Thank God for the 1.5 Years Passed

Selesai juga perjuangan gue dengan segala kelas dan ujian. Gak nyangka? Gak nyangka banget! 1.5 tahun penantian ini berakhir juga. Eits jangan seneng dulu, sebenernya masih ada tugas yang lebih berat daripada ini semua. Gausah disebut lagi udah tau dong itu apa *nelen ludah*




Persis hari ini ini, di wedding Mba Melmon, kami puas-puasin narsisan. Karena abis ini, mungkin kita ketemu-ketemu lagi pas nanti wisuda.
WISUDAAAA?? Masih merinding nih kalo denger kata-kata ini~



Di kelas ini cuma gue yang sangat masih freshgrad. Anak kemarin sore banget. Tapi tapi tapi, disini kita bisa saling ngelengkapin. Lengkap bagaikan 1 keluarga cemaraa 🙂
Ada yang berperan jadi ayah, ibu, mas, mba dan aku si bontot (bersama Shena).

Kalo diinget-inget lagi, suka dukanya banyak banget. Dari mulai gue tinggal dirumah saudara di Tebet, kos di Senen, sampe akhirnya gue PP dari Bogor. Eh gue baru sadar, tiap semester gue ganti tempat tinggal gini LOL.

Flashback yu. Beberapa momen yang bisa gue inget di 1.5 tahun terakhir ini.

1. Pernah gue mau pulang ke rumah Tebet dan hari itu gak ada kereta. Entahlah, entah. Ini masih di awal-awal banget, paling baru 2 minggu kuliah kali ya.

2. Lebih miris lagi, gue emang punya kunci gembok dan rumah di Tebet ini. Tapi kalo rumahnya diselot dari dalem, tetep aja kan gue ga bisa masuk. Gue udah telpon-telpon orang rumah, ketok berulang kali, tapi mereka semua bener-bener udah terlelap tidur. Dan yang gue inget cuma 1, eda gue si Elvy yang tinggal di GPA. Akhirnya gue ke GPA dan gedor-gedor ruangan kamar tidurnya. Untung dia masih terbangun, dan gue bisa bermalam disana. Kalo ga? Di kursi KFC deh hahaha XD

BACA:   Ayah

3. Di semester 1 dan 2, tiap hari Minggu rasanya suram banget. Pagi ngajar, siang ngerjain tugas. Cape? Banget. Tapi ada yang lebih horor dari itu semua. Yaitu di semester 3!
Gue gak nyangka kelas di hari Minggu akan jadi begini horornya. Salah 1 alesan gue pindah kantor dan hari kuliah supaya gue bisa PP, karena ade gue pindah ke Jogja kan. Apalagi semester 3 ini, gue PP ke Bogor jadi tentunya setiap hari gue sampe rumah malem. Hari Sabat full kegiatan di gereja, eh hari Minggu masih harus full class. BUNUUHHH GUEE >.<
Yang sering terjadi adalah, Sabtu malem ngerjain tugas ampe larut, lalu hari Minggu bangun dengan kepala klenyeng. Tema untuk kegiatan gue 5 bulan terakhir ini kayak judul film, 7×24 jam! Hahahaha XD

4. Di semester 3 ini, setiap Sabtu malem kita selalu merasa dihantui bayang-bayang dosen kelas Metlit. Udah mana kelasnya yang paling pertama di hari Minggu, jem 7:30, kebayang banget kan maboknya. Perasaan ini yang paling gak bisa diutarain lewat kata-kata deh. Mabok muntah-muntah kalo udah inget ini hahahaha.

Tapi praise the Lord, He will never leave us! Walau terasa pahit dan pedih banget, tapi ini sudah berlalu. Apalagi malming kemaren, gue rasa itu jadi malming terindah. Akhirnya gue bisa malming dengan perasaan yang tenang tanpa mikir, “Gue harus cepet-cepet sampe rumah kerjain tugaas (sambil bayangin hari Minggu harus bangun pagi-pagi).”

I thank God having you all guys! Umaaahhh, umaah.
Keep in touch yaaaa 🙂

Temen seperjuangan di hari Minggu. Suka duka bersamaaa :’)

Displaying IMG-20141221-WA0004.jpg

Di hari terakhir UAS. Muka gembiraaaa :))) No class, no test anymore!

“If I could give our friendship a name, it would be Memories Unlimited.”





3 thoughts on “Thank God for the 1.5 Years Passed”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *