turun sampe ke bawah. Ini momen favorit sepanjang di Rinjani. Bintangnya banyak banget, kita liat bintang jatuh, komet. Ah how great Thou art! Dari Plawangan Sembalun ke pos 4, lumayan jauh sih 2-3 jam dan itu jalurnya pasir banget. Entah berapa kali si Nata jatoh dengan berbagai pose. Gue juga udah merem banget jalan disini, langsung gas ajalah.Dari pos 4 ke 3, 3 ke 2, dan 2 ke 1, perjalanan cukup lancar banget. Antar pos paling sekitar 1 sampe 1.5 jam lah. Pokonya jam 2 pagi itu kita udah di pos 1. Dan dari pos 1 ke bawah, jeng jeng jeng. Susah cerita bagian ini. Disini kami ngerasa ga sampe-sampe. Bahkan kami sampe pake bantuan google maps karena ngerasa udah hopeless banget. Ada juga yang udah sampe ga semangat banget. Waktu terus berlalu, jam 3, jam 4, jam 5, sampe kami udah ketemu jalan besar (muat dilalui mobil), tetep ga sampe-sampe. Finally jam 5:30 pagi kami ketiduran di tengah jalan saking ngerasa udah gak sanggup lagi. Dan terbangun jam 6 pagi, udah ada matahari cuy!Lalu, ada bapak-bapak lewat dan kami nanya, “Pak ini masih jauh gak sih ke depan?” Eh bapaknya ketawa-ketawa sambil bilang udah deket banget dan lalu roaming! Hahahaha. Para pria pun langsung kebut jalan ke depan dan gue dan Nata cuma bisa terseok-seok dengan paha kami yang sudah sangat lemah. Begitu sampe di depan, kami ketemu warung, langsung hajar kopi, beng-beng, air mineral dan MANDI. Travel gak lama dateng dan kami melaju ke Terminal Mandalika (dengan kebutnya). Begitu sampe disana ternyata bus belum jalan, kami masih sempet makan baso. Dan busnya baru jalan jam 11:30. Menurut gue sih bus Titian Mas ini gak recommended, awalnya kami mau naik Safari tapi harga ledakan Lebarannya ga cocok, jadi deh naik Titian. Nyebrang dari Lembar ke Padang Bai sekitar 4 jam, antrian di pelabuhan sangat singkat. Dari Gilimanuk ke Banyuwangi gue kurang tau padet atau ga, tiba-tiba kami udah dalem kapal aja karena udah ketiduran.

BACA:   Sumatra (2010)

Sekitar jam 4 pagi kayaknya, kami sambung dengan kendaraan kecil ke Malang (gak bayar lagi, udah include di tiket bus). Jam 5an kami sudah tiba di Malang dan naik angkot ke alun-alun tempat kami booking hotel. Disini kami udah tinggal bertiga karena Nata udah harus pulang duluan (nasib kaga dapet cuti hahaha).

Karena belom bisa check in, kami ngabisin waktu 3 jam di KFC dan 3 jam di Mcd. Makan sampe gila. Tapi mau jalan jauh-jauh udah mager banget. Secara ya badan pegel banget hahaha. Jam 12an kami check in, trus bongkar tas, mandi, dan tidur cantik sampe sore. Gembelnya ni hotel jelek sinyal hape dan ga ada wifi. Sedih banget gak sih lu.

Senin, 20 Juli 2015

Maksud hati sih mau keliling sana sini dulu, tapi tetep ya karena ini cuma additional city aja jadi kami jam 12 baru keluar hotel dan direct ke stasiun. Titip tas di penitipan barang dan muter-muter di sekitaran stasiun. Kami sih lamanya di Morse Cafe. Murah banget! 5 makanan dan 5 minuman cuma 140rb. Yang kami makan itu sejenis pizza, steak, waffle, gue lupa apalagi. Murah kan. Jem 3an kami mulai jalan ke stasiun supaya kebagian taro tas di kereta (karena pas berangkat tas kami di lantai-lantai, sedih). Eh ternyata kereta ga terlalu padet. Karena Lebarannya di akhir minggu, jadi ada yang libur sampe tanggal 20, 22 atau sikat sampe 25 Juli. Jadi ga terlalu padet banget.

Akhir kata, trip gue kali ini ga seperti biasanya. Terbilang udah lama lah ga ngejalanin trip yang kayak gini, karena biasanya city tour mulu. Sampe saat ini, gue belom kepikiran apa mau balik lagi untuk memohon izin supaya bisa menapak kaki di puncak atau ga. Sejauh ini sih cuma kepengen balik ke Lombok untuk Gili huahahahaha ameeen 🙂

Beginilah kurang lebih itinerary kami 🙂




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *