Selamat Datang Ke Dunia, Anakku

Setelah vakum sekitar berbulan-bulan, akhirnya gue kembali ke dunia per-blogging-an dan sepertinya akan dengan wajah yang agak berbeda. Tapi semoga pembaca setia www.gegemartina.com gak kabur ya hahaha. Kalo biasanya gue hadir dengan “Travel Stories”, mungkin sekarang ini lebih ke “Life Journal”. Semoga di waktu mendatang, bisa jadi “Family Travel Stories”, aseeikk ngacir3.gifngacir3.gif




BACA:



Dari cerita terakhir saat trimester kedua, langsung lanjut ke cerita persalinan aja yak.

Menanti-nanti kelahiran anak itu super bikin gak sabar. Antara udah pengen ketemu bayi, pengen punya kesibukan baru atau udah lelah perut gede haha. Niat awal gue pengen bisa vaginal-birth, tapi endingnya jadi c-section. Ini runutan cerita menjelang hari H.

Jumat, 22 Februari 2019

Hari terakhir kerja sebelum masuk ke cutay 3 bulan (lalu terjebak di Stasiun Pasar Minggu berjam-jam, sehingga perjalanan Gondang-Bogor 5 jam).

Minggu, 24 Februari 2019

Menikmati keliling-keliing mall, makan duren, etc.

Senin, 25 Februari 2019

Ga ada tanda-tanda.

Selasa, 26 Februari 2019

Ketemu obgyn dan ternyata di cek indeks air ketubannya udah 5 (udah minim). Gue agak lupa segimana indeks normalnya. Barusan coba googling sih, katanya indeks normal air ketuban adalah 5-25. Obgyn kasih 2 opsi untuk diinduksi dulu (siapatau bisa normal) atau langsung c-section. Beliau menyarankan ambil keputusan cepat karena air ketuban yang sudah tinggal sedikit.

Jadi air ketuban gue bukan pecah, tapi rembes. Emang sih, sekitar 2 minggu terakhir gue ngerasa kayak keputihan yang keluar agak lebih banyak dari biasanya. Tapi gue masih mikir, ya mungkin normal aja begitu.

Setibanya di rumah, berdiskusi panjang lebar dengan suami dan juga orang rumah, akhirnya kita putuskan untuk langsung c-section aja.

BACA:   Bayi 5 Bulan Bikin Paspor

Mengapa C-Section?

  • Sudah lewat dari HPL
  • Bayi gak masuk panggul
  • Belum ada pembukaan samsek
  • Air ketuban tinggal sedikit (ini yang bikin rada urgent)

Ibaratnya kalau kondisi air ketuban baik-baik aja, masih gapapa deh coba tunggu sampe beberapa hari lagi, siapatau jadi ada pembukaan atau bayi masuk panggul.

Rabu, 27 Februari 2019

Pagi itu gue, suami, nyokap dan perlengkapan rawat inap, langsung otw ke RS untuk cek kondisi kandungan lagi. Hari itu air ketuban udah makin berkurang lagi, sekitar 3-4. Dan kita bilang ke obgyn untuk langsung c-section aja. Gue dijadwalin jam 4 sore, tapi ya biasa kan dokter mah sibuk, jadinya persalinan mulai jam 17:40.

Sejujurnya gue takut banget banget untuk c-section. Seumur idup ga pernah di opname, jadi agak deg-deg-ser. Apalagi pas mau ditusuk saluran infus di tangan, pake gagal dulu trus tangan gue bengkak (jadi ditusuk ulang di tempat lain). Kalo diinget-inget, ini adalah part terburuk dari kegiatan persalinan. Gak tertahankan lagi, gue nangis sejadi-jadinya smilies_fb5ohtveegn8.gifsmilies_fb5ohtveegn8.gif

Muka sebelom mewek

Setelah tenang, suster lainnya dateng dan puji Tuhan berjalan lancar. Makin ditunggu terasa makin lama dan makin bikin deg-degan.

  • Jam 17:40 disuruh masuk ruang operasi, suntik bius di punggung pun meluncur. Di ruang operasi mata rada kabur, nasib mata minus gede haha.
  • Jam 17:50 pinggang ke bawah udah ga kerasa dan operasi pun dimulai. Gue ga nyangka ternyata cepet banget proses pembelekan itu.
  • Jam 18:02 gue udah bisa denger suara tangisan Ethan anakku. Rasanya haru banget, tak terungkapkan <3 Dokter dan tim melakukan proses jahit-menjahit.
  • Jam 19:00 operasi sudah selesai dan gue pindah ke ruang pemulihan (belum masuk ke kamar rawat).
BACA:   Family Room - Pondok Indah Mall 1

PASCA C-SECTION

Bagi gue, 2 hari pasca c-section adalah masa tersuram hahaha. Sekitar jam 8 malam, jari-jari kaki udah bisa digerakin. Bertahap sampai akhirnya seluruh kaki. Di malem pertama itu, gue bener-bener ga bisa tidur. Karena nyeri di perut, pegel sana sini, gerak dikit sakit. Gue baru bisa tidur jam 3 pagi. Itu udah ngantuk bangeett. Pagi itu Ethan udah dianter ke kamar. Seharian pinggang gue masih sakit, tapi ga separah malemnya.

Di malam kedua, kateter gue udah dilepas dan gue dianjurkan untuk jalan kaki ke toilet. Gue mau turunin kaki ke bawah aja ga bisa, ini rasanya sakiiitt banget. Untungnya masih bisa pipis di pispot (di kasur). Berbeda dengan malem pertama, di malem kedua ini Ethan udah rooming bareng gue. Rasanya stres banget pas Ethan nangis. Karena gue belum bisa gerak maksimal, dan suami juga masih kurang yakin untung gendong bayi new-born. Dan gue makin ga bisa tidur. Akhirnya jam 3 or 4 pagi, gue telfon ke suster minta Ethan dibawa lagi ke kamar bayi. Karena gue udah ngantuk banget dan jadi sakit kepala karena kurang istirahat smilies_fb5ox6ps8oqq.gifsmilies_fb5ox6ps8oqq.gif

AJAIBNYA, di hari Jumat pagi, tiba-tiba gue udah bisa turunin kaki ke lantai, jalan ke WC, ganti baju & celana sendiri (karena kebetulan suami lagi beli makanan keluar). Dia aja ampe kaget pas balik gue udah ganti baju. Karena gue udah bisa jalan kaki ke toilet, siangnya gue udah dibolehin pulang ke rumah. And I thank God, sepanjang dirumah ga ada lagi sakit-sakit di pinggang dan sekitarnya kayak 2 malem pertama pasca c-section. Gue udah bisa langsung beraktivitas seperti biasa 🙂

BACA:   Pengalaman Sunat Bayi 1,5 Bulan
Selamat Datang Ke Dunia, Anakku
Selamat Datang Ke Dunia, Anakku

Sebagai penutup, tonton dulu video ini gaeess hihihi <3


Buat temen-temen yang lagi hamil, besyukur kalo bisa normal, tapi jangan terlalu ngoyo juga kalo emang kondisi terjepit dan harus operasi ya. Dengan cara apapun, yang penting mom & baby sehat smilies_fbejiqlyagi7.gifsmilies_fbejiqlyagi7.gif




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *