Will Always Love You, Oma

Hai, Oma. Pagi ini foto Oma dikirim ke Whatsapp group. Ternyata hari ini tanggal 7 Agustus 2016. Dan begitu fotonya udah ke download, seperti biasaaaa, lalalaaa, gue langsung nangis. Sejauh ini, cuma foto Oma lah dari semua anggota keluarga yang udah meninggal, yang kalo ditunjukin gue bisa langsung nangis. Even foto Bokap, bapernya lebih kacau kalo liat foto Oma. Liat senyumnya apalagi. Semua foto Oma pasti selalu senyum :))))

Oma lahir tanggal 7 Agustus 1928 dan Tuhan izinkan beristirahat tanggal 11 Juni 2011. Puji Tuhan banget banget, Tuhan ga kasih Oma penderitaan lama-lama. Semasa hidupnya, Oma itu sehat banget. Dari 83 tahun semasa hidupnya, Oma mulai sakit di 1 tahun terakhir. Dan di opname sekitar 3-4 minggu sampai akhirnya meninggal. Pernah sih 1 tahun sebelumnya di opname, tapi cuma seminggu, dan setelah itu masih bisa beraktivitas seperti biasa.


Yang mau gue tulis kali ini, ga cuma biar menginspirasi yang baca, tapi buat gue sendiri juga, biar nanti kalau udah tua, bisa inget hal-hal baik ini.

Kenapa sih Oma bisa sehat banget tua?

  • Sampai masa tuanya, Oma tidak meninggalkan Tuhan. Oma selalu rajin ke gereja. Dan tau apa? Sampai di usia 80an itu, Oma masih pergi ke gereja sendiri naik angkot.
  • Mandiri. Sejauh ini ya, gue ga pernah liat oma-oma semandiri Oma gue. Walau Oma udah tua, ga pernah Oma nyuruh-nyuruh buat kepentingannya sendirinya. Semua tetep dikerjain. Nyuci baju (pake mesin cuci kok), masak air, ntah ngambil barang apa yang ada di rumah, semuanya deh, dari hal kecil semua Oma lakuin sendiri.
  • Kembali tentang rajin ke gereja, ga cuma rajin duduk datang loh. Setiap minggunya, Oma ngafalin 1 ayat Alkitab baru. Tetap menggunakan pikirannya untuk hal-hal surgawi.
  • Sabar dan bijak. Banget. Bisa keitung jari deh sepanjang gue 20 tahun hidup bareng, Oma itu marah cuma berapa kali. Itu pun biasanya marah karena Oma udah di kamar, trus kita di ruang tengah berisik keterlaluan (ntah karena nonton atau ketawa-ketawa). Gue rasa bahkan ga sampe 5x gue liat Oma marah. Ga pernah banget Oma marah karena alesan ga jelas, cuma lampiasin emosinya, atau marah tanpa tujuan. Bayangin kalo Oma suka ngomel-ngomel, pasti cepet stres cepet tua. Hayooo, siapa yang suka ngomel ga jelas? :))))
  • Sekitar umur 70an, Oma juga masih mengasah otaknya. Suka denger ga sih ada orang ngomong, “Udah tua, udah ga bisa apa-apa” atau “Udah tua, mikirnya udah lambat”. Nah, Oma ga biarin otaknya tumpul gitu aja. Oma isi hari-harinya dengan kegiatan les Mandarin dan piano. Ga lama banget sih sampe bertaun-taun. Mungkin 1 taun ada kali ya. Seminggu sekali Oma pergi ke tempat les Mandarin, jadi kadang di rumah Oma suka ngerjain PR bikin tulisan han zi (tulisan Mandarin). Kalau yang les piano, waktu itu gue lagi les khusus Lagu Sion (gurunya dateng ke rumah). Trus, Oma juga ikutan belajar main Lagu Sion. Gini-gini Oma gue bisa baca not loh *pameerr hahaha* Jadi maksudnya bukan les belajar baca, tapi kayak di kasih chordnya trus not kanannya baca sesuai Lagu Sion.
BACA:   Cara Mengubah Data Nama di BCA, BNI, CIMB

#MyOmaIsBetterThanYours

#MyOmaIsTheBest

Will always love you, Oma.

—-

Love,

Your grandchild.




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *